Torang Samua Basudara ( Menado Adventure )

History behind trip :

Udah  lama ga nulis sama share.  Kebetulan dapet tugas ke Menado, bukan dapet sih tepatnya, milih hahaha. Karna jujur gue belum pernah ketanah Sulawesi  sama sekali even itu Makassar atau Menado norak ya? Loh emang kenyataannya belum hihi. Karna dapet approval Dari boss ya udah langsung searching  famousnya Bunaken, yang kalau dari web atau semacam kaskus gitu nyebrang aja 600 ribu. Untuk divingnya sendiri sekitar mulai Rp 700 ribu. Itu aja udah menghabiskan sejutaan lebih weh bakalan defisit nih. Ya udah liat ntar lah. Sebelum berangkat pun sempet kontak BM Menado, si Arief yang kebetulan sebelumnya udah kenal  waktu dia masih sales di Bandung, bilang kalau ada rencana untuk plesiran ke Bunaken. Sempet juga search tentang Tomohon, Danau Linaw sama Danau Tondano isitlahnya luar kotanya Menado gitu.

Ok  3 hari menjelang berangkat Garuda mengalami kekacauan, mereka delay dimana mana baik yang berangkat dari CGK ataupun yang menuju CGK.  Jadi inget Intan sekitar 3 minggu yang lalu dia delay sampai besok pagi yang harusnya berangkat minggu malem eh jadinya Senin pagi waktu ke Makassar. Later di ketahui mereka lagi mengganti system dan ada issue juga kalau mereka kekurangan pilot halagh semakin ga jelas. Sempet panik juga mengingat perjalanan keMenado 3 jam 15 menit dan gue first flight yaitu jam 05.40 dan dari rumah harus jam 3 pagi. Nah kebayang kan pas ditengah jalan dibilang delay atau pas nyampe airport delay 2 atau 3 jam.  sehari sebelumnya pun gue confirm  masih on schedule. Ya udah lah cross finger ajeh..

Oh iya bussines trip kali ini gue ambil extend, karna ada yang bisa gue tumpangin dan emang niat mau sekalian jalan jalan hehe. Berhubung yang akan gue tumpangin juga offering  juga untuk nawarin jalan jalan yaitu om dan tantenya Intan. Denger denger dari Intan dan selama ini sih omnya ini banyak akses untuk tempat wisata.

Let’s the journey begin,

Day  1

Berangkat jam 03.00 pagi perasaan excited ceilleeeh padahal mau kerja juga haha. Ada apa sih di Menado sampe segitu girangnya ? ada 3 B saudara saudara hehe yang later ternyata nambah lagi 5 B.  Sebelum berangkat sarapan dulu belum ada yang buka akhirnya nunggu jam 5 an baru pada buka termasuk coffe bean. Ya udah sarapan dulu disini plus ngeteh.

Ga lama boarding seperti biasanya  ga banyak yang diceritain disini cuma gue milih posisi duduk aja yang agak berbeda yaitu seat A, karna pernah baca di blog orang pas mau landing itu viewnya bagus ngeliat Manado tua dan kota Manadonya.

Landed tepat jam 10.05. Hari pertama sampai ketiga memang schedulenya kantor, jadi bisa di bilang full dan ga bisa kemana mana even hari pertama pasti sampai malem.   Nah pas di airport Intan bilang kamu udah landed yah, iya baru aja tumben  dia msg duluan biasanya gue. Ternyata udah dikasih tau Tantenya yang domisili di Manado. Kebetulan tante sama om nya Intan ada yang di Manado dan sepertinya Intan berpesan untuk menjauhkan gue dari  salah satu 5 B nya Menado buahaha. Semacam bodyguard kali ya.

Nyampe kantor istirahat sebentar dan langsung tancep ngerjain project  dan makan siang di ajak si Arief keluar kantor, nah pas gue lagi diluar kantor nungguin si Arief keluar tiba tiba ada mobil yang klakson ternyata  Om Jeffry omnya Intan yang gue mentioned di atas, hayah udah ketemu aja langsung disini. Cium tangan, dia nanyaian sibuk ga ? dan gue Tanya om dari mana ? ada urusan sebentar. Karna macet banyak yang klakson doi langsung jalan. Ehm gue curiga tadi memang mau ngecheck atau sekalian lewat ya? Wah bener bener ada bodyguard disini di check segala activity hihihi.  Anak kantor ada yang  melihat dari dalem, pas itu dia nanya siapanya lo Yuf ?. Oh om nya istri gue kata gue, Kalau ga salah kemarin nyalonin jadi Walikota Menado deh dia bilang keluarga Rantung kalo ga salah. Wah ga tau tuh gue kalau dia nyalonin. Yang gue tau sih bokapnya om Jeffry memang pernah menjabat Gubernur Sulut dua periode yaitu  JC Rantung.  Ternyata om Jeffry nyalonin juga toh,  kita sih denger sedikit dari Jakarta.  Ngebahas panjang sama si Arief sambil menuju tempat makan. Akhirnya kita makan  di area boulevard pinggir pantai gitu deh. Namanya D’ Terrace disini pertama kali nyobain sambel yang pedes itu. Rica rica mantaff sama es kelapa nya pakai gula aren gitu.

Disini Arief menanyakan gimana jadi ke Bunaken ga? Kalau jadi anak anak kantor mau ikut biar bisa share biayanya. Nah disini ga enak juga ternyata mereka mau ikutan karna gue sudah di janjikan sama om Jeffry untuk diving ntah Bunaken ntah dimana, akhirnya gue bilang ke Arief kalau Sabtu minggu sudah di booked sama keluarga mungkin termasuk Bunaken itu J. Si Arief ngerti banget dia bilang oh ya udah kalau gitu sama Keluarga lo aja men hehe.

Lanjut balik kantor seperti biasa hari pertama balik malem. Nyampe hotel not too bad hotelnya lanjut kerja lagi seperti biasa. Ga lama capek  juga tidur.

Day 2

Bangun mandi dan sarapan seperti biasa, nah biasanya kan di hotel gitu ada makanan khas daerah tersebut. Penasaran sama yang namanya bibir Menado *eh bubur, pesen deh . Menurut gue sih bukan bubur sebenernya terdiri dari Jagung, sayuran dan ikang cakalang. Sehat lah sepertinya Cuma menyerupai bubur mungkin makanya di sebut bubur Menado. Dan menurut gue rasanya enak, ga tau ya yang di Jakarta.

Oke lanjut kekantor seperti biasa setup apapun di hari kedua ini, nah makan siang kali ini di ajak ke Mantos mungkin aritnya Manado town square seperti Citos yang di Jakarta. Diajak keliling sebentar sama si Arief yang menurut gue combine antara ITC dengan mall konsep bangunannya sih kaya Citos tapi banyak toko toko didalam yang seperti di ITC. Kalau Citos kan beneran tempat makan ato ngupi ngupi nah kalau ini banyak yang lainnya.

Oke akhirnya makan di Solaria sekalian cuci mata haha jauh jauh kesitu Cuma makan solaria. Disini ngalor ngidul kalau sekarang Menado bukan 3 B lagi melainkan 5 B , Bubur Menado, Bunaken, Bibir Menado, Bahugel aduh satu lagi apa gitu lupa euy. Dia cerita semenjak pindah disini setahun lalu, yang selama ini Bandung menjadi pusat mojang mojang yang geulis geulis berubah total menurut dia. Masih kalah sama Menado even istrinya pun berkomentar begitu. Disini dijalanan aja atau di mall mall udah banyak yang kaya seleb seleb gitu ktnya hahaha. Kalo menurut gue sih memang mereka lebih berani dalam berdandan dan putih putih. Mana ntah lagi musim ntah emang hobby, rata rata dari mulai Abegeh pada pake hot pants semua. Mostly mereka seperti Chinese yang sipit sipit gitu tapi ngga mau di bilang orang Chinese :p. Dan herannya cowo cowo disini udah biasa kali ya ngeliat mereka jadi biasa aja bukan jadi bahan tontonan. Coba di Jakarta hahaha saaattt suuuuutt suiiittt pasti keluar.

Selesai makan lanjut kekantor seperti biasa nerusin kerjaan yang masih pending. Dan lanjut ke hotel juga ngerjainnya karna 05.30 mereka sudah pulang. Jadi lanjut di hotel.

Day 3

Sama bangun pagi, sarapan siap siap kekantor, finishing all jobs, sekalian sharing dan training.

Check dan recheck akhirnya selesai juga.

Nah masih ada spare waktu luang si Arief ngajak lihat sunset di boulevard atau sederetan mall mall yang ada disitu deh. Sayang  beribu sayang saelah hehe, mataharinya kealingan awan. Sepertinya emang salah musim gue disini.  Dan satu yang gue notice disini kalau matahari nya jauh bergeser, biasanya sunset itu pas di tengah laut Menado alias di samping Menado Tua. Nah ini kealingan yang kearah Malalayang. Fenomena alam atau emang mau kiamat ? haha  soalnya jauh banget bergesernya.  Ya udah foto sana sini seadanya.

Disini gue nanya Arief kalau renthal motor dimana ya? Dia bilang susah palingan tukang ojek. Dia nanya mau kemana emangnya? Sekalian offering motor kantor yang sebenernya dari sisi finance udah ga ada nilainya. Karna ketuaaan :p, ya sebuah Honda GL pro harusnnya sudah di ganti dengan megapro. Ya udah lah mantaff yang penting ada, tapi dia kaget begitu tau gue mau ke Danau Tondano, Tomohon, Bukit kasih dan Danau Linaw. Gile ga salah lo? Itu kan jauh ? butuh di temenin ga ? ntar nyasar lagi. Ah gue bilang ga papa nyasar nyasar dikit seru hehe *gaya*.  Ya udah akhirnya pulang bawa motor pinjeman ke hotel. Karna besok niat riding beneran pagi. Sebenernya sih janjian diving sama om Jeffry  tapi mengingat dia ada tugas mendadak ke Jakarta dan baru balik jumat malam ga mungkin untuk diving pagi, karna menurut dia basicnya kita bisa diving oxygen yang cukup melalui tidur yang cukup.

Akhirnya gue putusin untuk riding dulu on Saturday morning.

Day 4

Malamnya sudah pasang alarm jam 05.30 pagi, niat bangun pagi biar cepet kelar siang udah nyampe hotel lagi. Bangun langsung mandi beres beres, beserta siapin tripod. Ga lupa sarapan dulu dibawah langsung gas pol. Oke sebelum start iseng foto foto di pinggiran Bahu mall dengan Menado Tua sebagai background.

Ok langsung gas kearah tomohon, putar  balik oh iya disini baru diberlakukan jalannya menjadi one way  baru sekitar sebulanan. Dan mereka disini menyebut jalan yang memotong itu dengan istilah lorong. Langsung masuk lorong dan memutar. Disini gue cukup pede tanpa melihat gmaps sama sekali. Yang penting patokannya plang plang aja J. Pagi itu cukup sepi kayanya disini orang juga beraktifitas mulai jam 09.00 gue jam 07.00 udah di Jalan patokannya lurus aja. Sekitar 20 menit riding udah mulai naik kebukit bukit sepertinya masih on the right path. Cuaca sejuk mulai menghinggapi, jalan hot mix cukup mulus dengan tikungan tikungan cukup tajam.  GL Pro tua masih ok lah ngelahap tingkungan itu sekitar setengah jaman akhirnya putusin Saroca dulu hehe sekalian liat kota Manado dari atas sejuk juga.

Oke lanjut lagi lumayan lah GL pro bisa tikungan 60 – 80 km /jam di track Menado  sampai tomohon, sampai di satu titik tanjakan gue lihat ada binatang berbulu putih gede di mobil bak terbuka. Masya Allah ternyata Kerageeyyyy atau Cilukba kalo tante gue bilang. Seumur umur baru sekali ngeliat ibab beneran segede ini mungkin legih gede dari sapi hahaha.  Selama ini paling lihat di film kartun atau Disney channel tontonannya Cica. Dengan geli gue ngelewatin bak terbuka itu. Jadi inget cerita anak kantor yang di Manado, disini pak kalau ada undangan pesta atau ulang tahun semua jenis binatang ada diatas meja mau ular, babi, kelelawar bahkan kalau setan pun berkaki atau ada kita letakkan di atas meja haha barbar bener deh. Makanya jujur tante gue selalu mengingatkan untuk tidak sembarangan makan di resto atau tempat makan di Menado karna ya itu agak susah untuk makanan yang halal.

Lanjut masuk kota tomohon yang terkenal juga sebagai kota bunga karna banyak bunga tumbuh disini cukup ramai pagi ini, kalau ga salah tiap tahun juga ada festival bunga di kota ini. Tujuan pertama harusnya bukit kasih karna temen kantor nyaranin kesini dulu baru mundur ke Danau Tondano. Tapi apa daya di ujung kota Tomohon ada perpecahan jalan plang kiri bilang ke Tondano lurus menuju Kawangkoan. Karna ragu gue coba Tanya disini ada bapak bapak di pinggir jalan, om om kalau mau ke bukit kasih kemana? Dia menjawab dengan bahasa menado yang ga ada bahasa indonesianya sama sekali gue manggut manggut aja  and say thanks hihihi. Ya udah nekat belok kiri kearah tondano sepertinya gue nyasar untuk ke Bukit Kasih akhirnya berhenti di warung untuk nanya lagi sekalian beli minum kering juga walaupun daerah dingin. Disini dibilang kalau gue kelewatan untuk ke Bukit Kasih atau Danau Linaw. Nah kalau danau Tondano ? kira kira 20 km lagi deh. Ya udah Tondano dulu deh.

Satu yang gue peratiin sepanjang jalan bener kata orang atau yang sering gue denger, Menado itu gaya atau keren atau bisa dibilang gaya dulu haha.  Karna sepanjang riding itu bisa dibilang luar kota atau desa lah bisa dibilang. Tapi style orang orangnya dan life stylenya itu tidak beda dengan di kota Menado sendiri. Tetap modist modist dan cantik cantik. Even para pemuda yang nongkrong nongkrong pun gayanya keren keren. Beda kalau kita didaerah pulau Jawa atau Sumatra daerah desa yah orangnya beneran desa banget. Sampai disatu tikungan tanpa sadar gue ngeliat cewe nyebrang jalan cantik banget hehe . Well that’s the true. Yang cewe cewe itu putih putih dan average cantik cantik.

Okey lanjut ke Tondano, ternyata gue nyasar lagi hehe, malah masuk ke kota Tondanonya, susahnya disini masalah nanya, bukan mereka ga mau jawab tapi masalah language barrier halagh ape lagi. Maksudnya susah mereka untuk menggunakan bahasa Indonesia, jadi gue berusaha keras untuk mengerti.  Akhirnya ketemu juga patokan ke arah Tondano.

Disini berhenti sebentar sekalian nikmatin pemandangan yang ada

Oke lanjut jalan ke Danaunya wah baunya udah kecium, oke nyampe juga sekitarannya.Oh  begini toh danau terbesar kedua di Indonesia? Keren sih Cuma isinya enceng gondok mulu hahaha. Enjoy setengah jam disini photo photo ga jelas hehehe.

Oke puas juga disini, putusin untuk lanjut bukit kasih, inget kata yang orang di warung tadi kalau dari arah Menado ke Bukit kasih kea rah Kawang Koan lurus, kalau Tondano baru belok kiri. Nah karna gue dari Tondano berarti belok kiri. Oke lanjut liat Tanky bensin kok banyak berkurang. Mau isi tapi pom bensin antri terus. Oh iya selama gue di Menado ini, sedang kesulitan untuk premium sepertinya jalur distribusinya terhambat. Ada sih pertamax Cuma harganya Rp 9500/liter haha parah. Akhirnya lanjut dulu ikutin terus bukit bukit yang ada sekitar gunung Lokon. Ehm bener ga yah setelah jalan kurang lebih 30 menit agak ragu, akhirnya gue berhenti lagi nanya bener ga jalannya ? :p maklum I’m not good with directions. Bener kata orang disekitar situ Cuma masih jauh sekitar 20 km lagi wew lumayan juga.  Ya udah lanjut lagi melewati beberapa desa desa kecil kali ya sampai akhirnya ada pertigaan  kanan bukit kasih lurus ntah kemana. Nah disini pun bercabang lagi yang harus nanya lagi. Akhirnya ada satu jalan yang Cuma itu sepertinya mengarah ke Bukit Kasih.  Dari jauh lumayan kelihatan salib nya yang  ada dibukit.

Oke masuk ngelewatin portal disini ada yang jaga, bayar Rp 3 ribu rupiah saja.. Untuk parkir dan masuk. Akhirnya ngelihat sendiri monument disini. Bener semboyan di Menado ini Torang Samua Basudara. Jadi ya walaupun beda agama tapi mereka semua rukun dan damai. Bahasa jokaw nya Unity in Diversity lah hehe. Disini ada tangga untuk menuju keatas di mana semua tempat beribadah 5 agama ada semuanya. Mesjid, Pura, Gereja diatas semuanya.  Tadinya sih pengen naik keatas tapi melihat tangganya banyak bener yang konon katanya ada 2 ribuan anak tangga berubah lemas. Jadi inget juga cerita mengenai Torang Samua Basudara, jadi diMenado ini kalau yang Kristen sedang beribadah di gereja yang menjaga didepannya adalah kalangan remaja remaja muslim, begitu juga sebaliknya. Menjelang natal banyak dari mereka yang menjual  kue untuk ke keluarga muslim , begitu juga pada waktu lebaran. Bernarsis narsis disini photo sana sini

Udah menjelang siang nih harus cepetan cabut, Oh iya tinggal satu yang belum danau Linaw, untungnya searah jalan pulang setelah Tanya Tanya.  Pas ditengah hutan mendung minta ampun ga lama hujan juga, terpaksa neduh dulu.

Ga lama redaan gue paksain jalan lihat lihat tanda tanda danau Linaw ga ada juga yang akhirnya gue masuk kota Tomohon. Yah kelewat kayanya karna dia setelah dari Tomohon kalau dari arah Menado. Akhirnya gue Tanya lagi puter balik disuruh orang. 10 km balik lagi deh, tadinya ragu ragu karna udah agak siang tapi sayang udah disini. Ya udah hajar terus mana sebentar sebentar panas dan mendung. Setelah berapa kali Tanya Tanya akhirnya nemu juga jalan masuknya, Memang tidak ada plang jadi kalau yang sekali berkunjung udah pasti ga lihat. Dia masuk nya lewat lorong samping gereja dengan nama jalan Linaw. Sebenernya sih ga istimewa istimewa amat Danau Linaw ini bisa dibilang sama kaya telaga warna yang ada di dieng. Jadi bawahnya itu sepertinya belerang kalau kena pantulan matahari bisa berwarna warni, sekali lagi sayang karna gue salah musim berkunjungnya kesini. Jadi ya mendung.

Tadinya mikir mau masuk tpai mahal banget satu orang Rp 25 ribu. Yang later memang ini buat wisata remaja remaja menado keluar kota halagh mungkin kaya tempat mojok gitu kali yee.

Oke mission accomplished, saatnya balik kekantor dan ke hotel, pulang sama dengan jalan berangkat nothing special lagi hehe kecuali hujan yang berkali kali. Jadi nanggung sampai 4 kali gue berhenti diwarung warung untuk neduh. Mengingat di gunung bakalan begini sampai bawah, akhirnya diwarung terakhir lama banget hujannya ga reda reda, gue hajar aja jalan terus walhasil basah kuyub sampai kantor. Pamit sama anak kantor dan di antar kehotel.

Setelah mandi om Jeffry katanya mau jemput, tapi yang mampir malah tante Ati duluan katanya mau ketemuan dulu. Ya udah ngobrol ngobrol di lobby ga lama dia cabut dan gue nitip tas baju semuanya ke mobilnya. Selang  5 menit om Jeffry  dateng bareng Sultan dengan DB 6 JR nya yang dua hari mengantarkan kemana mana. V8 and 4500 cc perfect combination.

Keren, dia nanya tas lo mana Yuf ? wah di tante Ati, yah kita kan mo diving gimana gantinya ntar. Ya udah coba kejar tante Ati ternyata dia lagi meeting dengan ibu ibu PKK hehe, lanjut langsung ke pantai Malalayang disini masuk ke sebuah resort.  Yang later ini club diving gitu. Bisa untuk umum juga.  Disitu lagi nongkrong instructur instructur diving gayanya kaya dibali Cowboys in paradise hahaha. Ntah berapa krat bir bintang didepan mereka. Menurut si om mereka ga bisa turun karna too high :p, dan juga kita sudah kesiangan. Jadi disepakatin besok pagi aja janjian divingnya. Sedikit kecewa tapi yang penting jadi hehe.

Okey om Jeffry akhirnya offering ngajakin ke kota Bitung tapi pulang dulu, berhubung gue penasaran dengan pisang goreng pake sambel yang gue liat selama di Menado ini orang makan. Gue minta diajak makan pisang goreng kebetulan disitu banyak sepanjang pantai Malalayang. Akhirnya om Jeffry parker, masuk kebawah. Pesen 10 buset mana habis segede gitu. Hajar langsung ternyata sambelnya pakai sambal ikan Roa. Rasanya mantafff kombinasi antara manis dan pedas.  Sayang di Jakarta ada gaya.

Pas kita makan pun didepan situ anak anak lagi pada snorkeling begitu laper mereka langsung menyantap pisang juga keren deh bocah bocah Menado.

Berhubung udah Zuhur akhirnya diputuskan pulang dulu sebelum keBitung, Shalat dirumah.  Habis shalat langsung tancep ke Bitiung lewat ring road, selama disini yang gue perhatikan semua jalan bisa dibilang hot mix yang mulus even di luar kota. Coba compare dengan Jakarta ibukota Negara, dijalan protocol aja kaya Sudirman sama Gatsu parah banget. Sepanjang jalan cukup ramai ke Bitung dan akhirnya kita kena macet stuck. Yang bener bener diam tidak bergerak. Weird menurut om Jeffry ga biasanya begini dan baru 1/3 perjalanan katanya. Akhirnya di putusin balik karna nanti malam kita ada dinner dengan tante Ati maksudnya gue di traktir dinner hehe. Ga mungkin dapet jadi diputuskan balik sekalian beli oleh oleh aja dulu. Karna udah sore dan tadi Cuma makan siang pake pisang goring akhirnya gembel gembel di perut protes lagi hahaha. Di ajak mampir makan mie Cakalang sama Es kacang duren. Muantafff. Nama restonya Tjie Mie kayanya lumayan terkenal di Menado.

Lanjut beli oleh oleh dan pulang, leyeh leyeh bentar sekalian maghriban. Jam 7 kita cabut dinner, ternyata letaknya dipantai Malalayang juga. Nama nya City Xtra restro. Disini viewnya lumayan keren dan ikan yang kita makan beneran fresh ditangkap di kolamnya.

Bisa ngeliat Menado dari kejauhan dateng lah makanannya ternyata mesen kepiting bukan kepiting tepatnya king crabs kali ya geda bener hehe. Dan memang Menado lengkap banget kulinernya disini gue nyobain cumi tinta item, maksudnya mungkin sama tinta tintanya dimasak rasanya mantafff. Dan juga nyobain sop krapu kuah terang ehmm yummy

Oh iya di Menado ini porsinya memang lumayan gila alias banyak even di resto resto nasinya segambreng. Walhasil 5 hari disini perut buncit ga karuan. Setelah bener bener ga bisa bergerak akhirnya udahan karna kita mengejar tidur yang cukup langsung pulang.  Beranjak kekamar masing masing. Akhirnya Sultan gue gusur hehe pinjem kamarnya buat ditumpangin.

Day 5

Pasang alarm pagi jam 05.00 karna tujuan ke Menado ya ini, Diving hehe. Sumthin new for me. Exicting banget, Prepare tas dan lain lainnya sekalian karna waktunya mepet, jam 1 siang harus udah cabut ke Airport. Akhirnya ketemu Riris juga karna dia sibuk kemarin seharian dosennya ada yang married. Ngobrol ngobrol ternyata dia ga ikutan diving karna harus presentasi dan lain lain. Akhirnya formasi seperti kemarin Om Jeffry, gue dan Sultan karna dia mau snorkeling. Berangkat pagi pagi sepi di Menado ini kalau minggu pagi. Karna mostly orang pada ke gereja, ga lupa nyari battery alkaline buat kamera underwater yang di sediain sama club divingnya yang later diketahui abal abal hahaha merk nya sea sea ( thank you ) hihi. Ga lama nyampe langsung milih ukuran suit nya sama finch sama sepatunya. Ehm deg deg an haha karna tante Atik sempet bilang lo boleh jago riding atau adventure naik motor tapi berani ga diving? It’s different loh haha. Terngiang ngiang di kuping.

Okey persiapan semua udah disiapin, naik ke boat. Dan disitu ada dua instruktur dan 1 yang bawa boat. Yang gue afal si Asep doang namanya. Kok bisa Asep ya? Kayanya panggilan doang. Karna Asli Menado deh.

Gaya ama si Asep.

Ternyata kita ga KeBunaken L , karna Bunaken bukan untuk new intro mereka nyebutnya, atau beneran baru pertama kali. Kita Cuma di depan kota Menado atau didepan yang tempat makan pisang goreng kemarin atau didepan city xtra resto ga persis didepannya sih masih jauh ke tengah. Bunaken arusnya sedang kuat. Dan dia bukan landai seperti di pantai Menado, akan tetapi palung jadi kita itu diving di dinding dindingnya. Kalau melihat kebawah itu sudah biru tanpa batas. Kebetulan juga baru ada bule yang meninggal di Bunaken, nyangkut di karang sepertinya kebawa arus dan memang metal juga Cuma pake finch doang sama kaca mata.  Ya sudah lah at least ngeliat underwater world. Kalaupun di paksain ke Bunaken ga boleh yang dilautan lepas paling di Sedonanya doang yang untuk orang belajar.

Oke disini gue dikenal kan singkat dengan alat alatnya dimulai dari tabung sampai kelengkapan yang ada di vest nya. Secara teory gampang di mengerti dan fungsi fungsinya  dari cara ngebuang air yang ada di masker gimana caranya. Pokoknya ditekan kan bernafas dengan mulut hidung itu untuk Cuma balance doang. Ehmm ini yang paling susah.  Ya udah ikutin aja. Akhirnya lengkap sudah gearnya. Cuma disuruh turunnya ga boleh lompat pake kaki atau turun  begitu aja. Karna harus bergaya diver beneran halagh. Yang turun membelakangi gitu sambil neken masker dan nafas yang dimulut.

Kecemplung dengan manisnya. Gelagapan panic hahaha. Mana badan kedepan mulu disuruh balik badan kalau diatas permukaaan. Oke dikasih isyarat untuk mulai nyemplung kebawah. Pertama dengan turun narik tali jangkar yang dipasang buat boat.  Bener bener serem untuk pertama kali jujur jadi agak takut bukan ngeliat bawahnya sih. Karna ya itu masih panic, dan gue ngga terbiasa nafas dengan mulut doang. Ternyata langsung cukup dalem disini sekitar 12 meteran ke bawah. Ntah lupa teory ntah apa kuping gue sakit banget. Dan gue ngasih tanda jempol untuk naik keatas  dan buru buru yang segera ditahan oleh si Asep. Karna kalau kita diving itu tidak bisa turun langsung kebawah atau naik keatas langsung. Karna perbedaan tekanan setiap 1 meter akan meningkatkan atau mengurangi tekanan 1 ATM.  Jadi naik nya harus pelan pelan. Jadi inget waktu om Jeffry nemenin temennya cewe langsung naik tiba tiba walhasil kuping dan mata keluar darah. Oh iya salah satunya gue ga keBunaken karna sorenya gue harus terbang ke Jakarta. Jadi perbedaan tekanannya terlalu jauh, bisa bisa pecah pemb uluh darah gue diatas hehe.

Si Asep menekan kan terus untuk jangan panic dan coba terus bernafas dengan mulut walaupun gimana jangan di lepas gigit sekeceng kencengnya pas diatas permukaan. Ehmm agak trauma juga tadi kayanya mau mati rasanya hehe. Akhirnya setelah diyakinkan sama si Asep berani turun dan tanpa narik tali melainkan pakai balance angin yang nempel di vest.  Turun lagi kebawah sempet panic lagi gue minta cepet naik keatas, karna kuping gue sakit tapi kali ini ditahan si Asep, karna tau gue Cuma sugesti doang. Dia Cuma meriksa kuping gue aja habis itu di bilang ok dengan isyarat. Setelah itu beneran explore bawahnya gile keren banget terumbu karang sama banyak ikan Nemo berkeliaran. Cukup lama disini explore bawah nya sumpah amaze norak banget ya jujur emang baru pertama pula nyobain underwater world.  Ga lama oxygen kita udah di batas 50 harus segera naik.  Disini gue mulai menikmatinya, gile ini aja didepan kota Menado keren banget gimana Bunaken nya ya? Jauh lebih dasyat. Belum lagi Wakatobi sama Raja Ampat wedeh kaya banget kita ya. Ternyata underwater yang keren itu yang Cuma ada dikita Bunaken dan Raja Ampat, juga Wakatobi. Ada sih di luar kalau ga salah coral reefs Australi Cuma ada hiunya. So gimana pemdanya aja kalau gitu deh, karna kaya pantai depan Menado mau direklamasi tahap kedua mereka akan buat boulevard kedua, yang jujur sangat mengancam biota Bunaken dan teluk Menado sendiri.  Pas nimbul di permukaan beneran ditengah tengah boat kita ntah ada dimana jauh banget. Akhirnya istirahat sekitar 15 menit. Excited.

Oke setelah cukup istirahat lanjut  tabung kedua, disini gue udah lumayan pd, kita pindah cari terumbu karang yang lain katanya ada yang bagus. Disini mulai PD ehehe, gue terjun beneran bergaya diver :p, tetep aja gelagepan. Oke lanjut turun. Disini bener bener ga naik sama sekali. Hampir habis oxygen satu tabung , bener be ner explore underwaternya teluk Menado. Sayang disini underwater kameranya bener bener abal abal, begitu udah lebih dr 7 meter macet jadi banyak moment sama karang karang yang bagus ga kecapture. Kalaupun ke capture hasilnya ya ampun jelek bets. Jadi pengen beli housing untuk kenen gue. Di titik terdalem gue di 20 meter disini, not too bad lah buat yang pertama kali bisa bertahan dan enjoyed. Karna itu landai jadi begitu gue ngeliat kekanan itu dengan kemiringan dasarnya dan biru tanpa batas. Mungkin ini yang di bilang om Jeffry landai tetep aja ngeri. Gimana Bunaken ya. Dibawah kaki biru tanpa batas. Dibawah sana gue mikir kalau dikasih pilihan diving atau riding untuk sampai saat ini gue milih diving. Sayang di Jakarta adanya di pulau seribu doang dan muahalll costnya L.

Setelah hampir memasuki ukuran 50 di oxygen kita naik dan lagi lagi jauh banget dari kapal hehe.

Oke mission accomplished. Muantafff sampai sekarang pun masih terngiang ngiang divingnya.

Oke langsung di kasih nasi kotak, makan nyampe dermaga tempat divingnya. Langsung mandi bilas dan siap siap. Sepertinya om Jeffry beresin pembayaran. Langsung cabut pulang karna harus ngejar flight kita baru selesai jam setengah satu an, sedangkan harus berangkat jam satu lah untuk flight jam 3. Ternyata om Jeffry masih nyantai, dia telpon untuk check in gue. Baru jam satuan kita start dari rumah sempet foto foto keluarga dulu ada riris yang masih belum mandi.

Oh iya disini dibekelin oleh oleh banyak bener sama o Mommy ( tante Atik ) kepiting ( king crab ) pesenan Intan, kacang goyang sampe kaos bunaken buat Cica. Bener bener full of services :p.

Begitu masuk airport semua orang pada nyapa om Jeffry, yah wajarlah dalem hati hehe.

Setelah check in bagasi, duduk nunggu boarding minum kopi and pamit dan pisah , saying thank you very much O pappy O Mommy atas threadnya selama disini. Insya Allah ngerepotin lagi taun depan bareng Cica dan Intan tentunya hehehe.

So segini aja sharenya, semoga berguna Indonesia itu keren banget, tinggal gimana kita explorenya.

Jadi ga usah ke negri tetangga dulu, explore aja bumi pertiwi ini, jauh lebih keren kok.

Advertisements

One thought on “Torang Samua Basudara ( Menado Adventure )

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s