Surga yang tak jauh dari Jakarta ( Teluk Kiluan Adventure )

Sebenernya gue udah pernah ke Teluk Kiluan Bulan April sebelumnya dan itu pun berdua Intan, sayangnya cuacanya waktu itu bener bener jelek baik disepanjang jalan maupun di destinationnya. Tapi walaupun cuaca flat dan jelek tetep aja menggugah ( taelahhhh ) anak anak untuk kesana setelah melihat foto fotonya.

Akhirnya direncanakan setelah lebaran kita berangkat karna mengingat setelah cuti lebaran sudah banyak yang sibuk dengan project masing masing. Di sepakati untuk buat itinerary seperti biasa gue yang buat, Disepakati berangkat full team Batu Karas, tapi malang tidak bisa ditolak Charlie yang sebelumnya selalu bilang berengkitsssss, ternyata cutinya minus. Donny sampe bilang gile lu Sales  aja bisa minus cutinya rusak banget hahaha. Disepakati kita mengundang yang lain untuk menggantikan Charlie tapi seperti biasa ok ok aja, tapi ga brengkits.
Oke tinggal berempat Gue, Cuqe, Maul sama Donny. dan yang justru gue paling khawatir adalah Donny berhubung habis operasi dengkul akibat jatuh di Kalimalang. Hobby banget men gelinding di Kalimalang hehe. Mendekati hari H nya Cuqe sama Donny sudah confirm dengan sogokan masing masing ke keluarga. Cuqe entertain Aida dan Alya, Donny jadi supir lebaran selama mertuanya di jakarta. Kalau gue ? Alhamdulillah ga nyogok apa apa hihihii paling cuma di cemberutin Intan doang. Nah Bang Maul nih katanya mau confirm hari H aja karna takut bentrok dan sebagainya dengan acaranya. Padahal doi yang paling ngebet minta ke Teluk Kiluan. Usut  punya usut Maul ada urusan dengan perempuan dan menyangkut masa depan katanya. gaya lu Ul huahuahua. Dan akhirnya dia memutuskan ga bisa ikut walaupun kita udah kasih banyak option agar menyesuaikan dengan schedule. Sampai ahirnya Cuqe ngomong Ul Ul belum juga married udah ga bisa kemana mana, gimana udah married huhauhauhua :piss: bang Maul.

Well kesimpulannya many thanks buat istri istri kita yang sangat pengertian dengan hobby kita yang satu ini walaupun kami bersusah payah untuk menyogoknya huehue. Doa kalian selalu menyertai kami, apa coba ( kaya tulisan tulisan dibelakang truk truk aje ).

Sebelum pergi gue check kondisi motor parah untuk disc brake belakang udah tipis banget, sempetin nginep di tempat Kori motor untuk pergantian yang lumayan menguras budget pergi, Donny dengan motor barunya si hydrosypallus, Cuqe sudah service juga sebelumnya.

Tapi justru yang kita paling takutkan adalah cuaca yang sangat extreeem, dari mulai Lebaran di Jakarta pagi panasnya mataharinya lagi “sale”, begitu siang menjelang sore sampai malam hujan angin yang bisa dibilang gede banget. Sempet was was dengan cuaca mengingat kita cuma jadi berangkat bertiga. Sampai sehari sebelumnya pun gue agak ragu sama cuaca. Istri dan mertua sempet bilang yakin mau berangkat dengan cuaca seperti ini? sempat ragu.. tapi ngedenger Cuqe udah beli peralatan snorkelling sama glove baru jadi ga enak. Beneran ragu ragu, yang seharusnya ga berangkat.  Cuqe 100 % yakin untuk berangkat udah cuti juga, Donny ragu tapi sepertinya kalau berangkat ya berangkat. Coba hubungi temen ADVrider yang domisili di Lampung dia bilang hujan cuma sebentar kebanyakan malah flat mendung tak berpotensi hujan katanya. Informasi dari bro Ivan ADV lampung dan juga member dari HTML Lampung. Dan juga coba telpon ke bang Dirham seminggu ini panas atau cerah di Kiluan. Even dia ngasih nomor tamu yang baru aja pulang dari Kiluan, supaya ga gue bilang boong kaya pertama kali ke Kiluan dulu hihihi. Okelah gue kabarin anak anak masalah cuaca dan kita tetapkan meeting point Shell Slipi jam 23.00 malam.

Ini perjalanan pertama kita yang malem malem startnya mengingat Cuqe ga pernah boleh jalan malem soalnya sering tidur diatas motor hahaha.

Oke let’s the journey begin

Day 1

Jam 22.00 gue keluar rumah, di lepas oleh istri tercinta hihihihi makasih yah di bolehin. Mengingat motor kotor bener gue sempetin dulu cuci di Kalimalang walaupun gue tau bakalan kotor lagi mengingat habis hujan. Ngantri lama beserta angkot angkot. Jalanan masih relatif sepi orang orang masih pada di kampung masing masing.

Wah udah jam setengah sebelas motor belum kelar, ga lama kelar juga langsung tancap ke Shell, lewat Kalimalang lanjut MT Haryono dan Gatsu. Ah Jakarta so quiet. Orang orang pada dirumah masing masing kalaupun ga mudik. ya juga mengingat masih H +4. Dan udah cukup malam. Mending dirumah kalee makan atau nonton sama kelonan sama anak bini hihii.

Tapi sepanjang Gatsu gue banyak barengan motor motor yang habis mudik seperti arus balik gitu deh, yang pakai backpak, atau papan untuk penyangga barangnya. Cuma butuh 10 menit sampai Shell Slipi, gue liat Cuqe udah di lokasi lagi mau ngerokok. Ya udah gue langsung isi shell dulu mengingat cuma ada petromax diLampung dan ga lupa tambah angin mumpung gratis hihi. Ga lama parkirin di shopnya sekalian sedikit laper dan kehabisan rokok. Halah rokok ga ada jadinya beli coklat plus minum aja deh. Sekalian ketempat Cuqe bertapa minta rokoknya hehe. Ga lama Donny dateng dengan motor barunya dan yang sedikit mencolok adalah bracket dari boxnya. Kalau kalangan biker mungkin sudah pada tahu  product Wingrack dari Givi istilahnya kelas premiumnya deh karna di Jakarta sendiri bracket only diatas 2 Juta belum ongkos pasang sekitar gopek. Nah yang anehnya dia tetap memakai boxnya yang kecil yaitu E33 Masya Awloh mau jalan jalan cuma bawa softex doang yang muat di box hahaha.  Sedikit chit chat ga lama kita memutuskan untuk segera jalan mengingat udah cukup mundur dari itinerarynya. Kebetulan juga harus mampir di KFC Tangerang untuk ketemuan sama Maul untuk pinjem tripod sekalian ngebujuk kali aja berhasil.

one, two, go hehe, masuk kearea Daan mogot masih ramai banyak kendaraan berkeliaran. Tapi masih enjoy lah di banding siang. memasuki Tangerang akhirnya ketemu KFC disitu coba cari Maul sepertinya tidak ada tanda tanda makhluk besar ini, atau dia takut untuk termakan bujuk rayu setan. Gue BBM pun hingga pang ping tetep aja ga ada respond. Akhirnya cabut deh lewat kota Tangerang menuju Tiga Raksa. Ada satu yang lucu disini ada satu pengendara motor Bajaj Pulsar juga plat Banten sepertinya habis mudik dari Jawa yang tujuan akhir Banten, sok ikut ikutan mau bareng. Tadinya gue pikir ah fine lah mungkin biar ada temennya atau juga mengantuk. Tapi anehnya dia maunya di posisi kedua dan terlalu mepet dengan gue di depannya. Begitu mau disusul Donny dia langsung merapat. Gue kencengin dia ikut kenceng dengan rapat. Gue pelan pun juga ikutan pelan. Kondisi seperti hingga Cikande Balaraja yang akhirnya gue nyerah berhenti di pom bensin sekalian emang niat saroca sama istirahat. Bye bye mas mas, kalo ngefans ya jangan gitu dong :).

Ah beli rokok dulu kebetulan supermarketnya juga cukup lengkap, sekalian nyetock rokok. Dan tempat ini sama waktu gue sama Intan waktu mau ke Kiluan juga berhenti. Cukup rame disini para mudikers dengan motornya yang sedang menikmati istirahatnya.

3 Batang rokok udah habis dan masing masing kebelakang  akhirnya kita putusin jalan  lagi, masih juga sepi dan jalan juga bisa dibilang relatif mulus walaupun ada beberapa lobang yang tidak kelihatan. Overall okelah, semenjak berhenti di Cikande perut sedikit laper, dan ngajakin makan di Cilegon yang dipinggir jalan aja. Ga lama masuk Balaraja dan lanjut Serang, yang bisa dibilang sepi langsung lanjut Cilegon. Cari makanan udah pada tutup atau memang ga buka mengingat masih suasana lebaran pada mudik. Akhirnya gue paksain berhenti di pertigaan yang ke kiri ke Anyer lurus ke Merak karna jujur habis itu ga ada lagi makanan. Yang penting ke isi dulu deh. Lumayan nasi goreng pinggir jalan rasanya pun oke dengan harga Rp 23 ribu bertiga. Setelah wara wiri ngobrol ga jelas kekenyangan akhirnya cabut lagi langsung ke Merak. Sekitar jam 3 an kita sampai di Merak langsung masuk dermaga 3 sebelumnya beli ticket masih Rp 28 ribu semotor .

Langsung cari masuk ke area naik kapal, yang ternyata saat itu sepi banget yang menuju pulau Sumatra. Tapi tidak dengan dengan kebalikannya. Waktu kita nunggu unloading yang dari Bakauheuni ga habis habis mobil motor dan truk truknya.  Sepertinya sudah mulai arus balik ke pulau Jawa. Sekitar setengah jaman kita parkir di mulut kapal akhirnya masuk juga.

Yang memang ternyata sedikit banget motor ga nyampe sepuluh buah. Mobil pribadi pun begitu juga truck cuma 2 buah gue liat. Ehm weird hehe terlalu sepi. Ok akhirnya naik keatas dan seumur umur gue belum pernah naik Ferry yang seperti ini. Terlalu besar tapi kurang bagus. Masuk ke ruang VIP pun bentuknya sangat tidak menarik dari sisi bangku dan lain lainnya. Setelah sedikit berunding dan ngintip diatas ternyata lebih menarik yang gratisan aja. Alias paling atas berteman dengan angin dan bintang bintang halaghhh ape lagi.. Jujur sepi banget ga ada orang dan cukup nyaman dan sejuk kok angin laut malem. Akhirnya kita putusin disini aja deh, photo photo seperti biasa Donny langsung ngambil posisi asoy buat tidur. Begitu juga Cuqe. Nah gue biasanya ga pernah bisa tidur kalau lagi pergi pergi tapi akhirnya gue coba juga.  Walaupun baru mau ketiduran ada suara ribut ribut anak anak singkong ntah lagi ngobrol apa. Sempet ngajakin Cuqe balik lagi ke ruang VIP tapi ya tanggunglah. Ya udah coba tidur lagi ga lama berasanya kaya ada hujan gede sama deres. Sambil merem ah hujan laut wajar.

Tiba tiba gue ga sengaja kebangun udah terang, sunrise pun sudah lewat padahal gue udah pasang alarm jam 05.15 sepertinya gue matiin. Bangun setengah kaget sambil bangunin yang lainnya. Ah sh*t ketinggalan sunrise. Mana dikit lagi sampe tanpa cuci muka foto foto seperlunya hihihi. Iler dimana mana juga.

Alhamdulillah disambut cuaca yang bagus begitu merapat ke Bakauheuni beda banget waktu gue sama Intan begitu keluar kapal langsung di Hajar gerimis yang deres.
Karna masih belum puas juga foto foto diatas kapal tadi, akhirnya begitu keluar kapal pun kita parkir didermaga alesannya karna belum pasang kelengkapan riding kaya protector dan lain lainnya. Padahal emang dasar banci foto aja hihihi.

Akhirnya gerah juga belum gosok gigi dan lain lainnya. Akhirnya kita putuskan jalan dan cari tempat sarapan atau makan yang cukup gede, at least kamar mandinya ok. Gue inget sama Intan berhenti di Simpang Raya setengah jam dari BakauHeuni tempatnya oke lah besar dengan segala fasilitasnya. Kita putuskan berhenti disitu.
Ok let’s taste Sumatra asphalt, ga tau kenapa Aspal Sumatra bikin feel yang beda buat gue, selalu ngangenin walaupun track track di Jawapun banyak yang jauh lebih bagus seperti Tawangmangu kearah Sarangan. Jalur tengah antara jateng dan jatim. Mungkin dulu sering nyetirin bokap nyokap kalau pulang kampung ya bisa dibilang hampir tiap tahun. Jalan mulai menanjak dan gue bener bener menikmati feel ini, muka kena terpaan angin, kanan kiri ijo ijo didepan sana laut lepas *lebay* hihi.

Ga lama Simpang raya terlihat didepan langsung parkir. Bersih bersih dan siap siap sarapan digabung sama makan siang.

Setelah puas ngopi dan ngobrol ngobrol sekalian update ke bro Ivan status lagi di Simpang Raya lanjut lagi. Kali ini langsung  jalan lagi, alhamdulillah sepanjang jalan lumayan cerah bisa di bilang walaupun kadang sedikit gelap nanti cerah lagi. Gue sekali sekali selalu ngeliat kondisi langit hehe habis trauma kalau hujan lagi. Ga lama kita masuk Kota Kalianda cepet juga, kayanya gue bawa rata rata aja deh speednya tapi gue sering liat Donny sama Cuqe ketinggalan di belakang tapi at least masih keliatan di spion. Akhirnya kita berhenti lagi di satu spot jalan yang backgroundnya pantai pasir putih. 2 taunan yang lalu gue berhenti pertama kali disini bareng temen juga. Lumayan lah viewnya. Ibaratnya barometer kalau udah pernah keLampung naik motor hahaha.  Ternyata Cuqe ngomong kalau dia tadi udah nyampe 110 – 120 di speedonya dia, wah gue sendiri boro boro nyampe 100 paling sekitar 80 – 90 ah mungkin karna gue di depan sedangkan mereka ngejar lebih susah. Lumayan jadi banci kamera lagi disini hihi

Sekalian bilang sama Ivan kalau perkiraan nyampe jam sekian.. Lanjut jalan lagi ngelewatin object wisata pasir putih, ga lama nyampe di billboard selamat datang di Kota Lampung  tapi gue ga milih belok disini karna melewati pasar, jadi gue masih ngambil jalur lintas sumatra.  Cukup padat disini pemudik pada parkir beli oleh oleh karna kanan kiri jalan isinya toko oleh oleh.  Sekitar 10 menitan baru kita belok ke arah pelabuhan panjang atau Teluk betung ciri khas disini adalah debu dimana mana. Ntah karna pinggir laut atau memang disini daerah industri.
Lanjut terus kearah Teluk Betung. Kita putuskan untuk berhenti di Alfamart terakhir dari Teluk Betung. Tapi apa yang terjadi saudara saudara gue nyasar lagi untuk kedua kalinya. Ga tau kenapa kalau di Teluk Betung ini gue selalu nyasar untuk ke arah Padang Cermin, harusnya simple. Akhirnya keputer lagi puter lagi oh iya Donny ngingetin bensinnya habis lagi. Ya udah begitu kesasar dan muter ketemu pom bensin didepan gedung Danamon. Gue liat message si Ivan nanya udah dimana? bales kalo lagi nyasar didepan gedung Danamon. Dia bilang ok gue kesitu, itungan menit ga nyampe 4 menit muncul dia. Gile cepet amat yang later diketahui emang udah nungguin sekitar situ. Say hello sekalian kenalan karna baru juga ketemu, flirting flirting halagh ..


Share itinerary dan coba ngeracunin untuk ikutan yang ternyata dia belum dapat izin dan terlalu mendadak. Cuma dia mau nganterin at least sampe Padang Cermin. Aduh ngerepotin aja jadinya :D.

Oke lanjut jalan setelah sedikit chit chat, dan pesen ke Ivan kalau berhenti di Alfa mart untuk beli ransum mengingat di Kiluan ga ada apa apa. Setelah melewati perempatan yang bikin gue nyasar, harusnya gue inget sekarang belokannya dan ga mungkin nyasar lagi. Tapi ngapain juga kesitu lagi ? hehe. Ga lama berhenti di Alfa mart dan beli perbekalan termasuk lemon tjap Jangkar dan ga lupa juga autan. Cuaca siang itu panas banget ga tahan lama lama berhenti walaupun ga kena panas langsung, akhirnya di putuskan langsung jalan dengan formasi Ivan di depan sebagai yang punya Lampung :p.  Disini gue liat beda banget Cuqe lumayan rapet banget sama si Ivan begitu juga Donny agak sedikit ngeri untuk jalan segede itu. Ga lama kita juga ngelewatin pantai Mutun dan Merak Belantung yang merupakan pantai pantai pariwisata Lampung Barat. Terlihat penuh dengan orang orang yang ingin berwisata karna masih suasana lebaran. Di satu titik sedikit mirip pemandangan dari Cisolok melihat teluk Pelabuhan Ratu Ivan nanya mau foto foto ga ? akhirnya di putusin berhenti disitu.

Disini kita berpisah dengan Ivan mengingat gue udah hafal, dari Alfa mart pun sebenernya udah hafal cuma karna perempatan di Teluk Betung aja yang bikin nyasar hehe *ngeles kaya bajaj*. Well the truth is gue agak blind memang sama direction even udah lewat berkali kali haha.  Oke kali ini gue didepan lagi mengingat gue doang yang tau jalan, lagian jalannya juga tinggal ikutin doang. Ga lama kita masuk pantai Clara ruame kaya di Ancol mengingat ya itu tadi masih libur lebaran.

Ga lama gue berhenti ditempat yang sebelumnya bareng Intan sekalian istirahat dan lihat lihat.  Ga lama dua orang cepak datengin, cuma ambil nafas atau mau lama disini katanya? lucu juga istilahnya ambil nafas hehe, maksudnya istirahat kali yee. Dia bilang kalau emang lama harus bayar. Wew tempat yang harusnya gratis kena charge juga gara gara lebaran. Oke sebatang rokok doang disini ga lama cabut sekalian update status di social networking sekalian orang rumah haha parah, yah karna habis ini kita ga bakalan dapet signal boro boro data, voice aja ga dapet.  Langsung cabut ngelewatin markas marinir beruang hitam. ini terakhir asphalt mulus yang kita lewatin. Berikutnya adalah penderitaan tanpa akhir haha lebay. Jalan penuh lobang dan kubang kubangan air padahal ga hujan gitu, ntah air darimana. Masih diaspal ada satu pertigaan lagi kanan Padang Cermin kiri Punduh Pidada nah kita harus ambil yang ke kiri. Mulai banyak jalan jalan yang rusak walaupun masih setengah setengah sampai ke markas marinir yang besar yaitu Paibung. setelah itu baru kita mulai masuk ke jalan yang benar benar rusak Ntah berapa bukit atau gunung juga yang udah kita lewatin. Melewati rumah penduduk asli Lampung yang disuguhi rumah panggung, tambak tambak yang berada pinggir pantai. Kubangan kubangan yang cukup dalam. Sekali sekali gue lihat spion sepertinya anak anak dibelakang udah desprate juga ngeliat jalan, Walaupun pemandangannya yang di suguhin sepanjang jalan bagus juga  tapi ga tahan off roadnya, kita jalan dari jam 12 malam dan bisa dibilang tanpa tidur. Kemarin pun kita masih kerja normal di kantor. Akhirnya disatu titik pun gue juga ga kuat nahan handling motor ceilehahhh di satu titik haha. Akhirnya di putusin berhenti satu gunung lagi menuju Kiluan.

Disini mereka nanya masih berapa lama dan berapa jauh lagi ? gue jawab masih mayan , muka mereka langsung berubah hahaha. Dan Cuqe sempet nanyain yang tadi turunan yang paling curam itu ? ditempat yang waktu gue sama Intan jatuh. Gue jawab bukan.  Ga lama disini langsung hajar lagi tanggung capeknya, masuk desa Bawang belok kanan. Mulai nanjak lagi dengan jurang yang jauh lebih tajam nah jalan disini yang paling parah deh, udah nanjak, batu batu semua kanan kiri jurang curam pula. Dan pas di ujung tanjakan akhirnya gue berhenti. Mereka ikutan berhenti. Tuh men pulau Kiluannya dan kita harus ngelewatin turunan ini yang later kita namain turunan cinta apa coba , ntah dari mana asal nyebut aja. And sh*t ternyata belum di beton. Katanya udah di beton menurut beberapa informasi. Anak anak sempet jiper seperti biasa gue tumbal duluan.

Oke gue turun duluan untungnya , maish untung ga hujan kalau hujan wassalam aja ngesot sampai bawah. Karna dengan kondisi kering aja gue ngesot beberapa kali sampai bawah. Hingga akhirnya ketemu betonnya yang ternyata dibeton baru dari tengah kebawah. Yang justru curam curamnya dari atas malah belum. Menurut informasi sih dananya ntah hilang kemana..

Ga lama Cuqe menyusul dibawah begitu juga Donny weh mantafff ga ada yang nyelosor kebawah hehe. Lanjut masuk ke desa Kiluan sama seperti sebelumnya melewati dusun yang isinya orang sunda semua lanjut dengan suku Bali semua dan terakhir dengan suku Jawa. Kita harusnya melewati 3 jembatan kayu selama didesa ini, 2 sudah kita lewati nah yang terakhir ternyata ga ada jembatannya langsung sungai. Terakhir gue kesini masih ada. Ternyata kita disuruh muter lewat kanan sama penduduk, yang later diketahui jembatannya hanyut beserta banjir halah. Apalagi cobaan ini jadi harus lewat sungai,. Untungnya airnya bisa dibilang ga ada atau dikit deh. Karna udah saking capeknya ga foto foto disini padahal keren juga. Biar kaya di ADV nyeberangin sungai hehehe. lanjut terus ah akhirnya sampai juga di rumah pak Yon, yang memang untuk tempat penitipan motor.

Touch down safely.

Cuqe bilang sampe nih beneran? iya gue bilang maksudnya baru nyampe penitipan motor. Kepulaunya kita naik perahu kecil kata gue. Cuqe bilang gile semua medan kita tempuh ajibbb gann dengan gayanya huehueue.

Istirahat sekalian pesen indomie laper udah mulai lagi, tapi tanpa telor seperti biasa distribusi makanan kedesa desa kecil pelosok kaya gini susahnya amit amit. Pas kita dateng ada segereombolan abg abg lagi nongkrong sepertinya nginep juga diPulau Kiluannya. Yah seumuran anak kuliahan atau baru baru kerja deh yang tengil tengil gitu hahaha.

Ya udah beres beres barang ke backpack sekalian beli ransum seperti aqua, cemilan dan lain lainnya masukin motor juga kehalaman belakang pak Yon

Oke ready untuk nyebrang, kita juga dijemput sama asistennya bang Dirham untuk nyebrang, yang ternyata lagi di pinjem sama abg abg itu untuk jadi guide ngeliat air terjun somewhere sekitaran situ. Ah kamvreet mana lama banget lagi. Ya udah sambil nunggu photo photo dulu disekitaran teluknya. Lumayan banyak object disini sayang cuacanya flat banget.

Kelamaan nunggu ga balik juga tuh ababil ababil akhirnya gue minta tolong anaknya pak Yon untuk nyusulin ga lama akhirnya dateng trus merasa ga enak *gue pasang muka cemberut* ya gimana ngga udah capek bener riding dari tadi malem mau leyeh leyeh di pantai juga harus nunggu cecenguk cecunguk itu pada berenang hihihi.

Oke nyeberang satu yang gue perhatiin Cuqe kok mukanya kaya ketakutan ntah excited pas nyebrang pake jukungnya hehehe.

Cuma butuh 5 – 10 menit untuk sampai Pulaunya , disambut bang Chairil adiknya bang Dirham. Oh iya pas mau nyebrang tadi ada ibu ibu yang ikut numpang kepulau yang gue inget tukang masaknya. Dia ngomong ke gue wah bapak yang waktu itu sama istrinya kesini ya berdua, gue bilang iya wah masih inget aja dalem hati. Kalau menurut Donny ama Cuqe teknik marketing tuh boss hahaha.

Oke lanjut pilih kamar, yang ternyata nginep Cuma kita sama ababil ababil tadi doang jadi dua kamar aja alias sepi. Amsiong banget dalem hati hahaha ga ada yang bisa dilihat. Ya udah beres beres sekalian siap siap berenang. Ah sayangnya sampah begitu banyak yang later kita tau kalau laut lagi pasang jadi bisa dibilang Kiluan lagi penuh dengan sampah. Tapi itu tidak menyurutkan kita buat berenang saelah hahaha dan juga tidak mengurangi keindahan dari pulau Kiluan itu sendiri hihihi.

Kalo Cuqe bilang gile men kaya di Bora bora Tahiti, emang sih spotnya berasa pantai milik pribadi gitu, pasir putih menghampar dan ngadep ke pulau Sumatra. Sayang disini juga cuaca mulai flat. Disini ga lupa adi banci kamera again haha.

Bosen berenang sama menikmati semuanya akhirnya duduk bertigaan di pantai, ibaratnya lagi santay di pantay.

Disini di dominasi ama cerita Cuqe mengingat jaman jaman SMA dulu dengan segala kenakalan “anak Jakarta” huahuahua *mau muntah*. Tapi sumpah Cuqe malah membuka aib kita semua di depan Donny hihihi. Men it was 18 years ago ehmmm.

Udah maghrib sunset yang di tunggu tak kunjung datang akhirnya laper, mandi sekalian minta siapin makan. Oh iya pas kita berenang tadi ada gerombolan backpacker juga yang dateng kali ini hampir bisa di bilang cewe cewe dengan sebiji lekong, kenapa gue bilang lekong ntar aja yak.

Oh iya kamar mandi disini udah cukup decent compare waktu gue dateng, dibelakang sudah ada 3 bilik adi ga ngantri kaya yang didepan harus nimba airnya sendiri. Dan genset pun sudah ada dua buah disini jadi lampunya nyalanya udah terang bisa di bilang.

Setelah gentian mandi makanan pun sudah tersedia disini, huah menunya sekarang jauh lebih lengkap. Dan gue notice rasanya kok jauh lebih enak walaupun everything about ikan hehe. Donny bilang baunya berasa beda ga men? Ternyata kita ambil kesimpulan masaknya pakai kayu jadi baunya lebih sedap dan rasanya pun lebih nikmat. Nah di tengah kita makan Gerombolan wece wece tadi juga lagi beres beres sesudah berenang dan mereka duduk duduk dekat kita mengingat kamar kita juga deketan. And damn tuh cowo yang sendirian diantara wanita wanita ngomong nya pake bahasa inggris men. Halaghh again ada Cinta Laura diPulau ini jadi inget waktu sama Intan kesini Cuma bedanya ini lekong hahaha. Ya gimana ga gue bilang lekong udah cowo sendiri ngomongnya sedikit kemayu pula. Udah gitu pake ngelirik ngelirik hiiiiiiii seram :p.

Oke kenyang sudah saatnya santay di pantay again, gue liat gerombalan ababil sudah bergabung dengan para wece wece sepertinya banyak keriaan disitu hehe, mereka baker api unggung sambil cari kepiting untuk di bakar. Sedangkan kita memilih buat api unggun sendiri. Saatnya curhat time hahaha ditemanin MP3 dan lemon tjap Jankar ngobrol ngalor ngidul ga jelas disini. Donny  memperlihatkan kalau dia bekas anak pencinta alam dengan membuat api unggun yang bisa dibilang dari kayu basah.

Hoamm ngantuk lanjut tidur buat persiapan hunting dolphin besok pagi

Day 2.

Subuh gue bangun akibat alarm Cuqe yang kepagian, kampretnya yang punya alarm malah ga bangun. Gile masih am 04.30. Mana ga bisa tidur lagi akhirnya gue muter sendirian sekalian nunggu sunrise yang ga ada.

Hampir jam 06.00 bangunin yang lain untuk siap siap ke Samudera liat Dolphin. Ternyata sekarang setiap hunting dolphins diwajibkan pakai life vest, dan ini disediakan . Mantaffff. Jukung kita yang paling duluan jalan menu laut lepas.

Wew pagi ini ombaknya gede banget beda waktu yang bareng Intan. Gue liat anak anak pertama tama agak takut lama lama biasa juga. Dan Sejaman di laut akhirnya banyak banget ketemu Dolphins beda banget waktu sama Intan Cuma 2  biji. Disini ada yang lompat tinggi dan beragamnya. Wah Intan bisa sirik nih liat foto fotonya hehehe.

g Ada yang lucu disini, Donny mikirnya Dolphinsnya kaya yang di gelanggangg samudra. Yang bakalan gerombolan di sekitaran perahu kita geblek.

Bosen juga dilaut akhirnya kita minta udahan karna mau snorkeling sekitaran pulau.

Snorklingnya ga seperti yang gue bayangin kaya di film film atau tv, yang warna warni gitu emang ada sih ikan nemo gitu tapi terumbunya bisa di bilang jelek atau biasa aja. Habis snorkeling mandi beres beres dan makan siang. Mengingat maximum jam 3 kita harus cabut dari rumah pak Yon biar di hutan hutan ga kena gelap atau malam.

Oh iya ada yang belum kesampean kesini, yaitu keLagunanya. Ternyata air lagi pasang jadi ga bisa berenang berenang lagi ya udah lanjut balik kepengingapan

Itung itung semua costnya dan bayar ke bang Dirham akhirnya kita cabut dari sini bye bye Kiluan.

Packing di motor dan pamitan sama pak Yon.

Let’s hit the road again, another 20 – 30 km offroad phewww.

Oh iya ketemu sungai yang kemarin akhirnya berhenti wajib photo disini.

Berasa di www.advrider.com photo nya hehe padahal sih ga ada airnya atau dikit lah bisa di bilang.

Lanjut ketanjakan cinta seperti biasa gue duluan. Nanjak lebih gampang sepertinya.

Oke lanjut facing another offroad, jujur udah capek banget dan bega ngeliat jalan offroad yang ga ada habis habisnya. Akhirnya setelah markas marinir beruang hitam jalan agak mulus mengingat udah hampir maghrib dan masih di  tengah hutan. Disini agak nggilani hehe, oh alphalt hotmix how beautifull you are.  Disini agak ngebut bisa dibilang cepek an even cornering pun antara 70 – 90 udah kaya kesetanan hihiih mengingat ngejar sunset di Pantai Clara atau Dermaganya. Yang mana akhirnya telat Cuma dapet golden hoursnya aja.

Ga lupa shalat maghrib ceileee hehe. Sekalian kembali ke social networking mengingat signal udah dapet disini  dan laporan sama orang rumah haha. Ivan udah message, dimana om? Sekalian janjian untuk ketemu dipom bensin yang kemarin lagi. Oke lanjut ketemuan Ivan ternyata dia ampe tiduran di motor nungguin karna lama. Maaf ya mas bro.

Oke diajak makan es buah sama Ivan, mungkin tempat nongkrong gitu tapi banyak alay alay disini. Dan ga lama pada berantem tawuran disitu kita ampe geleng geleng kepala.

Oh iya Ivan nawarin kalau nginep dirumahnya aja, sebenernya kita ga enak pasti akan sangat ngerepotin. Tapi dia tetep insist ya udah emang dasar kita juga mau gratisan hahaha.

But one thing gue salute sama komunitas HTML, sudah dua kali gue dapet hospitality yang super duper seperti ini. Pertama di Semarang yang di jamu oleh Bimo Setiawan member ADVrider dan juga member HTML Semarang  waktu keBromo sama Intan. Dan yang kedua ini oleh Ivan Rivai yang juga member ADVrider dan HTML Lampung.  Mungkin ini yang dibilang brotherhood has no limits hahaha walaupun gue bukan suatu member dari club atau komunitas. Anyway semoga Allah S.W.T membalas kebaikan kalian semua amin.

Oke lanjut kerumah Ivan, katanya kita ga usah makan diluar  dirumah karna udah dimasakin oalah ternyata istrinya udah masak once again thank you very much for your hospitality bro. Setelah makan niatnya mau menghabiskan malam look around kota lampung dan ga lupa foto foto di Tugu Gajah. Tapia pa daya malah malas tingkat tinggi kita milih ngobrol ngobrol aja mengingat besok harus bangun pagi si Ivan mau mincing ke Samudra, kita balik ke Jakarta. Ngobrol ngalor ngidul tentang hobi mincing dan lain lainnya akhirnya tidur juga. Seperti biasa gue yang selalu bangun duluan beres beres dan mandi. Muterin kota Lampung pamitan sama istrinya Ivan dan Fatir ( anaknya ). Dianterin sampai kira kira kita jelas guidencenya. Akhirnya muterin kota Lampung sekalian cari ATM, dompet sudah menipis. Mau foto foto ga kuat panasnya pagi itu akhirnya diputusin lanjut pulang dan mampir di Pasir Putih. Sekalian ngopi ngopi sama Saroca disitu. Seumur umur Cuma ngelewatin doang ga pernah masuk. Akhirnya masuk wew pantainnya kaya Ancol ramenya walaupun jauh lebih bersih tapi ya tetep ga menarik. Akhirnya putusin makan sop buah kayanya seger banget. Dan tidak mahal lah untuk ukuran tempat wisata Rp 7000 dan porsi ran rasanya mantafffff.

Ga betah lama lama disini akhirnya kita putusin cabut, disamping panas kurang menarik juga. Nah mulai dari pasir putih ini layaknya abg yang labil kita kebut kebutan hahaha. Ntah dari mana mulainya mungkin gara gara ada satu tiger yang kejadiannya sama persis waktu kita berangkat. Ikutan bareng tapi nyundul persis dibelakang gue. Nah anak anak sepertinya dapet feelnya disinilah langsung kejar kejaran gue sempet liat speedo sering bermain diarea 110  dan sekali sekali 120 an. Gue liat spion Donny dengah Hydrosipallusnya nempel terus bahkan kadang kalo gue lengah di duluin begitu juga Cuqe. Ternyata fun juga bermain dengan adrenalin haha, lumayan panjang sih mungkin sekitar 40 km an. Akhirnya sampe juga di bakauheni Donny isi bensin kita ke Indomaret. Ngantri kapal sumprittt penuh banget beda banget sama waktu kita berangkat. Ini beneran kaya arus mudik motor puluhan ampe seratus kali. Orang penuh sesak, putusin masuk VIP ah kapal yang sama bapuk banget. Udah gitu penuh pula ga dapet duduk akhirnya ngampar.

Lama lama didalem malah lebih panas akhirnya cabut keluar.  Mana lama banget nyeberangnya ampe 4 jam gara gara ngantri ketepinya. Akhirnya sampe juga di Merak. Kayanya Merak – Jakarta ga perlu diceritain ga gitu menarik. Cuma paling motor gue berebet ga bisa lari lebih dari 70 Km/jam yang later gue tau ada kabel ke coil yang copot di lari Cuma 60 km/jam RPM udah 11 – 12 ribu. Dan satu yang bikin parah gue harus nungguin Cuqe selama hampir satu jam diTangerang karna dia hilang begitu aja begitu masuk kota Tangerang. Sedangkan Donny harus ngejar kondangan malem itu alhasil gue yang nungguin disitu ditelpon ga di angkat , bbm pun ga nyaut ehm takut kenapa kenapa nih anak. Baru hampir satu jaman dia telpon kalau udah dirumah.. Kuaaaaaaaammmmmmpreeeeeettttttttttt hahahaha. Dia udah ketemu anak bini leyeh leyeh. Gue masih terdampar ntah dimana sedangkan Donny lagi makan enak di kondangan ehm. Alhasil Tangerang – Jatiwaringin agak menggila cukup hampir satu jam saja dengan kondisi jalanan begitu padat hihihi. Disambut Intan sama Cica ah Alhamdulillah life so beautifull apa coba hohoho.

Well anyway it’s really nice riding and places.

Let’s hit another road fellas.

Sekedar share bagi backpacker atau temen temen mau ke Kiluan ada beberapa cara

1. Naik mobil atau Damri ke Tanjung Karang ( Bandar Lampung ) nanti parkir atau turun disitu terus dijemput oleh travel penduduk Kiluan asli karna mereka sudah biasa dengan tracknya. Rata rata bayar Rp 800 ribu untuk diantar dan di jemput keesokan harinya.

2. Naik mobil sendiri harus yang 4WD seperti Navara, Pajero 4WD, L200 strada hihihihi

Tapi at the end sayang lah kalau mobil sendiri mending naik travel

3. Motobackpaker seperti kami,  feelnya beda banget hahaha.

Serius naek mobil palingan tidur bangun tidur bangun ga jelas

Four wheels move your body, two wheels move your soul,   “unknown”

Advertisements

15 thoughts on “Surga yang tak jauh dari Jakarta ( Teluk Kiluan Adventure )

    • Kenapa Bim? Wece aje lo ngeliat aja hahaha, ga tau siapa dia sengaja duduk depan kita gitu sambil berpose semanis mungkin hihihihi

      Like

  1. Nice post dude.
    10 things I’ve got in this trip:

    1. Jalur Jakarta – Merak najesss, crowded, full angkot, bosenin, malesin… bisa gak, gak usah lewat sini
    2. Jalur Bakaheuni – Bandar Lamung, top morkotop, you can exploit your horse to the fullest
    3. Track to Kiluan bay, edannnn
    4. Pantai kiluan is great, tapi tetap gak bisa nyaingi lombok
    5. Itu lumba2 bisa gak disuruh diam aja, cuit2 disamping perahu
    6. Cuman gw yg punya nyali manjat ke tebing, sementara 2 maho itu just sit helplessly hehehe…
    7. Stranger can be your bro, even when you never meet before, my sincere thanks to bro Ivan and family
    8. CS1 performance much much better than my lost Athlete, mampu menyaingi motor india dengan spek diatasnya
    9. I’m not that old
    10. 2 maho ini dulunya benar2 bejad, gw bandel, tapi gak bejad huahahaha… piss bro 🙂

    Like

  2. perjalanan yang seru!
    maksudnya apa ya “Tapi at the end sayang lah kalau mobil sendiri mending naik travel” ?
    rencananya saya mau ke sana naik mobil escudo.
    trims

    Like

  3. Pingback: Route Map : Teluk Kiluan « [ berbagi ]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s