Garut and South Coastal series

History behind the trip.

Awalnya sekedar iseng buka buka tanggalan ada yang kejepit ditanggal 4 February,  Ehm lumayan juga dapat bonus 2 malam dan istirahat satu hari. Coba buka wacana ke Intan mau riding atau jalan jalan ga ? mengingat dia full of project sampai sekarang, kalau emang mau kamu harus cuti. Ternyata cutinya pun di approve di tengah project dia yang menggila hihi. Tapi masih bingung mau kemana, akhirnya di putuskan ke Garut karna terakhir kesanapun sangat lah tidak puas kuliner pun ngga, exploring Garutnya sendiri juga ngga. Cuma tidak melalui jalur biasa, sengaja sih  melainkan agak sedikit memutar melewati Pengalengan dan pantai selatan Garut. Kenapa harus Pengalengan ? karna kalau lewat Ciwidey dan Cidaun udah pernah dua tahun lalu dengan team alays. Dan jujur gue sendiri belum pernah ke Pengalengan walaupun itu deket dengan Ciwidey. Berbagai persiapan dilakukan seperti ganti kampas kopling dan service besar si Blackehed dan yang terakhir adalah mengganti gear set yang sudah aus banget. Nah ini yang cukup menyesakkan dada ternyata gear set di bengkel resmi tidak ada stock akhirnya coba pakai Mega pro punya yang malah akhirnya tidak terpakai sama sekali mengingat gear ratio yang jauh dari standard, dan  blackehedpun sempat overheat  gara gara ratio yang terlalu pendek. Dan akhirnya sedikit lega setelah ada indopart untuk Bajaj.

Persiapan hunting penginapan pun dilakukan, awalnya mau cuma numpang lewat di Pantai Garut selatan tapi mengingat track dan lamanya perjalanan akhirnya di putuskan untuk bermalam satu malam di daerah pantai selatan ( Rancabuaya ) baru lanjut lagi ke Garutnya keesokan harinya. . Setelah sibuk telpon sana sini dan browsing sana sini akhirnya nihil alias ga dapet contact person untuk daerah Rancabuaya. Ah ya sudahlah let’s get lost aja, pas disitu aja nanti carinya toh sementok mentoknya rumah penduduk atau lanjut nginep di Santolo atau langsung lanjut di Garutnya. Akhirnya booking penginapan yang di Garut dua malam ntah apa namanya lupa daerah Cipanas.

Malam sebelum berangkat pun kita mengekspor Cica ke rumah jiddahnya :), Kali ini papa sama mama pacaran dulu ya nak hehehe. Pacaran mulu mungkin kata Cica, well mungkin untuk some people kita terkesan egois ga ngajak anak hehe, tapi ada reasonnya lah mungkin nanti ngerasaain juga. at least dalam setaun kita menyisihkan waktu untuk berdua duaan ntah itu riding to somewhere atau sekedar nonton yah at least kaya riding sekali lah dalam setaun. Kenapa? well kita sama sama sibuk senin – jumat , apalagi Intan dengan segala projectnya belum lagi kita lumayan sering tugas luar kota. Sabtu minggu udah spesial buat Cica atau pun keluarga yang lain. Jadi bisa dibilang kita sama sama sibuk each other. Walaupun bertemu setiap hari tetap beda. Di usia pernikahan kami yang memasuki 7 tahun sangatlah diperlukan menyegarkan atau tetap menjaga bulir bulir cinta itu untuk tetap ada saelahhhh *mau muntah*. Ini yang gue dapet waktu riding pertama kali berdua Intan ke Dieng dan Jogja. Setelah itu kita cukup rutin setiap tahun walaupun ga jauh jauh amat kaya mulai SawarnaBromo, Teluk Kiluan dan Ujung Genteng yang penting both of us fun.

Let’s get lost

Day one

Awalnya mau berangkat jam 04.00 subuh dari rumah mengingat banyak gunung dan bukit yang kita laluin dan mungkin juga jarang orang yang kita lewati untuk track Pengalengan – Rancabuaya. Jadi start dari Bandung atau Cimahi masih di pagi hari. Tapi berhubung malam sebelumnya kita sama sama pulang  malam jadi mundur sekitar jam 05. an.

Pagi itu alarm HP bunyi ah jam 04.00 mata berat banget orang tidur dan packing baru kelar jam 01.00. Males banget bangun, tapi ini yang gue salut sama Intan giliran kalau pergi atau riding aja langsung bangun narik narik supaya cepet dan excited banget. Beda kalau kekantor susaaaah nya minta ampun hahaha. Oke akhirnya bangun juga keluarin motor dan sempet ngeliat keluar hujan apa ngga berhubung hari ini gong xi fat chay yang Alhamdulillah ngga hujan. karna ini yang paling gue khawatirin mengingat kita lewat jalur yang tidak biasa. Mandi dan sebagainya, kiss kiss Cica yang lagi tidur sempet ngopi dan ngobrol sama mamanya Intan sehabis subuhan. Oke ditetapin berangkat, akhirnya off we go jam 5.15 am.

Pagi itu Kalimalang ramai lancar haha maksudnya gilee jam segitu udah rame aja orang dijalanan perasaan hari libur juga kali. Banyak yang sudah memulai aktifitas ga mungkin kan semuanya mau turing atau riding gitu hehe. Di perempatan MM ( metropolitan mall ) kita belok kanan biasanya yang sudah sudah kita lewat Kalimas. Tapi kali ini lewat kota Bekasinya sekalian ngasih tau Intan soalnya belum pernah lewat walaupun 3 tahun tinggal di Jatiasih hehehe.

Cukup lancar memasuki kota Bekasi dan lanjut dengan Tambun, Cikarang dan lain sebagainya akhirnya masuk Kerawang disini milih lewat ring roadnya jalan beton yang lempeeeng banget. dan super lebar. Akhirnya diputuskan first stop disini hehe biasa pengen ngerokok. Dan sawah sawahnya pun masih di selimuti kabut tipis. Sementara kita ngerokok, remaja remaja di seberang lagi jogging dan olahraga dengan manisnya hehe jadi malu.

Setelah cukup ngobrol dan berasa enakan lanjut lagi, masuk jalan utama nah di Klari ini ambil inisiative  motong langsung Purwakarta jadi ga perlu lagi lewat kota Cikampek jalannya terkahir lewat yang dari trip Cirata cukup mulus dan tidak begitu ramai. Cuma herannya kok truck truck juga pada lewat sini ahhh, mungkin short cut banget juga buat mereka. Menjelang masuk Purwakartanya sempet macet karna ada pegawai pegawai pabrik masuk gile hari libur gini masih masuk dan jam 06.30 pagi lagi hehe. Setelah itu ada keramaian lagi dan sedikit macet, ternyata ada kecelakaan motor ntah dengan apa, Orangnya terkapar gitu di kelilingi orang orang sekitar situ dan polisi sudah ada di tempat. Ehm ini yang bikin males baru juga berangkat udah ngeliat kecelakaan lagi bikin males. Seperti biasa Intan ngomong ,  tuh makanya jangan ngebut ngebut santai aja hihihi.

Lanjut keluar di Curug langsung masuk Purwakarta nah ini yang agak agak lupa, karna keBandung lewat Purwakarta itu cuma dua kali kalau ga salah satu pulang dari Jogja bareng Rigen waktu itu. Dan sekali lagipun naik mobil itu juga lewat Wanayasa. Ya udah patokannya ke Jatiluhur aja deh dan arah ke Bandung ternyata melewati Plered, Yup terakhir gue ke Cirata lewat sini lieur hehe. Akhirnya ikutin aja jalan terus ga lama sepertinya butuh masuk pit stop lagi alias berhenti untuk saroca. Menepi di warung kecil yang sudah buka untuk pagi ini. Disinipun sang ibu penjual diwarung sedang sibuk menggoreng ria. Lumayan pesen kopi plus nyemil gorengan.

Lumayan lama disini karna berpikir masih cukup pagi udah sampai diPurwakarta, akhirnya setelah bayar dan numpang pee cabut lagi. Suasana jalan masih agak sepi beberapa kali kita melintasi terowongan yang atasnya rel kereta ataupun tol Cipularang. Dan ga lama pun kita masuk ke Padalarang yang berakhir dipasar Padalarang yang cukup bikin macet pagi itu. Ternyata itu pun ujungnya Padalarang ya baru notice maksudnya langsung ketemu lampu merah yang lurus tol Cileunyi kanan Cimahi. Mau ga mau dong kita ambil ke arah Cimahi kecuali kalau mobil baru bisa lewat. Disini gue tanya si Intan karna dia udah pernah ke Pengalengan dulu masuknya lewat mana. Dia bilang lupa karna tinggal tidur *gubrag*. Dulu waktu ke Ciwidey bareng anak insert si Haryo belok kanan ga lama dari lampu merah. Tapi karna kita bukan mau lewat Ciwidey melainkan Pengalengan agak ragu jadi mampir indomaret sekalian nyari ATM dan juga mau nanya direction alesan padahal mau ngerokok lagi :).

Disini ga ada ATM, bisa ambil tunai cuma di batesin 500 ribu aja mengingat kita lumayan butuh banyak cash jadi ga jadi. Karna jalurnya nanti boro boro ATM listrik aja kalau ada juga syukur. Kalaupun ada nanti palingan baru di Garut. Ternyata masuk nya bukan dari yang gue pikir tadi melainkan kita arah Soekarno – Hatta dulu baru nanti disitu setelah lampu merah ada penunjuk belok kanan kata mas mas yang jaga Indomaret.

Oke lanjut lagi masuk ke Soekarno – Hatta cukup panas pagi itu dan banyak juga orang beraktifitas padahal lagi liburan sincia ga lupa isi bensin untuk full in lagi mengingat ga ada pom bensin selama jalur yang akan kita lewatin dan juga mampir ATM ambil secukupnya untuk penginapan dan jaga jaga, ga lama ketemu plangnya kekanan Soreang – Pengalengan. Ternyata kita ngelewatin kota kecil Soreang. Disini udah macet pengendara mobil atau motor ga kalah parahnya sama Jakarta. Ternyata daerah ga mau kalah juga hahaha. Lumayan struggling disini leb ih crowded dibanding Cimahi ataupun soetta. Ga lama ada cabang kanan Ciwidey kiri pengalengan. Sempet kepikiran mau lewat Ciwidey karna udah pernah lewat situ ke Rancabuayanya. Tapi ah Pengalengan lah kan belum pernah. Lagian ada niatan juga mampir ke rumah boshcaa yang ada di kebun teh Malabar. Menuju Pengalengan jalannya cukup amburadul ga semulus menuju Ciwidey. Tapi ga lama udara dingin mulai berasa dan kita naik keatas bukit bukit yang mulai kelihatan kebun tehnya. Wiw sejuknya at least happy lah dari pagi baru dapet udara yang kaya gini.

Sampai pada satu pertigaan ada plang Situ Cileunca kanan Kebun teh Malabar kiri, ntah kenapa saat itu gue milih kekiri mungkin karna kita mau ke rumah Boschaa itu. Karna harusnya kalau mau langsung ke Rancabuaya ya ambil jalur Situ Cileunca ini. Ya udah hajar aja masih siang dan memang masang target mau lunch didaerah sini pernah baca dari blog orang ada Ayam goreng apa gitu.
yang later malah ga ketemu. Akhirnya ga lama kita masuk kebun Teh Malabar sempet bingung kemana yang mau ke rumah Boschaa itu. Akhirnya saroca lagi sekalian nikmatin pemandangan.

Ga lama gerimis, haiyah ini yang gue worry in ehmm in the middle of no where tempat yang dicari pun belum ketemu, ya udah lanjut aja ikutin jalan ketemu bapak bapak ditengah jalan. Nanya rumah bosscha itu dimana ya pak? akhirnya dikasih tau. Tadi udah ngelewatin yang jalannnya batu batu itu masuk kesitu. Ya udah putbal coba masuk kesitu. Sepertinya ada turis local juga satu kijang yang lagi parkir. Ah bener nih, tapi mana rumahnya ? ternyata disini cuma kuburannya saja saudara saudara alias rumah terakhirnya engkong Bosscha.  Dan wisatawan local tadi yang parkir pun merasa tertipu atau salah tetep aja mereka gelar makanan disitu alias piknik

Ya udah sekalian deh kebetulan ada kuncennya kita ditawarin untuk masuk dan foto foto. Dan disinipun kita baru tau kalau engkong Bosscha yang sangat terkenal dengan teropongnya itu yang juga membuat gedung sate sama kampus ITB. So he was an architect too. Ah kerennya dan ternyata memilih menghabiskan masa hayatnya ya di kebun teh Malabar ini yang memang kepunyaan beliau.

Sekalian nanya sama Kuncen dan teman temannya yang disitu arah ke Cisewu kemana alias ke Rancabuaya. Tiga tiga nya menunjukan jalan yang berbeda beda dengan bahasa Indonesia yang sangat terbatas, maksudnya bukan make bahasa inggris mereka melainkan sunda pisaaaann hehehe. Akhirnya kita memilih rute dari salah satu yang di info mereka sekalian mau mampir ke rumah bosschanya yang later udah menjadi wisma atau guest house. Kali aja ada restonya atau numpang ngopi lah.

Akhirnya ketemu rumahnya cukup unik mungkin keren banget jaman dulu, sayang tidak menyediakan makan kecuali untuk tamu yang menginap disini. Kalau ngeteh boleh dan akan disediakan. Gue lihat udah jam setengah satu siang. Ah malah bikin lama mengingat perjalanan ke Rancabuaya sekitar 4 jam dan itu pun jalannya belum jelas gimana. Sekalian nanya sama yang jaga guesthoust yang paling efisien ke Cisewu lewat mana, lah ini lebih gila lagi disuruh mundur ke pertigaan yang lewat Situ Cileunca weleh jauh amat mundurnya.

Ya udah akhirnya ikutin saran dari salah satu kuncen tadi, kita susurin terus Kebun teh Malabar karna menurut beliau jalannya hotmix terus dan bagus. Setelah jalan 2 – 3 km kok malah jalan batu batu gitu sepanjang kebun teh. dan bisa di bilang light offroad lah. Dan ga tau juga akan berakhir dimana. Patokan dari kuncen tadi ketemu Kebun teh Pasir Malang kalau ga salah, Dikejauhan dengan kelihatan Situ Cileunca ya seperti biasa narsis disini teteup walapun jauh hehe.

Setelah ketemu Kebun teh pasir malang sepertinya masuk kesuatu perkampungan weleh ini mah cross country dengan kontur jalan yang masih batu batu, dalam hati sempet kepikiran untuk putbal tapi ya tanggunglah sampai dimana aja deh nembusnya. Akhirnya keluar juga setelah tanya tanya ke jalan hotmix tapi kok kecil banget. Ternyata masih salah harusnya belok kanan akhirnya kita ketemu jalan super mulus karna sepertinya baru dibuat. Setengah jam riding lumayan dengan track yang sangat berliku dan view yang sangat breathtaking.Melewati beberapa gunung atau bukit teh ntah apalah nama gunungnya akhirnya ga tahan juga untuk berhenti seperti biasa photo photo enjoying the view.

Oke sepertinya udah cukup kesiangan makan siang pun belum, langsung niat lanjut lagi at least sampai Rancabuayanya masih terang mengingat kita masih ada didalam hutan. 15 menit riding memutari beberapa bukit tiba tiba nafas gue mau berhenti ( lebay ) hahahaha. Hotmix yang begitu mulusnya tiba tiba berubah jadi tanah merah dan banyak traktor disimpang jalan beserta para pekerjanya. Dan disitu ada dua persimpangan satu kanan satu kiri. Akhirnya kita nanya sepertinya mandor disitu, pak yang paling bagus jalannya lewat mana? dia bilang dua duanya bisa cuma kekanan lebih mulus. Sebenernya dalam hati bertanya kok bisa bisanya dia bilang lebih mulus kekanan sementara kekiri hotmix kekanan tanah merah yang ditimpa dengan batu batuan. Tapi yah semoga bener akhirnya diputuskan lewat kanan. Bener aja gile ini sih beneran light offroad sepertinya jalan ini baru dibuat bukit bukit atau gunung baru dibelah terlihat dari warnanya yang masih ngejreng banget. Mana turunannya sama tanjakannya cukup curam kanan kiri jurang yang cukup dalam. Kalau dibilang lewat sini lebih bagus gimana jalan yang kekiri tadi ya ? wassalam kayanya. Mungkin itu jalan lama yang akhirnya tembusnya sama juga kali ya.

Lumayan berkilo kilo meter kita ngelewatin track ini yang akhirnya masuk kejalan yang jauh lebih kecil dengan batu batu besar dijalan kadang jalan terkikis setengah di karnakan longsor. Sempet malah nemuin beberapa elang disini gile beneran lagi di ntah berantah turunan yang terjal beserta keloknya yang patah. Disc brake belakang maupun depan sudah ga kuat menahan juga akhirnya dibantu dengan engine break mengingat kita boncengan dengan perabotan lenong yang banyak. Jujur yang gue takutkan kalau kenapa kenapa dengan motor saat itu, boro boro ada bengkel orang aja ngga ada yang lewat. Alhamdulillahnya ngga hujan hari itu, kalau hujan ntah kapan bisa sampai kemungkinan si blackehed harus di tuntun sepanjang perjalanan disitu.

Setelah agak desprate akhirnya ketemu juga motor alay daerah disitu akhirnya nyempetin nanya kita masih di track yang bener ngga ke Cisewu, dia bilang bener kok. Sempet nanya berapa km lagi jalannya kaya gini dia bilang dikit lagi kok *sambil nyegir*. Bener juga setelah 5 km akhirnya jalannya lebih baik masuk hotmix lagi tapi tetap dengan lobang dan gelombang dimana mana. Akhirnya cukup capek dan laper nemu warung ditengah hutan berhenti aja seadanya aja. Seperti biasa menu yang ada dimana mana pilih indomie rebus at least ganjel dulu deh. Sempet lama istirahat disini bercengkrama dengan yang punya warung dan penduduk sekitar.  Termasuk anak yang suka banget di foto hehe lupa namanya. Kalau ga salah nama daerahnya Ciawitali sempet nanya masih jauh ga Rancabuaya menurut mereka masih 2 -3 jam lagi ya salaammm.

Okey lanjut again mengingat udah di kejar waktu jangan sampe sore banget. Kita lanjut dengan kondisi jalan yang tidak berbeda dengan sebelumnya kecil kadang lubang kadang mulus lebih kaya cross country. Ntah sudah berapa bukit dan gunung yang kita lewati akhirnya ada satu belokan Rancabuaya kiri. Jalannya pertigaan jadi daripada nyasar akhirnya nanya ojek yang sekitaran situ. Dia bilang benar pak kesana ya udah gas terus sekitar 15 menitan akhirnya kelihatan ocean nan jauh disana. Huahhh happynya akhirnya keluar hutan juga walaupun untuk sampai ke pantainya masih 10 – 15 km lagi at least udah kelihatan sama mata yipieeee.

Lanjut akhirnya kita ketemu perempatan lurus ke Rancabuaya pantai wisatanya kalau kekanan ke Cidaun atau Cianjur dan ke kiri pameungpeuk. Ah disini sudah familiar karna 2 tahun yang lalu pernah lewat sini. Lanjut terus menuju pantai wisatanya tergolong sepi akhirnya digerbangnya masuk dan akan di tarik restribusi. Berhubung mau nginep langsung nanya kalau villanya mang Yaya mana pak? dia langsung memanggilkan mang Yayanya sendiri. Kenapa villa mang Yaya? karna sebelumnya searching dia menyewakan villa yang sangat bagus diatas hills atau bukit gitu dua lantai sayangnya terlalu besar dan punya private beach. Akhirnya beliau menawarkan ada lagi pak cottage kearah pamengpeuk dua jembatan dari sini sebelah kanan. Masuk aja keatas nanti ada orang saya disana. Pikir punya pikir kok malah jauh dari Rancabuayanya agak ragu. Tapi ah masih sore lihat dululah kalau ok ambil kalo ngga ya balik lagi kesini.

Bener juga cuma ngelewatin dua  jembatan yang kaya iklan di RCTI itu, akhirnya nampak villa disebelah kanan walaupun cottagenya sendiri ga kelihatan tapi sangat terurus dan rapi. Wew ini juga keren dengan view depan cottage sawah yang end up nya pantai. Dan sepertinya pantai ini juga private. Ya udah akhirnya putuskan disini dengan nego Harga dulu dengan pak Haji Nting yang mengelola villa ini. Dia offering Rp 250 ribu akhirnya kita tawar menjadi Rp 200 ribu mengingat kita cuma berdua di bolehkan. Sebenernya ini Villa bisa rame rame 6 – 10 orang dan di sediakan kasur juga.

Touchdown, beresin bawaan, bawa semua box kekamar wew lumayan lucu juga villanya dengan kamar mandi yang void atau open gitu. Gue lihat Intan  suka dengan villa dan viewnya. Disini villanya cuma dua, kebetulan yang satu sudah ditempati oleh remaja remaja dari Bandung. Dan mereka ternyata cuma shortime kamvrettt cuma buat “gitu” doang. Ah ga mikirin yang penting kita enjoying  villa dan viewnya yang breathtaking. Oh iya karna belum makan siang kita nanya makan dimana? sayangnya tempat makan disini tidak ada. Jadi minta tolong di masakkan oleh istri dari pak Haji Nting. Dan menunya ayam goreng kampung peliharaan mereka sendiri plus krupuk dan kita special request untuk sayuran tumis kangkung. Dijanjikan jam 07 malam untuk delivery. Sekalian juga minjem sarung buat shalat karna kelupaan bawa.

Setelah cukup beres beres ga tahan mau langsung pantai, ga lupa bawa si kaki tiga biar bisa foto berdua ga mungkin banget minta fotoin orang, karna ga ada juga orang selain kita hahaha.
Sekalian nunggu sunset semoga ada. Karna awan silih berganti berdatangan.

Pantainya tergolong bagus karna masih wild dan bukan pantai wisata tapi disini pasirnya bukan putih melainkan coklat atau hitam malah. Dikejauhan ada bukit yang later menyesal tidak kebukit itu karna ternyata viewnya bagus dari situ ngeliat foto foto orang. Bukitnya yah mayan lah kaya di queensland hahaha.

Cukup lama enjoying disini foto sana sini nikmatin sang perkasa menghilang walau kadang kealingan awan. Dan blue hour ga dapet ya wajar aja musim hujan juga masih. Malah bisa dibilang alhamdulillah dari mulai perjalanan sampai disini tidak terkena hujan hanya gerimis sedikit di Pengalengan.

Setelah dirasa matahari menghilang akhirnya kita balik kekamar, mandi karna lengket banget hahaha, sesudah mandi dan shalat duduk di terasnya sambil ngopi ngopi ah what a life. Ngobrol ngalor ngidul just see previous 7 years that full of fun, ketawa ketawa sendiri. Ga lama bu haji, istrinya pak H. nting ngetok kamar nganterin makan. Wah ayam kampungnya banyak banget ga mungkin habis ya udah deh hajar aja mengingat belum ketemu nasi dari pagi hehe.

Setelah kenyang seperti biasa bego balik ngobrol ngobrol lagi. Ternyata tetangga sebelah udah check out. Just both of us in the middle of no where cuma ada suara jangkrik sama angin laut. Lucunya disini petani nya mulai dari habis maghrib sampai pagi, jadi totally kita ga berdua aja sih, sawah di depan ada orangnya gelap gelapan lagi panen. Hebat ternyata sangat berharga kalau ga salah dua reasonnya kalau siang terlalu panas buat mereka dan kalau malam ga di tungguin bisa hilang tuh padi semua hehe.

Akhirnya coba juga untuk tidur malam itu, ternyata repot juga ya tidur dipantai ga pake AC :p hihihi, sumpah sumuk banget mana atasnya jerami banyak binatang kecil kecil kaya semut gitu. Akhirnya kita putuskan untuk membuka pintu biar ada udara, walaupun angin laut yang geda banget masuk. Ntah jam berapa baru bisa ketiduran.

Day two

Pagi niatnya mau lihat sunrise walaupun ga ada sunrise disini, tapi tetep bangun pagi ternyata hujan. Alhamdulillah hujannya disini coba di track kemarin ga tau nyampenya kapan hehe.
Males malesan cukup lama, akhirnya putusin harus bergerak karna target sampai garut kalau ga siang ya sore lah maximal. karna ada niatan juga mampir dan makan siang di Santolo.

Pagi itu juga minta dibuatin sarapan indomie rebus aja dikasih bonus gorengan yang segambreng sama bu haji. ga lama packing beres beres dan mandi, Selesai sekalian bayar ternyata cuma kena charge 60 ribu untuk makanan tadi malam dan pagi ini murah lah katagorinya. Ga lupa minta nomer HPnya pak Haji kalau next time mau kesini lagi cuma ya itu yang di khawatirkan katanya orang disitu gemar ganti kartu kalau pulsanya habis tanpa memikirkan kalau nomernya disimpan orang hahaha.

Pamit and say thanks bye bye Villa Haji Nting.

Walaupun agak gerimis kita hajar terus dengan harapan ga makin hujan. Setelah jalan sekitar 15 menit mulai ketemu dengan jembatan jembatan yang bawahnya sungai end up di laut dengan pinggirnya sawah sawah. Kaya iklan RCTI jaman dulu. Beda banget waktu dua tahun lalu gue lewat disini yang sepanjang jalan bisa di bilang di hajar hujan di selimuti mendung yang gelap banget. Ngeliat sungai dengan arus yang sangat deras full of mistis. Sampai waktu itu kita bahas kalau pertemuan dua arus disitulah tempat ghaib berada ah lebay deh hehe. but seriously Cuqe waktu itu membenarkan kalau di Quran pun ada.

Sangat berbeda kali ini walaupun langit flat ga biru, tapi jujur masih indah jauh dari kesan mistis.

Dua kali kita berhenti di jembatan seperti yang diatas. Dan sekitar 5 menit jalan kita dihadang oleh truck 12 ban yang melintang di jalan ternyata baja yang seperti paku bumi tumpah di jalan ah untungnya naik motor tetap bisa lewat dengan manisnya. Yang gue suka dari track Cidaun – Ranbuaya – Pameungpeuk ini kita ga beda jauh ketinggian dengan laut malah kadang sejajar dan bener bener dipinggirnya. Beda kalau jalur pelabuhan ratu – Bayah kita selalu berada diatas bukit. Tapi kemungkinan kalau di hajar tsunami lebih parah disini hahaha. Ketemu plang kanan pameungpeuk. Great jalan makadam yang dua tahun lalu ternyata sudah di aspal mulus banget kinyis kinyis 15 menit diaspal mulus akhirnya kita masuk persimpangan kiri pameungpeuk lurus pantai Santolo ah ternyata ga ada yang jaga gerbangnya. mungkin lagi persiapan shalat Jumat. Tancap langsung masuk melewati LAPAN tempat peluncuran rocket pameungpek dan  kearea banyak rumah makan kanan kiri akhirnya putusin diwarung kopi dulu sekalian persiapan jumatan. Alhamdulillah masih dapet jam 12 pas nyampe. Dan baru mulai khotbahnya yang pake bahasa sunda gelap deh.

Setelah jumatan selesai ngopi ngopi dan kita putuskan untuk kepulau Santolo sekalian nanya ke teteh teteh diwarung kalau nyebrang berapa ternyata cuma Rp 2000 bolak balik Rp 4000 seorang. Sebenernya sih bisa nyebrang sendiri dan ga dalam cuma ada binatang laut yang tajemnya kaya cutter katanya ntah itu beneran atau ngga.

Akhirnya nyampe dipulau Santolo dengan sedikit tracking, oh ini toh ternyata ya pantainya pasir putih dan karangnya menjorok jauh ke laut dan sepertinya disini bisa dua posisi kaya di ujung genteng bisa sunrise dan bisa dapet sunset juga mengingat karangnya menjorok ke laut tadi. Berhubung jam 1 an siang matahari lagi imut imutnya dan langit saat itu flat banget ga tahan karna laper juga akhirnya putusin balik ke warung tempat motor parkir. Kasih ceban buat nelayan yang nyebrangin tadi sekalian mesen aqua dingin.

Iseng gue nanya ke teteh warung, teh tempat makan seafood atau ikan bakar yang enak dan murah dimana ya? dalam hati inget dua tahun lalu lumayan cukup ditembak disini dengan everything at fifty. Masa kangkung gocap juga ditanya yang laen gocap juga gile bener. Dia bilang saya punya ade pak di pinggir pantai situ tapi mau ngga? dianterin akhirnya ternyata stocknya cuma ada ikan kue aja ya udah hajar aja plus nasi liwet dan tumis kangkung. Setelah jadi porsinya lumayan banget jujur gue nyangka minimal semurah murahnya di atas cepek lah mengingat waktu itu ditembak. Ternyata berapa sodara sodara cuma Rp 85.000 saja. Ah ini sih sangat make sense lah * dasar pelit* hehe.

Meingat tidur semalam kurang nyaman, akhirnya diputuskan di Garut kita akan tidur yang lebih decent. Yang diCipanas pasti mahal dan weekend ratenya pasti gila. Inget juga ada Alamanda, akhirnya browsing dapet nomornya Bukit Alamanda yang later ternyata ini lebih ke resortnya dengan cottage paling murah Rp 980 ribu saja, haha decent sih decent tapi kalau cuma semalem doang dan kemungkinan kita nyampe sore sayang juga. Ternyata yang gue lihat 2 tahun lalu yang deket alun alunnya adalah hotelnya. Jadi antara hotel dan resortnya terpisah. Dan harganya lebih make sense standard Rp 400 ribu deluxe Rp 600 ribu. Akhirnya kita coba booking dan dapat harga Rp 300 ribu sedikit bingung kok harganya lebih murah dari 2 tahun lalu.  Ya udah yang penting booking dulu deh dan confirm kalau kita pasti kesitu.

Oke show must go on. Berhubung udah jam 3 kurang harus cepet jalan mengingat pameungpeuk – Garut memakan 3 jam perjalanan. Ga lupa foto didepan LAPAN hihi teteup.

Lewatin kota Pameungpeuk mulai masuk ke bukit bukit mulai mendung dan gelap, jujur agak worry pasti kena hujan di atas nanti. Bener aja ga lama mulai netes. Masih bertahan kali aja ga jadi kaya tadi pagi ternyata ngga. akhirnya di putusin pakai jas hujan. Track Pameungpeuk – Garut banyak bolongnya walaupun tetap di suguhin dengan keindahan kebun teh. Dan mulai ramai di sekitaran gunung gelapnya maksudnya ramai mulai banyak warung warung kecil dipinggir jalan. Terakhir lewat boro boro warung orang juga jarang banget lewat. Sejam dihajar hujan rupanya sepatu RVR gue yang udah hampir 3 tahun ga kuat nahan air, akhirnya jebol juga rembes basah kedalam. Sementara Intan pakai sepatu barunya produk si Adet masih bertahan mudah mudahan bukan karna masih baru ya Det :p. Karna udah ga kuat dingin gue lihat di atas situ ada kaya warung karna hujannya gede banget jadi ga kelihatan itu rumah atau warung. Akhirnya diputusin untuk menepi sekalian neduh. Dan apa yang terjadi saudara saudara blackehed meluncur terus diatas tanah yang ga bisa direm ataupun engine brake. Ternyata tanahnya kaya tanah kapur atau tanah lempung lah yang keras tapi liat gitu licin banget akhirnya gue sama Intan sama sama lompat ngelepas motor. Untung ga jalan terus pinggirnya jurang. SB117 tumbang juga tapi jujur review gue terhadap SB117 8 out of 10. Mengingat di 100 km pertama memang masih malu malu gue untuk nikung baik itu di hotmix atau dijalan batu atau tanah yang gravel. Lama kelamaan ga bedalah sama BT45 di tikungan gue coba dengan speed 80 – 90 km/jam dengan full loaded masih oke banget. Apalagi di track gravel tanah campur batu cukup recommended lah compare ke harganya yang ga nyampe setengahnya battlax.

Dan ternyata bukan warung juga yang didepan melainkan rumah, akhirnya coba jalan lagi ga jauh baru ada warung, sekalian ngecheck motor dan ngeteh karna dingin banget. Dan sekalian ngilangin shock hehe.

Hujan yang ditunggu tunggu tak kunjung reda akhirnya kita putuskan lanjut lagi dengan perjalanan kurang lebih 1,5 jam dihajar hujan terus menerus sampai masuk kota Garut. Sampai di hotel Alamanda sekitar maghrib dengan kondisi hujan yang ga berhenti henti. Unload barang beres beres dan prepare mandi air panas. Nah maksudnya sedikit decent disini ya itu at least ada air panasnya hehe. Walaupun ada AC dikamar kayanya ga bakal kepakai karna Garut dingin banget malam itu.

Ga lama kamar kita di ketok oleh room service, perasaan ga pesen apa apa. Ternyata dapet welcoming drink jahe panas plus roti bakar wew what a nice complement.

Sesudah mandi dan beres beres akhirnya kita putusin makan diluar, mengingat hujan ga kunjung berhenti juga akhirnya di putusin makan di cafe Alamanda yang didepan. Tadinya sih mau kuliner di Garut tapi apa daya. Ngeliat menu ternyata harganya cukup murah untuk satu satunya cafe yang ada di Garut hihi. Pesen steak gitu sama jeruk panas.

Ternyata di dalam cafe ada reflexy nya juga wah mantaff nih last order jam 10 katanya. Ehm ya udah makan dulu dan akhirnya kita reflexy walau lebih mahal dari house of relax atau di ambas tapi oke lah setelah dua hari riding. Intan make sure kalau cowo yang mijet cowo juga  curiga aja hihiih. Orang dipijetnya juga seruangan gitu kok.

Sebelum pijet gue sempetin ke alfamart yang didepan mengingat masih hujan dan kita ga bisa kemana mana akhirnya diputuskan beli lemon tjap jangkar aja buat menemani ngobrol ngobrol malam ini.
lumayan 90 menit berasa juga balik kekamar, ngobrol ngobrol diteras yang ga lama masuk untuk tidur karna cukup lelah hari ini cuma sebentar riding tapi dengan kondisi hujan deras dan juga malam sebelumnya tidur sangat kurang.

Dari mulai reception sampai security  gue tanyain rute ke Gunung Papandayan saat itu, mengingat target gue ke Garut kali ini adalah hunting sunrise di Papandayan sambil berdoa semoga besok subuh ga hujan karna target berangkat jam 3 dari hotel. Ga ada yang tau persis masuknya dari mana ya udah liat besok deh let’s get lost aja. Pasang alarm jam 3 dan lanjut tidur.

Day 3

Pas jam 3 alarm bunyi, gue paksain bangun cuma kok aneh ada suara diluar yang sangat familiar Sh*t masih hujan juga. Batal ke Papandayannya gue lanjut tarik selimut sambil ngedumel dalam hati
jam 09.00 pun terbangun oleh ketukan pintu ternyata breakfastnya dianterin kekamar and not too bad sop iga pagi itu beserta teh manis yang super manis. Dan diluar masih hujan, gilakkkkk dua kali ke Garut di hajar hujan selama disini boro boro mau explore kuliner pun ga dapet. Nasib nasib. akhirnya males malesan aja cancel semua yang ada di schedule saat itu putusin balik langsung aja/

Leyeh leyeh akhirnya putusin beres beres juga sambil persiapan mandi. Even pas berangkat aja masih gerimis walaupun kita putusin untuk mampir ke Situ Bageundit mengingat sekalian jalan pulang katanya walaupun gue ga tau persis letaknya dimana.

Check out sekitar pas jam 11, dan kita putuskan untuk makan siang di Lembang Maribaya di satu tempat namanya Burgundy wine and dine. Kenapa harus disini ga  tau kenapa si Intan maunya disitu walaupun secara jarak jadi sedikit berputar. Kita pernah dinner disini waktu nginep dirumah mba Ari yang wah banget dengan view kota Bandung. Ya udah toh ga buru buru juga pulang. Dan niat sekalian mampir kebetulan beliau lagi di villanya weekend ini. Dan dasar perempuan minta mampir juga Rumah Mode di Setia Budi setelahnya teteup.

Oke off we go again lanjut jalan nanya security Situ Bageundit, lumayan ngeliat sawah sawah enaknya di Garut keluar  kota dikit udah sawah sawah dengan gunung sebagai background. Tapi berhubung gerimis ya males juga hehe. Sekitar setengah jam akhirnya sampai di Situ Bageundit ya itu tadi karna hujan jadi males masuk. Dan kebetulan agak kurang rapi dan terjaga gitu. Sayang banget banyak warung warung dan kelihatan jadi kotor. Walhasil cuma liat dari luar aja.

Setengah jam-an disini sambil ngopi ga lama putusin cabut track mulai sepi dari kendaraan ternyata ini tidak melewati Cipanas yang ga lama kita ke jalan utama juga. Hujan makin gede, kali ini bener bener bt udah mau pulang masih di hajar hujan juga hehe. Akhirnya nepi ke pomp bensin sekalian ngisi full buat nyampe Jakarta. Kebetulan pom bensinnya sangat besar dan ada pusat oleh oleh sekalian beli wajik buat mba Ari.

Ga lama hujannya berhenti berubah jadi gerimis ya udah lanjut lagi tanpa jas hujan, ketemu gerbang selamat tinggal garut wah bentar lagi  Ranca Ekek nih ketemu jalur selatan. Dan disini ternyata jalannya baru gitu alias beberapa gunung di belah dan kita diarahkan ke Jalan yang baru. Memang lebar banget sih jalannya dan terkesan turunan dan tanjakannya landai padahal ngga sama sekali.
Didepan  tanjakan yang kelihatan landai dari jauh gue lihat satu bis mundur dengan manisnya walaupun sudah di rem dan bannya ngelock gue pun sampai berhenti takut kena dan untungnya supirnya mengarahkan ke tebing walhasil itu pantat bis hancur ngantem tebing. Mau moto ga tega berhubung yang didalem bis pada jerit jerit, untungnya ketebing jadi ga ke jurangnya. Dan sampai bis itu pun berhenti terlihat penumpangnya ga papa kita lanjut lagi.

Ga lama masuk Nagrek, mulai dari Garut tadi agak sedikit ugal ugalan hihiih safety third :p. Mengingat jalanan cukup sepi turunan nagrek hajar gas mentok, kalo ada batu atau apalah kena ban wassalam mungkin hehe.  Kita putusin ke Lembangnya lewat Cibereum setelah nanya ama supir angkot.

Tas koper yang sangat terkenal jaman SD dulu jadi Top box :p

Setelah bermacet macetan akhirnya sampe juga di Gedung Sate yang menjadi icon kota Bandung gue lihat gila cuma sejam dari Situ Bageundit tadi yah paling lama sejam lebih dikit. Bener bener ugal ugalan tadi ternyata hihiihi. Makan sop buah disini ga lupa foto foto namanya juga dari kampung :).

Lumayan lama disini, akhirnya putusin jalan lagi, Ke Maribayanya putusin lewat Dago naik keatas lewatin Sheraton dan lewat dago pakar kalo ga salah.
Nice view juga selama lewat sini kita ngeliat kota Bandung dari atas. Cukup sebentar sampai di Burgundynya.

Langsung pesen makan dan ga lupa photo photo disini

Oh iya ada kejadian lucu lagi si blackehed terjatuh dengan manis nya lagi disini tapi gara gara angin hihihi, kebetulan anginnya kenceng dan standardnya ga steady di cone block yang satu masuk ketanah. Jadinya begitu kena angin kencang langsung menimpa pot disitu. Baret lagi deh top boxnya *pasrah*.

Disini coba contact mba Ari ga kejawab even ditelpon ya udah nanti langsung mampir aja deh toh 5 menit dari Burgundy. Bener pas sampai villanya dia lagi keluar beli anggrek weleh, ya udah titipin wajiknya ternyata ada anaknya yang kecil Adrien yang offering kita untuk stay. Karna udah gerimis lagi kita lanjut lagi sambil gue bbm mba Ari kalau kita sudah mampir berhubung mau langsung pulang ke Jakarta jadi maaf ngga nungguin hehe. Langsung putar kearah Lembang mengingat Intan mau mampir rumah mode apa daya macet kebawah nya akhirnya pass!!!. Putbal gue inget dulu bareng Haryo pernah ada motong jalan dari lembang langsung ke Cimahi tanpa lewat kota Bandung. Dan di tengah jalan kita di hadapkan ada pertigaan yang pilihannya satu Cimahi satu Padalarang. Akhirnya berhenti lagi disini sekalian diskusi pulang mau lewat mana. Sebenernya gue sedikit kekeuh lewat Purwakarta saat itu supaya ngejar waktu,, Tapi Intan insist untuk lewat Puncak karna lebih menarik dari sisi view. Ya udah akhirnya putusin lewat Puncak dan sempat liat mba Ari bales bbm kalau dia sudah menyiapkan kamar untuk kita disangka mau nginep kali hehe. Padahal sih pengen juga, tapi kangen ke Cica ngalahin BMW GS suaminya tadi yang lagi parkir di villanya. Kalau nginep bisa test ride minimal hehe.  Oke tancap Padalarang lewat Leles foto terakhir disini habis itu udah males hehhe. Disini juga viewnya keren dan bisa dibilang dingin juga ngeliat Padalarang sama Cimahi dari atas.

masuk Padalarang hajar terus sampai Cipanas lumayan ada temen kejar kejaran bareng scorpio dan Tiger ntah dari club atau komunitas mana cuma buat biar ga ngantuk. Di Cipanas kita pun sempet berhenti dan mau putusin makan di Puncak yang berhubung macet turunnya akhirnya males . Di putusin makan di bogor aja di Makaroni Panggang. Pas sekitar jam 09.00 nyampe situ yang isinya abegeh abegeh semua hehe.

Disini titik yang paling ngantuk buat gue, sebenernya ini yang paling berbahaya biasanya banyak yang kecelakaan pas riding pulang, bawaannya buru buru dan jujur saat itu mungkin saat tercapek mata juga udah lelah banget 2 malam tidur juga kurang dan bisa dibilang 3 hari yang full of riding. Jalan raya Bogor hari itu ga begitu macet sih cuma ya trafficnya cukup bikin malas. Akhirnya touch down juga sampai Di Pangkalan Jati rumah jiddah. Peluk Cica. Alhamdulillah tripnya tidak kurang suatu apapun.

Leyeh leyeh sebentar, sempet lihat group bbm Nusantaride katanya ada yang kecelakaan cuma udah ga notice lagi langsung tepar. Bangun kaget lihat di grup lagi ternyata yang kecelakaan adalah Melanie anak Redzone yang akhirnya meninggal dunia setelah koma. Innalillahi, walaupun ga kenal secara langsung dulu suka ketemu kalau lagi main di bulungan cuma sekedar salaman saja. Katanya lagi turing sama sang suami dan juga baru married. Sedihnya… Manusia boleh berencana, tapi yang maha Kuasa tetap yang berkehendak.
Wah kalau jadi  kemarin lewat Purwakarta bisa ketemu sesudah atau sebelum kecelakaan, ah ngeri mikirnya.

Lesson learned agar berhati hati dengan hobi kita yang satu ini mengingat tingkat kecelakaannya sangat tinggi.

Advertisements

14 thoughts on “Garut and South Coastal series

  1. Keren bro catpernya….btw kok kayanya gue ga asing ngeliat motor dan helm ridernya, tiap pagi suka lewat Halim ya bro ??? salam kenal aja kalo gitu dari gue pengendara Karisma with V46 🙂

    Like

  2. gw liwat situ maret lalu, udah mulus semua yuf, sampe pertigaan ranca buaya-bungbulang, cuma jangan ke bungbulang, ancur jalannya

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s