Weekend getaway ( Sukamantri Kemping ceria )

History behind trip

Sebenernya udah dari 2 atau 3 tahun lalu gue pengen banget kemping, bukan berarti naik gunung ya yang sampai puncaknya atau gimana. Tapi kemping yang sekedar fun aja ato bisa di bilang ceria hihihi. Nah kebetulan temen kantor ada yang mantan anak gunung ( Donny ) yang sekarang sudah graduated, dia suggest Bumi Perkemahan Sukamantri aja bisa dibilang kemping ceria deh dan bisa di kombinasikan dengan riding naik motor karna motor bisa sampai parkir di sebelah tenda kita even mobil pun juga. Untuk view nya pun okelah bisa lihat kota bogor dari atas dengan gemerlap lampu lampunya. Setelah beberapa kali gagal akhirnya kemarin open topic di BBG sama anak anak ternyata yang bisa ikutan cuma yang kemarin ke Kiluan aja. Lu lagi lu lagi hehe,

Karna cuma bertiga dan tenda katanya bisa muat untuk 4 orang akhirnya sehari sebelumnya gue offering Daus ( Firdaus Kuncung ) at least lumayan tambah rame biar tambah seru. Siapakah Firdaus Kuncung?. Ntah kapan tepatnya gue mulai kenal nya cieeee. Mungkin 3 tahunan yang lalu lah dari sebuah forum international http://www.advrider.com. Cuma sekedar sama sama tahu aja yang later akhirnya kita pernah riding bareng ke Sawarna yang end up di pesantren gue di Pandeglang.  Even 2 taun yang lalu pun gue pernah ngerencanain ke Sukamantri ini sama si Daus cuma akhirnya belum kesampaian.

Oke lanjut dia bilang dia akan confirm nanti malam katanya. Oh iya sampai lupa sebenernya weekend ini gue harus kekeluarga besar istri yang di BSD mengingat om sama tantenya Intan yang entertain gue selama di Menado lagi di Jakarta. Setelah sedikit deal akhirnya diputuskan gue boleh pergi nanti cari alasan masuk kantor hihiih, ah istriku sangat pengertiannya dirimu dengan hobby suamimu yang ini.

Malem nya Daus BBM ngalor ngidul tapi ga juga confirm kalau besok ikut atau ngga karna dia bilang malamnya mau ke Puncak sama temen temennya. Ya udah lanjut bertiga aja deh pikir gue.
Dalam trip ini gue ingin menyisipkan mengunjungi satu pura yang katanya terbesar kedua setelah Besakih di Bali. Karna secara letak ga jauh jauh amat dari Sukamantri camp area. Ga banyak yang tau keberadaan pura ini even orang Bogor pun belum tentu tau. Jadi sekalian lah walaupun sempet ke pikiran explore daerah gunung Bunder juga tapi kayanya ga dapet waktunya.

D Day

Karna Sabtu bangun agak siang leyeh leyeh dan mengingat tripnya cukup deket ga siapin apa apa :). Tiba tiba jam sembilanan ada invitation conference di BBM si Donny dan Cuqe, Donny menyatakan tidak bisa berangkat karna dia diare semaleman ga elit amat penyakitnya hehe. Walhasil cancel trip saat itu juga masa gue bedua doang ama Cuqe hehe. Istri dengan senyuman jadi dong nyetirin ke BSD hehe. Ya udah prepare jemput mertua dulu ke Jatiwaringin. Kali ini Cica kita tinggal aja ga ikut ke BSD. Baru mobil jalan sekitar 25 meter masih si Daus bbm nanya rute ke Cijulang. He ? Cijulang yang gue tau di Batu Karas itu. Gue tanya ngapain ke Cijulang ? dia membenarkan maksudnya Sukamantri halahhhh. Emang jadi gue bilang ? orang gue cancel. Dan dia juga ga confirm semalem. Saat itu bepikir cepat dan gue minta tolong balesin sama si Intan daripada kena denda Rp 750 ribu. Intan sampai nanya kamu mau pergi juga? kalo mau ya udah pergi gih. Wew ya udah gue confirm ke si Daus mau jadiin nih? dia bilang juga Luckay mau nyusul bareng aja dari Depok.Walah dia ngajak temen juga ternyata untung anak anak ga jadi kalau jadi mau tidur dimana? bisa ga kebagian di tenda. Oh iya Luckay de hard rijder semoga bener spellnya. Gue juga taunya dari forum ADV secara langsung ketemu atau ngobrol jujur belum pernah kecuali waktu itu pernah ngumpul di Tebet itu pun ga sempat ngobrol karna duduknya jauhan.  Ehmmm cuma berapa detik mikir ya udah jadiin deh. Akhirnya Intan nganterin gue pulang ke Jatiasih hehe dan dia sama mertua dan ipar lanjut ke BSD.

Saat itu lumayan panik sih mevet banget karna gue inget pesen Donny kalau bisa sampai Sukamantri jangan lebih dari jam 5 sampenya. Karna repot masang tenda sama nyari spotnya. Sekarang kondisi udah jam satu siang belum ke Bogornya halah. Sempet juga mikir ah terlalu maksain nih ribet jadinya. Mana tenda ga ada, karna Donny yang punya disana ga ada peminjaman tenda menurut si Daus. Dia telpon dari Cibodas karna kebetulan ada acara disitu. Jadi kita pun tikum di Bogor kalau jadi. Sekalian gue .beres beres bawaan telpon sama bbm si Donny ga jawab jawab sampe setengah jaman juga ga jawab2x. Akhirnya coba telpon istrinya doi tepar katanya ya udah bilang mau minjem tenda. Si Wieke bilang dateng aja. Sebenernya sih agak males karna gue harus kearah pondok Gede lagi sedangkan gue pengen lewat Cibubur Cimanggis supaya menghindari Jalan raya Bogor. Tapi apa daya ga ada tenda mau tidur dimana nantinya hihi. Akhirnya kerumah Donny dulu di gamprit ternyata dia udah bangun. Nah disini malah nongkrong lama karna gue berusaha untuk ngeracunin tetep berangkat sampe satu jam disini sekalian nunggu hujan yang gede banget bikin males juga. Ternyata dia bersikukuh ( saelahhh ) ga berangkat.

Pas jam tigaan gue cabut dari rumah Donny padahal tadi  sms Luckay janjian jam 3  ketemuan di daerah lampu setelah plaza jambu dua. Nah bingung mau lewat mana pasti macet akhirnya putusin lewat jalan raya pondok gede taman mini, seperti biasa menjelang taman mini squarenya macet. Masuk jalan raya Bogor sebenernya sih cukup lancar menurut gue agak kosong lah kondisi libur natal mungkin. Cuma seperti biasa deh angkot angkot sama motornya amit amit hihihi ( emang lo naek apa Yuf ).

Melewati beberapa titik titik kemacetan seharusnya seperti Cimanggis dan Citereup yang ternyata bisa di bilang ngga macet. Ngga lama masuk Lampu merah Cibinong dan hampir masuk kota Bogor, feeling gue nih dua bocah pasti belum jalan :p. Akhirnya gue memutuskan berhenti dulu sekalian saroca untuk update mereka BBM si Daus beserta SMS si Luckay. Wew si Daus belum jalan dari Cibodas si Luckay masih inbetween Parung dan Bogor.  Dasar ya udah deh gue lanjut ke meeting point duluan, sekalian late lunch karna belum makan siang disekitaran meeting point kalo ada.

Sampe duluan lagi makan enak enak ternyata Luckay telpon  juga udah sampe wiw cepet banget. Ternyata emang udah deket juga dia ambil kamera dulu katanya. Oke sepertinya Daus yang akan paling lama kita putuskan jalan duluan at least mengarah ke Sukamantri atau minimal pintu masuknya dulu lah ketawan dari mana naiknya. Karna susah susah gampang, no one from us pun yang tau walaupun si Luckay bilang jaman dulu kuliah pernah kesitu. Gue inget browsing browsing gue bilang Luckay patokannya ngelewatinj Kebun Raya Bogor dan masuk kebelakang Ramayana dan ikutin angkot nomor 03  Si Luckay didepan berhubung doi akamsi hahaha yah paling ngga Cibinong Bogor deket dong dia lebih tau areanya. Ternyata salah juga sodara sodara nyasar juga setelah kebun raya kita malah kearah Ciomas yang seharusnya ke Ciapus. Sempet berhenti nanya nanya dulu akhirnya kita kembali ke Jalan yang benar. Diputuskan nunggu Daus di Indomaret ntah dimana itu menjelang Ciapus sekalian kita tanya tanya lagi jalan masuk untuk naek keatasnya. Cukup lama disini sekalian ngobrol sama tukang parkir dikasih tau ngga jauh lagi cuma sekitar 3 -5 km dari situ yang patokannya ada tukang ojek dan lapangan bola langsung ke kiri naik.

Akhirnya sang adventourer datang saelah hahaha mana ga liat liat lagi maen tancep gas aja, harus diteriakin untuk berhenti dan dia bilang dengan entengnya yah gue pikir udah lagi masang tenda kalian hahahaha gayanya kaya tau jalan aja :p. Akhirnya putusin jalan karna udah mulai gelap. Yang pasti gue pasrah karna emang udah setengah enam an. Sampai atas pasti wassalam. Oke lanjut
ketemu juga jalan masuknya cukup mudah sih walaupun kita harus reconfirm lagi sama tukang gorengan hihi.

Baru naek aspal ancur ancuran sudah menyambut , jalan 5 menit bukan aspal ancur ancuran lagi tapi batu batu ladam yang dijadiin buat jalan ( lebay ) hihii. Berhenti dulu seperti biasa foto foto

Ditengah kita foto foto tiba tiba dari kejauhan ada 3 trail cukup highspeed di jalan seperti itu dengan rider semuanya berdiri riding stylenya. Anjroth ini sih enak emang enduro motor mereka hahaha. Tidak lupa mereka menyapa dengan menyalakan klakson walaupun tanpa mengurangi speed sama sekali yang ga lama langsung hilang dari pandangan mata.

Ya udah makin gelap kita jalan lagi, bener bener parah jalannya dengan posisi kita yang harus menanjak kebayang trail trail tadi dengan sangat mudahnya melahap batu batu yang sangat licin. Karna kebetulan habis hujan. Si Luckay sangat beruntung dengan si Johnnynya ( baca scorpio ) yang jauh lebih enteng dari si kuncung sama blackehed. Tapi ngesot ngesotnya Luckay cukup parah apalagi Daus hihihi karna mereka pure memakai street tyre. Sedangkan gue lumayan kebantu dengan SB117. Cukup pede gue untuk track itu sekalian ngetest. pengen tau seberapa berfungsinya kembang tahu di SB117. Jangan jangan cuma buat fashion aje lagi :p.

Menjelang keatas lumayan banyak ada cabang jalan, karna sudah mulai gelap bikin kita keder juga, akhirnya Luckay sempet nanya di pos jaga pertama kita manfaatin untuk nikmatin golden hours disini karna sunset ga ada :p.

Okey lanjut trus keatas ketemu plang Kujang Rider menurut info base on nanya nanya kalau udah nemu Kujang Rider berarti bener.

Nah masalahnya tracknya semakin gawat dan semakin gelap. Si Luckay udah duluan ntah kemana kadang cuma lampu belakangnya aja yang kelihatan. Gue paling belakang berdua dengan Daus hehe paling ngga masih ada temennya hihii. Kita masuk kawasan hutan pinus dengan batu batu yang masih basah dengan tanjakan yang kadang terjal kadang datar. Sekitar 25 menitan disini akhirnya masuk gerbang selamat datang di Wana wisata Sukamantri.

Piuhhh akhirnya lewat juga gelap gelapan, gensot ngesotan, Well at the end tidak menyesali juga sih make pulsar di track seperti ini karna lebih challengen maksudnya lebih susah dari handling, Kalo kaya trail  kan memang wajar mereka bisa high speed di track seperti ini emang didesign untuk itu. Nah kita kan street bike yang di pakai untuk semi offroad ya wassalam tapi kalau bisa melalui itu kan berarti ridernya yang keren ceilleeehhh *padahal sirik ama ga mampu beli*. Dan ternyata motor yang 3 naik tadi 2 nya kita kenali sebagai Dtracker sama KLX yang sudah di modif supermoto dan ban mereka pun bukan ban pacul tapi street tyre juga cuma tapak lebar sih emang hehe. Tapi salute lah dengan ban begitu mereka high speed.

Dan lebih salute lagi pas kita diriin tenda mereka bertiga turun lagi gelap gelapan yang parah yang satu ga make lampu hahaha mantaffff. Naek keatas dan turun lagi cuma mencari adrenalin aja :).
Cuma kita jadi kebayang besok turunnya gimana kalau kondisi batu batu dan lainnya masih basah atau hujan pasti nyosor kebayang licinnya. Nanjak lebih gampang handlingnya kalau turun mau di rem atau engine brake gimana juga tetep wassalam.

Okeh nyampe nyoba keluarin tenda, belagak tau keluarin semua tiang tiang mengingat ini tenda dome katanya sih gampang. Nyoba setengah jam ga berdiri juga tuh tenda hihihi. Ngakunya doyan berbaur sama alam tapi masang tenda dome aja ga bisa buahaha. Inget dulu jaman pramuka kecil perasaan tendanya ga gini jadi lebih gampang *ngeles*. Apalagi Daus yang kerja di NGO harusnya banyak pengalaman dengan masang tenda ternyata ngeles juga bisanya yang tenda super gede hihihi. Akhirnya telpon Donny yang punya tenda kalau harus ketemu pinggir pinggirnya. Dan ternyataaaa tadi yang kita mau pasang itu adalah terpalnya hehe makanya ga ketemu ketemu. Tendanya sendiri masih kelipet dengan manisnya minta di buka. Parahhhh.

Setelah  kepasang tendanya luaper, pesen makanan di warung hehe, enaknya di Sukamantri ini ga perlu repot repot bikin indomie trus masak memasak tapi ada warungnya jadi ya udah tinggal beli aja walaupun menu terberat adalah nasi goreng tapi oke banget lah kalau lagi kemping dan dingin dingin gitu. Cumannn yang bikin males ibu ibu yang diwarung itu semua pada genit genit euy hihi. Kebetulan mereka lagi pada nongkrong diwarung ibu yang gue beli. Gue dibecandain mulu mulai dari harga, kalau pipis numpang numpang katanya dan yang paling parah nanti kita malam kan tutup pak. Nah kalau butuh sesuatu ketok aja lewat “belakang” terus mereka sambil cekikikan . Kuampreettttt sepertinya mereka seneng amat ketemu abegeh abegeh kaya kita *sisiran*

Setelah lumayan kenyang start unpack barang dari motor dan ngga lupa beli kayu bakar, nah ini salah satu keuntungannya juga di Sukamantri ga perlu nyari nyari kayu kaya tarzan huehue, tinggal beli ke pos jaga 25 ribu katanya bisa ampe pagi ternyata yang ampe pagi baranya doang itu pun ga sampe pagi hihihi.

Enjoying kota bogor dengan kemerlap lampunya ditemani sang rembulan diatas sana, saatnya curhatttt timeeee hehehe *mau muntah*.  Ngobrol ngobrol ngalor ngidul dari riding sampe teknologi pas mulai ke kekomunitas motor atau pun club gue mulai ga ngerti maklum privateer huehue. Rencana next year kapan kita kemana?. Ga berasa udah jam 1 an aja kalau ga salah.

Putusin masuk tenda, karna besok rencana turun pagi pagi biar siang udah sampai dirumah sesuai janji sama yang dirumah. dan tidak lupa untuk pyjamas party hahaha.

akhirnya coba tidur tidur ayam walaupun pada akhirnya ga bisa tidur. Ada komploton anak SMA berapa tau lagi atas sana ospek sampai jam 4 pagi. GIle bener deh berisik dan didalam tenda pun ada suara genset nyala. Iya kan Us ? :p.

Akhirnya jam 5 kurang gue kebangun ga betah keluar juga si Daus udah diluar duluan. Sekalian nunggu sunrise kalau ada. Foto sana sini. Sayang kealingan awan harusnya lumayanlah ada sunrise sepertinya musim panas menarik juga disini.

Ga lama Luckay bangun yang ternyata ini ulang taun dia yang ke 22. Happy brithday bro, many happy returns. Akhirnya kita sarapan dan bongkar tenda sekalian siap siap untuk turun.

Jam setengah 8 an akhirnya start our engine kalau luckay bilang gazzzz truzzzzz. Alhamdulillah cuaca cerah walaupun langit flat A.K.A ga biru. Dan batu batu pun tidak semua basah bisa dibilang semua kering jadi bisa turun dengan selamat :p. Sepanjang jalan kita foto foto dengan gaya masing masing hihihi.  Karna memang menarik banget viewnya banyak pohon pinus dan sekelilingnya bukit gitu

Sampai disuatu pertigaan pun akhirnya kita berhenti sekalian nanya arah ke pura, lewat sini aja ternyat a ada jalan aspal mulus kekiri ini sampai bawah nanti kita belok kiri lagi, kalau kekanan langsung bogor. Huih happy juga ketemu hot mix. Kurang lebih jalan 25 menitan diputusin nanya orang ternyata udah deket ke pura. Ga lama ada belokannya dan sepertinya ada plangnya juga. Mulai lagi jalan off road kesini dan secara tanjakannya lebih terjal dibanding Sukamantri untungnya cuma 3 Km hehe. Jadi ga pegel pegel amat deh. Disini pun gue lihat banyak yang bawa carrier sepertinya naik ke Puncak Salak lebih dekat lewat sini.

Oke lanjut parkir motor didepan pura, kebetulan ada dua anak disitu dan ada warung titip helm sama jacket disitu.dua  anak ini sepertinya keturunan india dengan kostum layaknya orang Bali tapi item. Kalau gue bilang sih di Medan isitilahnya orang keling, bener aja ternyata mereka keturunan India dan Medan. Terlihat mereka merasa nyaman banget sama Daus kelihatan dari senyuman dan pembicaraan yang begitu hangat. Kalau gue nguping sih mereka minta di angkat menjadi anak  sama Daus. Tapi dengan lantang Daus menjawab sorry sorry sorry jek, gue udah ada yang punya ( dengan nada keong ratjun). Buahahaha.


Ga lama kita masuk ke area pura, tapi kebetulan banyak yang lagi berdoa. Minta izin sama yang jaga harus lepas sepatu dan pakai selendang yang di ikatkan di pinggang. Akhirnya kita lumayan melihat puranya dan sedikit foto foto enjoying view yang beneran breath taking. Keatas kita melihat puncak dari gunung Salak, kebawah kita melihat kota bogor atau banteng Jasinga gitu deh.

Okey mission accomplished, kita putusin ngopi dulu di warung agak sedikit ngantuk karna tidur yang kurang. Setelah itu langsung cabcussss. Jalan pulang ga usah di ceritain ya pokoknya kita ngelewatin jalan berangkat dan keluar keluar disamping ramayana dan melewati kebun raya bogor, Setelah itu gue split Daus sama Luckay belok ke arah Cibinong gue milih lewat jalan raya bogor nanti motong lewat Cimanggis, langsung tembus alternatif nah lewat kranggan. Touch Down.

Kemping and riding another perfect combination dan ini jujur pertama buat gue, semenjak dari Menado tadinya lagi seneng senengnya diving. Ternyata Camping and Riding it’s so fun as well.
Daus lagi hunting tenda, kalau gue cukup hunting matras sama sleeping bag aja deh.

See you on another trip fellas ( Kuncung Firdaus, Luckay de Hard Rijder )

Advertisements

6 thoughts on “Weekend getaway ( Sukamantri Kemping ceria )

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s