Berkilau di Teluk Kiluan

History behind the trip :

Well well dalam 3 minggu ini ada 2 trip ( baru dua trip aja bangga ), ya for me lumayan deh mengingat belum pernah sedeket ini waktunya. Oke kali ini ke Teluk Kiluan dimana rencana pertama adalah dengan the Alays ( Cuqe, Donny, Maul sama Charles ). Too bad seperti yang gue ceritain di trip Sawarna akhirnya mereka ga bisa dengan berbagai kendala. Nah trip ini gue janjiin ke Intan yang mana 6 bulan terakhir gue janji palsu mulu ke dia haha, maaf ya sayang. Mulai dari trip Garut yang harusnya sama dia gue malah berangkat sama Cuqe dan Prima diakhir tahun. Habis pulang dari Garut gue janjiin untuk Batu Karas eh malah berangkat sama the Alays. Kasihan hehehe tapi kali ini gue memenuhi janji ke Kiluan sama dia. Dan memang juga kebetulan Intan baru bisa cuti setelah melewati probation dikantor baru. Dan sudah hampir setahun kita tidak pernah berdua duaan lagi dari trip kita ke Bromo di July taun lalu. Awalnya kita tetapkan berangkat tanggal 28 – 29 Mei tapi later berangkat malah 13 Mei karna ga sabar hehe dan memang motor masih dalam keadaan fit walaupun habis jatuh di Cikidang. Sebulan sebelum keSawarna dan Kiluan gue banyak menyiapkan kondisi motor service sana sini, service besar maupun kecil. Karna jujur kalau gue lihat dari multiply, kaskus atau blog orang tracknya sangat mengerikan apalagi musim hujan. Ada yang ngelewatin sungai, jalan yang tanah liat hancur bermacam ragam. Selama sebulan ini pun gue banyak searching tentang rute dan penginapan disana dan ngebayangin track track yang akan gue lewati. Sempat ragu juga mengingat tracknya begitu sanggup ga ya. Sempet juga mau mengalihkan keGarut aja hehe lebih deket Cuma 5 jam dari Jakarta dengan aspal yang bisa dibilang mulus. Tapi akhirnya nekat juga kita menetapkan malah memajukan tanggalnya ya di tanggal 13  Mei  jam 02.00 Subuh, kenapa harus Subuh yes untuk menghindari macetnya dan keramaian rute Jakarta – Merak. Kalau motor boleh masuk tol merak sih jam 6 pagi juga ga papa berangkatnya.Nah mengingat rute yang kita lewati akan banyak pasar mulai dari pasar senin sampe pasar minggu haha lebay, ya pointnya banyak pasar dan pabrik di rute Jakarta – Merak non tol. Belum angkot, tronton, truk truk  dan alay alay sepanjang rute itu.

Oke dimana sih Teluk Kiluan itu ? ada apa sih disana? Jujur gue taunya dari Kaskus forum travelling untuk pertama kalinya dan disitu orang bilang bisa hunting dolphin dilautan lepas. Wah keren dong gue pikir ga usah jauh jauh amat ke Lovina Bali untuk Hunting Dolphin. Dan ada satu pulau namanya pulau Kelapa atau yang bisa di sebut Pulau Kiluan. Kiluan sendiri artinya adalah permintaan yang konon katanya ada pendekar atau ksatria begitu dia mati minta untuk di kuburkan di Pulau tersebut yang later makanya disebut pulau Kiluan. Oh well ntah dongeng ntah beneran yang pasti katanya sih kuburannya memang ada di Pulau tersebut dan di Kramatkan ( ga sempet kekuburannya ). Dan pantainya bagus dengan view yang beneran sightseeing bener dah. Oke coba cari penginapan ada dua option disini satu yang ada di Pulau Kiluan itu sendiri ( Rp 150 ribu semalam ) dan Satu lagi yang ada didaratan yang dikelola oleh Yayasan Cikal namanya ( Rp 200 ribu semalam )   Tapi jujur kalau ngeliat dari internet penginapan yang di Pulau Kiluannya sangat mengenaskan kondisinya. Jadi option dengan 2 bookingan dipilih nanti once udah sampai bisa milih. Untuk yang yayasan Cikal itu ada contact person dengan pak Amin atau pak Solihin  dan untuk di Pulau Kelapa ini dengan Pak Dirham.  Untuk yang butuh nomer HP nya bisa contact ke gue. Sehari sebelum berangkat pak Dirham telpon dia bilang kalau besok pagi atau siang sudah sampai Bandar Lampung tolong untuk kabari dia, karna kebetulan dia lagi di Bandar Lampung. Jadi bisa bareng ke Kiluannya dan supaya ga nyasar kata dia. Ah gile baik banget orangnya gue pikir tapi masa sebaik itu? Ya udah gue bilang ok. Oh iya mengingat tracknya yang cukup mengerikan dan gue bisa dibilang single riding walaupun boncengan  jadi ga ada temen sedikitnya was was juga untuk menembus hutan dan gunung gunung bagian dari bukit barisan Sumatra, untuk itu gue sempetin ke ace hardware untuk beli seperti cairan yang bisa isi angin dan otomatis menambal juga Cuma sifatnya Cuma emergency ga permanent. Dan juga penambal tubless seperti di foto berikut, gaya padahal makenya juga ga tau gimana hahaha.

Photo Photo

Dan ini contoh tracknya Sumber *kaskus*

Day 1

Malem sebelumnya import bokap nyokap kerumah untuk nemenin Cica hehehe, kebetulan Cica juga bobonya cepet, packing packing semuanya udah masuk dan diusahakan seminimal mungkin supaya beban ga terlalu berat mengingat udah boncengan. Tapi tetep aja isinya penuh banget dan berat udah 3 box juga padahal. Tapi ya sudahlah toh pasti pelan pelan jalannya Cuma worry juga chasis bakalan patah lagi. Pasang Alarm jam 01.30 dan pas bangun jam segitu mata masih berat banget. Paksa mandi lumayan segeran. Intan buat sarapan ruti beserta kupi buat ganjel perut. Alhamdulillah ga hujan subuh itu. Selesai sarapan siap siap pasang knee protector panasin motor. Jalan sekitar 20 meter ngelewatin lapangan bulutangkis ada pak RT dan kawan kawan lagi pada maen kartu kayanya habis maen bulutangkis lanjut lagi. Ga lupa klakson mereka , bingung kali ya jam segini ( 02.30 subuh ) lengkap amat sama perabotan lenong mau kemana kali mereka pikir hehe. Masuk jalan pondok gede raya ah motor masih enak dengan beban segini dan tergolong sepi banget. Kecuali pasar pondok gedenya ramai dengan keriaan haha. Masuk kalimalang juga lumayan masih banyak kendaraan yang lalu lalang, begitu juga masuk MT Haryono dan Gatsu ah andai Jakarta seperti ini jam berangkat dan pulau kantor kualitas hidup bakalan oks banget. Di Slipi mampir ke Shell dulu untuk isi bensin mengingat ga ada Shell di Lampung atau pun sesudah daan mogot. Oke lanjut masuk grogol dan belok kearah daan mogot jadi inget kalau di daan mogot ini jangan pernah ambil kiri kalau ga tengah ya yang paling kanan. Karna banyak “ranjau-ranjau” bertebaran.  Subuh itu bisa dibilang cukup ramai diDaan mogot beda sama 2 tahun yang lalu waktu mau keLampung  juga sepi banget. Oke masuk kota Tangerang mulai ramai didaerah pasarnya dan sedikit nyasar disini padahal udah yang kedua lewat sini masih aja nyasar well I’m blind with directions hihihi. Akhirnya ketemu juga menuju ke Cikupa Balaraja. Masih bisa dibilang ramai dan ada kendaraan yang lewat. Lanjut terus melewati Cikupa dan Tiga Raksa akhirnya pegel dan ada panggilan alam berhenti di pom bensin pasti pas daerah Cikande atau Cisoka lupa. Lumayan ngelurusin kaki. Lanjut lagi biar ngejar pasar ga tumpah ke Jalan masuk ke Balaraja. Bisa dibilang tangerang Balaraja mulus jalannnya ada sih satu dua lubang tapi masih bisa di hindari. Masuk kota Serang sepertinya habis diguyur hujan, wah udah deket nih dikit lagi Cilegon habis itu Merak. Sepanjang jalan ini pun bisa di bilang jalannya mulus biasanya sesudah Cilegon menuju Merak kan luluh lantak akibat beban berat para container atau truck pengangkut lainnya. Memasuki Merak perut udah lumayan laper. Mau cari sarapan ringan Kalau bisa kaya Indomie atau bubur gitu deh alhirnya coba belok ke Simpang Raya menuju pelabuhan. Apa daya belum ada apa apa jadinya Cuma ngeteh sama ngopi aja deh.

Cacing di perut masih protes ga lama di Simpang Raya langsung aja ke Dermaga Pelabuhan naik kapal, dengan harapan sarapan pop mie di ferry.  Pas jam 05.30 kita sampai di dermaga dengan terlebih dahulu membayar Rp 28 ribu untuk motor, boncengan atau ngga sama aja segitu juga.

Wah ternyata digabung antara bis, truck, mobil pribadi dan motor jadi satu deck. Ga oke nih Ferrynya ya udahlah toh cuma numpang nyebrang doang hehe.

Naek ke dek  sempet photo photo disini dengan cuaca yang flat juga. Harusnya sunrise tapi matahari masih malu malu, atau semalem habis begadang jadi males keluar.

Langsung cari tempat makan kantin atau cafetearia gitu, wah lumayan keren juga Ferry yang ini ada cafetarianya walaupun isinya supir bis dan supir truck beserta supir supir lain. Pesen Indomie satu goreng satu rebus. Ga lama musicnya dinyalakan, makin lama makin keras. Gue mikir semangat amat pagi pagi. Udah gitu yang distel lagu dangdut koplo hahaha. Kamvret makan jadi ga enak masalahnya kalau kecil suaranya sih enjoy enjoy aja ini kedengeran satu merak kali ya.

Ya udah selesai makan cari ke dek yang bisa didudukin, dan again lumayan keren nih kapal dek untuk penumpang ac nya dingin, bangkunya juga kaya pakai reclining seat. Udah kaya garuda aja dan yang paling penting tidak dipungut bayaran alias gratis. Jadi ngga ada biaya tambahan.

Disini gue coba untuk tidur tapi ga bisa bisa, bolak balik keluar ngerokok juga ga bisa juga tidur. Udah gitu ditayangin film yang gue pikir film Thailand yang di dubbing ternyata bukan. Filmnya lumayan menghibur ternyata film Indonesia. Lucu dan bloon menurut gue sampe 2 film yang hafal judul yang ke dua XXL. Lumayan terhibur deh. Oh iya sepanjang di tengah laut hujan deras aduh hujan lagi ah gue pikir hujan laut doang pasti udah biasa.

Orang orang bilang kalau nyebrang Merak – Bakau Heuni itu selalu 2 jam dan paling lama 3 jam. Kenapa kalau gue selalu lebih dari 3 jam ya? Baru jam 09.00  kita sampai bakau heuni. Dan apa yang terjadi saudara saudara ternyata gerimis yang lumayan, sh*t apes banget, gue pikir udah ga bakalan kena hujan lagi. Mengingat trip Sawarna kemarin yang juga penuh dengan mendung. Nah ini lebih parah lagi hujan dan gerimis sepanjang jalan keluar dari pelabuhan dalam hati nyesek hehe. Kok bisa sih ? masih ga percaya juga. Gerimis selama setengah jam kita jalan yang akhirnya hujannya makin besar, akhirnya kita nepi dulu sekalian mau ngopi. Dapet satu warung. Disitu juga ada satu orang dengan motornya lagi parkir nungguin hujan plat nomornya sih plat nomor daerah situ.  Ngobrol ternyata dia mahasiswa yang kuliah di Bandung lagi pulang kampung mau ke Kotabumi lampung.  Dia juga heran kok bisa hujan, karna kemarin kemarin dia telpon orang tua, katanya lampung ga pernah hujan panas terus . Sama juga dengan gue yang selalu menanyakan lokasi Kiluan apakah hujan atau tidak menurut pak Dirham 2 minggu terakhir panas dan ga hujan. Tapi kok pagi ini hujan terus sempet juga mikir ah diboongin nih gue hehe. Setelah redaan dia jalan duluan karna takut hujan lagi katanya. Kita pun ngabisin kopi juga dan langsung berangkat. Sempet kepikiran untuk putar balik sih. Tapi Intan bilang ya udah enjoy aja hujan ga hujan yang penting kita kesana. Well lanjutttt

Jalan satu jam melewati kota Kalianda sampai kemarin ga pernah tau Kalianda resort yang mana, trus lanjut lagi juga melewati jalan beton yang lebar banget, mungkin dibuat lebar karna curam untuk turunan dan tanjakannya. Disini 2 tahun yang lalu pernah berhenti foto foto dengan background pantai pasir putih sayang mendung abadi jadi lanjur jam 11.30 kita masuk ke area teluk Betung Bandar lampung ya berarti udah masuk Bandar Lampung. Dari tadi sebenernya nyari rumah makan Begadang IV tapi ga ketemu ketemu jadi diputuskan makan dilampung aja. Berhubung kita bukan kelampungnya jadi dari Teluk Betung pun lurus saja mengarah ke Lempasing nah disini banyak resto dan ruko ruko akhirnya kita pilih rumah Makan Padang Lado Tanak artinya apa yah Cabe yang diapain gitu. Lumayan murah untuk resto sebesar ini makan berdua 45 ribu. Sekalian update status dengan pak Dirham karna dia bilang kalau sudah sampai Lampung  tolong kabari. Ternyata beliau masih menunggu teman juga akhirnya kita di beri arahan dan memutuskan untuk langsung  jalan. Patokannya menuju raya Lempasing dan markas marinir. Sempet nyasar dikit untuk keluar Teluk Betung akhirnya masuk ke Jalan pinggir kota yang cukup familiar buat gue. Ternyata 2 tahun lalu pun gue kesini tapi mentok sampai Pantai duta wisata kalo ga salah namanya. Dulu berdua temen kesini. Ternyata searah juga jalannya jalan kira kira setengah jam pun kita menemukan lagi object wisata pantai Mutun. Dan ga lama kami menemui pantai yang lumayan bagus banyak pohon kelapanya dan banyak pengunjung  tapi cukup panjang nebak nebak sih kayanya ini yang orang bilang pantai Clara deh. Bener juga ternyata ini adalah pantai Clara aslinya sih namanya Pantai Kelapa Rapat jadi disingkat jadi Clara yang K nya diganti C biar keren kali ahaha. Sempet mampir sebentar sebenernya sih keren banget tapi ya itu bener bener flat cuacanya disini mendung.

Lanjut jalan nyebrangin beberapa bukit dan gunung kita ketemu markas Marinir beruang hitam, ah we still on the right path. Lanjut lagi jalan sejam masih sama melewati gunung dan bukit akhirnya masuk ke markas besar mariner Piabung. Bener bener gede mungkin lebih gede dar iCilandak KKO. Banyak alat berat disini Amphibhie berjejer dengan manisnya sempet mau berhenti untuk photo photo tapi gue rungkan dulu deh yang penting sampai tujuan. Nah selepas Markas Marinir Paibung ini mulai banyak jalan rusak dan tambak tambak sepanjang pantai.  Naik turun dan ada disatu titik yang turunan tajam plus batu batu besar sepertinya motor ga bisa nahan untuk direm. Akhirnya ditekan rem full malah lepas control akhirnya kita berdua terjatuh dengan manisnya. Kasihan istri bener bener diajak adventuran kali ini hehe. But she’s fine. Coba check motor pun masih ok untuk dilanjutkan. Setengah jam kedepan akhirnya jalannya mulai datar Tapi tetap hancur hancuran dengan batu besar dan kubangan air, bekas air hujan. Karna mulai capek juga akhirnya kita berhenti disebuah warung sekalian nanya jalan masih bener apa ngga. Pas nanya dia bilang Teluk Kiluan masih 2 jam lagi, Masya Allah yang bener hehe. Yah dia bilang karna kondisi jalannya seperti ini kalau jalan bagus 1,5 jam yey sama aja itu sih gue pikir setengah jam lah.

Mulai ragu ragu signal HP dengan 3 provider sudah ngga ada, telkomsel, indosat sama XL apalagi esia kali yee. Ya udah putusin lanjut kita ketemu rumah rumah panggung asli Lampung ah bener ini kok jalannya kalau liat blog orang. Sepanjang jalan ini Intan bilang ini kali yang dibilang rusak jalannya jalan tanah, gue insist bukan , kalau yang  Teluk Kiluan itu bener bener tanah liat gitu plus batu batu bukan aspal yang udah berubah jadi batu batu. Akhirnya kita masuk ke kecamatan Punduh Pidada dan melewati kantor Camatnya. Lalu ada perempatan di desa bawang. Belok kanan dan menaiki bukit again nah disini baru dibilang jalan tanah yang di kasih batu dengan kanan kiri jurang yang dalam dan jalan yang kecil. Agak sedikit trauma dengan jatuh tadi gue sangat pelan jalan disini.  Dan akhirnya bertemu dengan turunan / tanjakan maut Kiluan. Yang didepan sana kelihatan pulaunya. Ga lama pak Dirham telpon pas kita bengong ngelihat track turunannya, dia masih dipasar bawang katanya dia mau nyusul keatas. Gile cepet banget dia udah biasa kayanya lewatin track itu.

Nah disini ga bisa boncengan harus turun deh. Setelah melewati turunan ini. Oh iya pernah baca kalau di Kiluan ini ada berbagai macam suku berkumpul menjadi satu. Bener aja sih pas masuk kekampung pertama ini kita akan bertemu Kampung sunda yang isinya di huni oleh orang orang sunda biasanya dari daerah banten, Merak atau Bandung sekalipun. Nah setelah melewati kampung Sunda ada kampung Bali. Kebetulan kan mereka habis hari raya Galungan jadi warna warni didepan rumah mereka. Sayang ga sempat di foto. Disini juga pura berdampingan dengan mesjid. Ga lama setelah kampung Bali baru Kampung jawa yang lebih dekat kePantai kebetulan kita akan menitipkan motor di rumah salah satu guru disitu dengan pak Yon, yang kalau menurut gue sih logatnya lebih keBali dibanding Jawa.  Puff akhirnya sampai juga walaupun jalan menuju rumah pak Yon ini gravel banget dan melewati dua sungai yang alhamdulillah sudah dikasih jembatan, sebelumnya ngga.

Istirahat sebentar ngobrol ngobrol sama pak Yon sekalian unpack barang dari box. Beli cemilan dan aqua yang besar untuk stock di Pulau. Perahu yang mau nyebrangin kita pun sudah menunggu. Bener bener mantaff servicenya pak Dirham jadi bener bener ga usah repot repot nanya nyebrang dan sebagainya.

Oh iya sepanjang offroad 25 km tadi satu yang gue perhatikan bisa di bilang semua penduduk disini sangat ramah dengan pendatang. Ada yang menyapa duluan walau cukup dengan senyum atau gue duluan yang menyapa atau memberi klakson. Bener bener kerasa suasana desanya dibanding diJakarta. Bahkan kalau papas an dengan motor motor alay kampung situ pun mereka tersenyum ramah.

Setelah istirahat dirasa cukup pamit dengan pak Yon untuk nitip motor dan menuju pulau dengan Jukung atau ketingting panggilan perahu nelayan untuk mincing.

Ternyata naek jukungnya cukup 10 menit aja udah sampai ke Pulaunya, Sayang hujan tetap mendera pantainya keren, pasirnya putih dan menjelang sampai pinggirannya airnya gradasi hijau dengan biru.  Dan gue lihat sudah ada rombongan muda mudi ( halah ) yang duluan udah sampai disitu. Mereka  lagi snorkeling didepan pulau dengan gear yang lengkap. Ah pengen cepet cepet nyemplung tapi loading dulu sama kekamar dulu. Well untuk pecinta kenyamanan dan kemewahan penginapannya bukan masuk criteria kalian. Bener bener Cuma ada kasur dan rumah panggung yang dibagi bagi menjadi beberapa kamar. Listrik pun mulai nyala dengan gen set mulai jam 06.00 sore sampai jam 11.00 malam. Untuk mandi pun masih harus nimba air sendiri.  Jadi benar benar lepas dari kehidupan kota saelah Yuf kaya anak kota aje lo. Benar benar terputus dengan teknologi blackberry ga bisa ( ga autis ) listrik pun ga ada. Jadi kalau minjem istilah Rigen, antara gue dan Intan Saling bicara dan bersama ahay.

Disini signal ga ada kecuali Telkomsel masih bisa dapat kadang kadang asalkan kita ke pinggir pantainya sambil di goyang goyang. Disambut oleh adik pak Dirham yaitu pak Chairil kita diantarkan ke kamar. Taro barang ganti celana pendek langsung ke Pantainya.  Pasirnya bener bener bersih ngelewatin muda mudi yang lagi snorkeling dengan pakaian yang tidak senonoh  ya lagian juga dipantai Yuf masa pake sarung haahaha. Kita photo photo ga lama hujan kembali mereka udahan kita masih sibuk liat liat sekitarnya.

Neduh di apa yah nyebutnya  kaya pondokan atau saung gitu deh didepan pantai, ketemu dengan muda mudi tadi ngobrol mereka juga dar I Jakarta ternyata Backpaker kelas menengah lah bisa dibilang, karna bawaannya bener bener lengkap as far that I know kan bacpaker ya bener bener Cuma bawa satu tas carrier yang besar that’s it.  Lama ngobrol perut laper juga. Akhirnya Intan mandi duluan disusul gue dan kita  early dinner karna baru jam 06.00 sore. Tadinya nungguin sunset tapi dapat dipastikan ga ada karna masih hujan.

Makan pun seorang di kenakan biaya Rp 15 ribu sekali makan disini menunya yah namanya dilaut ya ikan pastinya. Tapi ikannya beneran berasa manis karna langsung dari laut tanpa di es in dulu atau di taro di pengawetan.

Pas lagi makan enak enak ternyata pak Dirham baru datang lagi dengan rombongan muda mudi lagi kali ini cewe semua dan sebagian  memakai jilbab. Tanpa sadar gue ngomong ke Intan oh my god ada Cinta Laura disini haahahaha ( masih ngakak kalau inget ). Soalnya salah satu dari abege i yang baru dateng  ini ada yang ngomong bahasa inggris persis gaya dan logatnya Cinta Laura. Langsung di tepok sama Intan sambil di pelototin hihihii. Yang later kita ketahuin memang dia bule gitu atau indo lah kali minimal dan ga bisa bahasa. Keren juga ya lagi dipulau ntah berantah ada Cinta Laura haha masih ngakaks.

Selesai kita makan rombongan yang pertama giliran makan, sedangkan rombongan Cinta Laura lagi sibuk unpack dan beres beres dikamar. Akhirnya kita buat kopi sambil ngobrol dengan pak Dirham. Mulai dar iIndah nya Kiluan asal muasal Kiluan, Keberagaman yang ada di Kiluan baik itu suku agama. Sampai gue sempet bertanya apakah ada keributan antar suku atau apalah disitu. Dia bilang sih sedikitnya ada tapi masih bisa di atasi. Kekuasaan tertinggi disitu adalah Masyarakat jadi apapun di kembalikan ke Masyarakat dengan musyawarah. Dan juga dia cerita salah satu mafia konglomerat pun pernah mengirim anak buahnya untuk survey wisata Kiluan tapi sepertinya tidak mempan. Cukup kompak masyarakat disini. Bener bener Indonesia deh. Jam 10 an mulai ngantuk akhirnya kita pamit untuk tidur karna besok pagi jam 05.00 harus bangun hunting Dolphin. Oh iya sebelum tidur kita sempetin untuk telpon Cica jadi kepinggir pantai dulu gelap gelapan dan melewati saung yang diisi oleh backpacker pertama mereka lagi main kartu ditemani oleh wine.. gile mantaff beneran niat santay di pantay.

Day 2

Gue terbangun sebelum alarm bunyi karna diluar berisik banget, sepertinya rombongan Cinta Laura sudah grasak grusuk diluar. Kita pun beres beres, berhubung Cuma berdua jadi gampang ga butuh lama lama untuk persiapan. Alhamdulillah cuacanya keliatannya bagus. Karna ada sunrise walaupun ga full tapi paling tidak ngga hujan.

Karna kita yang paling ready duluan ya udah kita naik jukung duluan menuju laut lepas , yippee.

Oh iya Jukung atau ketinting ini Cuma maximal 4 orang dengan pengemudinya ga bisa lebih dengan biaya Rp 250 ribu. Tapi lebih nyaman kalau Cuma bertiga dengan ridernya.  Jukung pun menjauhi pulau menuju lautan lepas. Sedikitnya agak ngeri juga sih ngeliat perahu sekecil itu ditengah laut dengan ombaknya. Tanpa life vest pula. Cuaca masih bersahabat satu jam sudah meinnggalkan pulau kelautan lepas tanpa ada tanda tanda dari Dolphin. Ketemu juga nelayan nelayan lagi mancing. Photo sana photo sini sambil nunggu Dolphin yang tak kunjung kelihatan. Malah ketemu Rainbow ditengah laut awesome. Keren euy kaya dimana gitu.

Setelah 3 jam terombang ambing ditengah laut sendirian akhirnya kita putusin untuk udahan, belum rejeki kali ketemu lumba lumbanya. Pak Abas yang punya Jukung tenang aja pak sabar, gue bilang ya sambil pulang aja pak dia malah ngajak muter lagi. Trus di bilang tuh pak disana, Si Intan ngeliat ada 3 lagi lompat karna gue reflek ngelihat sepertinya my new sunglasses terjauh disini 😥 hahaha. Baru sadar kok ga ada ya.

My new sun glases detik detik terakhir

Nasib nasib masa harus pengorbanan dulu baru ngeliat dolphinnya. Mana tuh Dolphin hilang lagi. Ya udah deh sambil jalan pulang eh malah lumayan ketemu banyak kanan kiri ada. Ga banyak banyak amat sih, karna kalau liat foto orang yang beneran banyak gitu sampe ratusan.

Yah at least happy lah bisa ngeliat juga walaupun Cuma seuprit, jalan pulang dengan senang. Kelihatannya deket ya kalau dilaut itu pulau kita sih kelihatan tapi jauh amat jalan pulangnya mana panas banget udah jam 09.00 pagi.  Setengah jam mendeketi Pulau Kiluan tiba tiba mendung dan hujan deras banget  basah kuyup. Ketemu dengan rombongan Cinta Laura dan bacpaker yang satunya, ternyata mereka sama sekali ga ketemu dolphinnya. Kasihan mereka pada menyalahkan yang punya jukung harusnya mengikuti arah kita hahaha. Ternyata kita ga seapes itu deh walaupun harganya Rp 250 ribu + sunglasses hehe.

Kita minta makan dulu indomie + ikan lagi setelah selesai santai santai. Gerombolan pertama pada nyiapin alat snorkel lengkap banget, mereka mau snorkeling di seberang pulau kiluan. Begitu juga rombongan Cinta Laura siap siap untuk snorkeling. Kita diajak gabung dengan rombongan Cinta Laura tapi mereka ga jelas mau snorkeling dimana akhirnya gue putusin yang didepan saung atau pulau aja hihihi. Ngapain jauh jauh. Btw disini ada sekitar 4 spot untuk snorkeling dan deketan semua bisa dibilang.

Cepak sendiri akhirnya mandi untuk persiapan pulang, Packing dan beres beres sambil nunggu hujan reda untuk nyebrang kedaratan. Sempat juga ketiduran sebentar gue cari Intan ga ada. Ternyata lagi di Saung ngobrol sama pak Dirham dan para supir jukung. Gue join dan para supir jukung masih ga percaya kalau kita naik motor dari dan pulang ke Jakarta. Mereka takjub. Lah gue lebih takjub lagi kalau mereka pulang kampung ke labuan atau banten naik perahu jukung itu ngelewatin selat sunda kapan nyampenya ? mereka bilang seharian. Coba kalau ada badai ? hujan ? trus kehabisan rokok atau makanan ? emang ada ditengah laut. Lah kita tinggal miggir doang hehe. Setelah cukup lama Chit chat akhirnya kita mutusin udah jam 02.00 siang lebih harus nyebrang ke daratan. Karna target ngelewatin jalan jelek atau bukit dan hutan masih terang walaupun hujan.

Packing bawa barang nyebrang langsung ke Warung pak Yon ( tempat nitip motor ).  Kebetulan depan warungnya lagi rame banget sama ibu ibu, yang ternyata mereka mau ngocok arisan mingguan. Rame deh ngobrol sama mereka.  Seperti yang gue mention sebelumnya disini banyak suku. Nah lucunya antara mereka bicara pun menggunakan bahasa masing masing. Yang satu nanya pake bahasa sunda, satunya lagi jawab dengan bahasa jawa tapi mereka ngerti satu sama lainnya. Kerennn !!! truly Indonesia, yang dibilang berbeda beda tapi satu yah disini kali ya. Masa beda protocol bisa nyambung hahaha. Sempet juga ada yang nanya ngapain pak sama ibu kesini ngelihat hutan sama laut doang. Lah justru  itu ga ada diJakarta yang kaya gini hehehe.

Akhirnya kita pamitan pulang menempuh jalan yang sama lagi, ga lupa berhenti di Tanjakan maut hehe,

Ditemani oleh pak Dirham, salut very responsible sama tamunya, walaupun keadaan penginapannya seperti itu tapi terbayar oleh servicenya. Kenapa kalau pulangnya selalu terasa lebih dekat ya? Mungkin karna kita akan tau lewat mana aja padahal sih jarak dan jam tempuh sama aja tapi kerasa lebih cepet.

Jalan yang sama, sama beceknya sama gravelnya sama licinnya dan persis ditempat kita yang jatuh kemarin hampir terpeleset lagi akhirnya Intan pun turun. Ga lama masuk kedaerah markas marinir Piabung dan juga bertemu lagi markas marini beruang hitam. Nah disini kirain namanya doang ternyata beneran ada beruang hitam yang dikerangkeng didepan pintu masuk. Waktu berangkat memang ga kelihatan kalau pulang kelihatan. Mau foto takut diomelin hehe, lagian juga udah terlalu lelah. Akhirnya kita berhenti juga didaerah setelah pantai Clara mau check signal udah dapet atau belum.

Soalnya mau telpon Cica ( alesan padahal mau update status ). Jam 06.30 kita masuk daerah teluk Betung yang cukup padat.  Tadinya niat awal mau nginep semalem juga di kota Lampung tapi ga jadi mengingat ga ada yang dilihat plus kangen Cica. Di Putuskan makan di tempat yang sama Resto Tanak Lado. Nah setelah makan prepare buat berangkat glove ga ketemu sebelah yang akhirnya ketemu juga didalam Jacket. Lanjut keluar Teluk Betung jalan sekitar 3 Km baru sadar kalau tank bag ga ada di motor. Sh*t kamera gue ketinggalan karna isi yang paling penting ya kamera. Disamping harganya isinya jauh juga berharga ( photo Photo ). Huah putar balik udah dengan high speed. Alhamdulillah masih di situ di amankan oleh tukang parkirnya. Dikembalikan dalam keadaan utuh nah ini bedanya daerah dengan Jakarta kali ya. Kalau di Jakarta gue yakin pasti udah lenyap, walaupun tas kamera didalamnya sudah seperti dibuka buat ngechek sih tapi at least beneran kembali. Akhirnya lanjut dengan perasaan lega masuk ke Jalan tran Sumatra, melewati Kalianda. Jalanan kosong dan gelap jadi iget waktu ngelewatin hutan jati daerah jawa timur ah like it. Tapi sayang ga lama hujan besar akhirnya ngopi di Simpang raya. Pakai jas hujan lanjut sampai bakau heuni. Masuk ke Ferry jam 22.00 parkir diatas di bedakan sama truck dan bus. Langsung masuk kelas binis dengan tambahan Rp 7000 sayang masih bagusan kencana mustika ferrynya.  Dan posisi duduknya pun ga nyaman, sebenernya pengen tidur tapi ga bisa lagi lagi ada film lumayan lucu. Benci disko hehe lumayan menghibur yang malah bikin ga bisa tidur.

Sampai Merak sepi banget ya iyalah jam 01.00 pagi lanjut menuju tangerang melewati yang lain lainnya. Ada disatu titik gue ngantuk banget akhirnya berhenti di pom bensin tapi ga bisa tidur juga akhirnya lanjut. Mulai tangerang gembel gembel diperut mulai protes nyari lontong sayur ga ada ada. Akhirnya malah dapet lontong sayur padang setelah paar pondok gede. Muanttaafff banget rasa nya dan harganya Cuma Rp 4000 dapat telor sama gorengan. Gile hari gini Jakarta ada yang kaya gini. Kayanya bakalan beli terus nih setiap weekend hunting ke Pondok Gede. Pas jam 05.00 pagi sampai rumah. Cica feeling  juga kali ya denger suara motor bangun langsung ke depan. Huah tidur bersama lagi kita.

Well trip ini lumayan fascinating buat kita berdua, one day kalau ada waktu sama jalannya sudah bener ke Kiluan. Kita akan coba balik lagi yang pasti bawa Cica dan harus pas musim panas.

Teluk Kiluan very recommended yang suka pantai dan menyepi. Walaupun perginya rame rame juga.

Kalau mau kesana lebih baik sewa mobil atau naik damri dari Gambir sampai stasiun Tanjung Karang. Nanti dari situ naik travel ke Kiluannya karna mereka sudah biasa untuk track seperti itu.

Tapi yang suka adventure dengan motor atau pun mobil 4WD, it’s really challenge. Semoga berguna

Advertisements

25 thoughts on “Berkilau di Teluk Kiluan

  1. om yufi, masukin ke prides-online donk.. biar kompor mleduk 🙂

    kan gampang tinggal copy:p bikin thread terpisah aja, biar makin byk thread RR..

    Like

  2. halo, salam kenal : )
    boleh minta nomer contact di 2 penginapan di kiluan?
    lebih recommended yang mana ya? yang di daratan atau di pulau?
    thx ya.

    Like

    • salam kenal juga

      Untuk di Pulau Kiluannya dengan pak Dirham 081369991340 untuk di daratan dengan pak Amin 081379087598.
      Kalau recommended yang mana ga gitu tau juga ya, karna ga lihat yang di daratan. Tapi lebih enak yang di pulaunya deh. Berasa pulau sendiri. Dan service dr pak Dirham paling oke maksudnya semuanya diurusin sampai nyebrang dan lain lainnya.

      Like

  3. Lagi-lagi om Yufi bener2 bulan madu lagi,hehehehe…
    Wis…wis…jadi ikon buat lil’ fam that should be do like this…
    anytime…
    anywhere…
    any places…
    (koq kayak iklan yak? hehehehe..)

    Btw, salam hangat buat Cica yak 🙂

    Like

  4. Hallo salam kenal mas Yufi,
    Minggu depan saya & teman2 mau ke Kiluan, pada belum pernah kesana.
    Rencana mau bawa mobil sendiri (sejenis minibus Elf), dari pengalaman Mas Yufi, mohon masukkannya apa bisa dgn mobil spt itu (bukan mobil off-road) atau sebaiknya naik mobil sewaan.
    Thanks sebelumnya.

    Like

    • Salam kenal juga mas Danny, sebenernya track paling parah 5 km sebelum teluk kiluan itu campur tanah dan batu yang kanan kirinya jurang cukup dalam dan berakhir dengan satu turunan yg curam. Kabarnya bulan july ini mau dibeton coba tanya dengan pak Dirham apakah sudah dibeton. Sebenarnya ELF bisa saja asal tidak lagi hujan. Dan memang skills drivernya harus benar benar menguasai medan. Makanya recomended ya travel dr Lampung yang sudah biasa kesitu. Tapi yah coba aja namanya juga adventure :-). Terbayar kok begitu sampai di pulau kiluannya.

      Like

  5. Update…!!!
    Kemarin ke Kiluan 17-18 Juli 2010. Turunan curam menjelang desa Kiluan (3 KM sebelum Kiluan) saat ini sdh di Beton, jadi pada saat hujanpun mobil bisa masuk desa Kiluan.
    Minggu pagi kami berhasil melihat banyak sekali lumba2…, berangkat jam 6:15 (rencanajam 6:00) dari Pulau kelapa dan 1 jam kemudian banyak sekali (ga sempet ngitung…hehehe… mungkin ratusan) lumba2 dalam kelompok2 kecil melewati sekitar (kurang lebih) 15 jukung2 yg pagi itu melaut.
    Perjalanan dari JKT minimal 12 Jam, dan yg paling tdk bisa diandalkan adalah penyebrangan Merak-Bakaheuni PP, bisa 2 jam bisa 4 jam! (pulangnya kapal berhenti ditengah selat sunda 2 jam!)
    Perjalanan yg lama dan melalui jalan yg rusak memang terbayar dengan pengalaman di Kiluan… menyenangkan…

    Like

    • Thanks untuk updatenya. Wah kalau sudah gampang menuju Kiluan bakalan rame nih. Dan menjadi pendapatan tambahan untuk penduduk setempat.

      At least udah ngerasain tanjakan atau turunan maut

      Like

  6. Waw nampaknya asik, saya berdua kawan mungkin september ini mau kesana, semoga masi banyak lumba2. Jurnal anda sangat menarik, sampai tertawa2 mendengar cinta laura tadi hehehehe…

    Like

  7. Brader…you are the lucy man, manstab banget trip nye. Pasangan yg kompak salud ane bro. kapan donk kita bisa jalan bareng ke tempat2 yg sekiranye bisa ngilangin kejenuhan yg dah mulai numpuk di otak kiri nih hahaha…good trip ang goog story. I wait for a more interesting story more than you.

    Like

  8. Salam kenal mas Yufi,
    Boleh minta no hp nya ga, saya ada rencana turing ke teluk Kiluan bln April, pgn tanya” lebih bnyk tentang infonya, biar acara lancar gitu…
    thanks.

    Like

  9. Pingback: Route Map : Teluk Kiluan « [ berbagi ]

  10. Pingback: peluang usaha kecil, peluang usaha, peluang bisnis

  11. keren banget hidup lo bang !! pasangan yang asyikkk banget ya

    Gua orang lampung bang udah pernah ke kiluan juga di tahun yg sama.
    Cobain trip ke lampung barat dong bang,lebih mantaaaaaap gak pake bohong,siap ngawal deh hahaha

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s