Sawarna in tragedy

Ah udah lama ga nulis iseng ah, walaupun trip Batu Karas kemarin sebenernya ada notesnya sayang ntah dimana mau nulis lagi udah lupa dan kebanyakan hehe.

Ok history behind this trip :

Sebenernya trip ini  cukup dadakan, ga dadakan banget sih. Berhubung bulan Mei itu lumayan banyak tanggal yang lucu seperti biasa open pembicaraan keanak anak untuk another adventure mengingat trip Batu Karas masih terngiang ngiang halah ape lagi. Coba coba buka ke Teluk Kiluan di lampung hunting Dophin, banyak banget backpaker yang kesana dan menarik banget pantai sama alamnya. Masih bisa dibilang asri banget dan belum menjadi target wisata umum. Cari dari multiply dan kaskus wah kayanya semakin menggebu gebu nih kesitu, dan anak anak pun confirm
tertarik kesitu walaupun kalau ngeliat tracknya amit amit kata Donny hehe. Gue sendiri pun worry dalam hati bisa lewat apa ngga berhubung motor kita bukan motor trail atau enduro, cuma street bike yang dipaksain untuk adventure hihii. Yah lagian juga seberapa sering sih selama kita pakai motor lewat track track yang menggaruk tanah sama lumpur ? toh mostly lebih banyak di aspal *alesan padahal pengen banget make KLX 250 buat adventuran *.  Nah sebulan sebelum berangkat kita rencana iseng nongkrong dulu sekalian bicarain technicalnya ceileee kaya mau kemana aja haha.

Kebetulan juga Donny habis ulang taun sekalian minta traktir, diputuskan di kemang foodfest, mengingat harga “dessert” satu pitcher cukup murah disitu. Soalnya Donny bilang ga bawa ATM, adanya
CC *akal akalan montir*. Yang hadir gue Cuqe  sama Donny doang, Maul masih di Phuket sunbathing. Charles Alay ga bisa katanya. Nah disini Cuqe bilang kalau dia Mei pindah kantor dan kalau bisa awal awal bulan perginya, buyar semuanya hahaha. Kalau awal awal bulan berarti bukan di tanggal yang merah walhasil harus cuti banyak dan agak susah kondisi nya saat ini. Disamping hujan masih mendera kalau awal mei perkiraan. Akhirnya diputuskan mengalihkan tujuan waktu itu kepikiran Krakatau, yup salah satu tempat yang amaze juga mulai dari situ kita coba cari tentang Krakatau ternyata
cost paling mahal adalah sewa perahunya untuk kesana harganya Rp 2 juta perhari wew sharenya males juga kalau cuma berlima. Akhirnya kita putuskan Sawarna aja yang cuma butuh weekend biasa dan ga butuh cuti cutian base on experience.  Gue sendiri udah tiga kali kesana pertama sama Intan yang cuma numpang lewat, kedua dengan komunitas motor Insert juga cuma numpang lewat
yang ketiga sama Prima sama Cuqe yang cuma tekok berangkat pagi pulang malem. Nah kali ini berbeda ya kita bakalan nginep diSawarnanya walaupun udah 3 kali kesana tapi tanpa nginep.

Day 1

Seperti disepakati berangkat Sabtu pagi jam 06.00 titik kumpul di Warung bubur depan Plaza jambu dua. Oh iya ga tau kenapa kalau besok nya bakalan riding gitu kenapa ga bisa tidur ya, dan
sedikit was was atau gelisah gitu deh. Padahal pagi harus udah bangun kaya ada perasaan berat ninggalin Intan sama Cica dan feeling guilty. Walaupun Intan udah jelas ngasih Izin dan ok dengan
semua trip yang gue jalanin. Ah apa karna gue type family man ya? haha mantafff  hohoho. Oke Bangun jam 5 kurang mandi dan sebagainya berangkat jam 05.15 wow keren sunrise diujung sana langit mulai kemerahan diseberangnya bayangan full moon masih nyangkut dilangit. Alhamdulillah cuaca bagus semoga lancar. Lanjut masuk jalan raya bogor ah padat amat, mungkin tanggal pada baru gajian tapi masih relatif sepi deh paling macet didaerah keramaian kaya pasar gitu cibinong, citeureup dan ci ci yang lainnya.

Jam 06.15 nyampe gue liat donny udah nyarap aja dengan buburnya, tumben nih bocah bisa secepet itu bisa bangun cepet hehe. Maul salah berhenti ditempat warung bubur dan udah keburu pesen
jadi dia makan dulu. Dan seperti biasa yang suka bikin telat Cuqe datang setengah jam lebih kemudian. Di bbm bilang telat biasa orang agency ada masalah dengan bangun pagi hehe. Oke gue juga pesen bubur begitu juga Cuqe dan seperti biasa Maul pesen lagi haha salute. Oke little chit chat akhirnya jam 08.00 kita berangkat dari Bogor. oh Iya disini kita seperti bisa mengeluarkan dana revolusi seperti trip sebelumnya keperluannya ya itu untuk cemilan minum masuk object wisata atau apapun deh yang untuk dishare bersama. Donny bilang langsung cepek aja, gue insist gocap aja dulu tiap orang mengingat bakalan ga banyak keluar uang.

Cuacanya bagus, langit biru diatas ditambah semilir angin sejuk kota bogor  ga lupa new sun glasses gue pake *gaya* kita menuju Ciawi, biasanya gue motong di Batu Tulis jadi ga lewat Ciawi nanti keluarnya langsung sesudah pasar pasar di jalan raya Sukabumi untuk menghindari macet. Tapi ntah kenapa gue pikir ah ga macet palingan masih pagi juga orang orang mau kemana. Ternyata salah saudara saudara setelah melewati baranangsiang mulai padat sampai puncaknya lampu merah Ciawi, rata rata plat B wah pada mau liburan nih padat banget. Kita pun beberapa kali melewati titik titik macet sepanjang akhirnya kita bertemu dengan persimpangan kanan Pelabuhan Ratu via Cikidang lurus Sukabumi. Ah akhirnya ketemu jalan yang sepi, yup karna Cikidang ini jalan yang tidak ada bis dan truck truck menuju Pelabuhan ratu cuma memang tracknya lumayan sempit, liku liku dan naik turun. Ntah udah berapa kali gue lewat sini, sangat enjoy dengan tikungan tikungannya, gue liat juga Maul dibelakang sekalian ngetest Battlax nya, begitu juga Donny sama Cuqe. Pas ditengah tengah kebun teh atau Sawit ya Cuqe ngejar untuk istirahat seperti biasa Saroca bukan saroca lagi kali sekarang setiap berhenti lebih dari sebatang rokok. akhirnya dipilih deket tukang es kelapa muda padahal nyarinya yang ada kopinya tapi ya sudah lumayan. Cukup lama disini sambil mau coba coba foto ternyata flat banget ga ada yang okeh jadi ya foto foto motor aja hehe.

Oke setelah puas es Kelapa gue ngeliat jam ah masih masuk dalam Itinery ya udah cabut jalan karna target berhenti cuma sekali lagi di Cisolok untuk lihat teluk Pelabuhan Ratu. Setelah melewati hutan karet atau pinus dan melewati daerah Citarik aspal mulai tidak semulus tadi. Agak bergradasi kasar dan mulai masuk turunan dan tanjakan yang curam. Dan banyak plang plang yang bilang rawan kecelakaan.  Disini gue merasa something wrong dengan rem belakang kok diteken teken ga ga ngerem aduh problem nih, sampai pada tikungan yang nurun tajam plus sempit. Gue agak masih focus dengan rem belakang jadi tanpa sadar ngambilnya terlalu jauh dan tiba tiba ban depan sudah di bibir aspal yang sebelah kirinya got. Coba untuk balik keaspal ga bisa ntah reflek ntah apa seper sekian detik gue mikir ga dapet motor gue lepas dan guling gulingan diaspal turunan ntah berapa kali. Yes blackehed terjatuh dengan manisnya, dan gue reflect bangun sempet bengong apa shock ya kok bisa sampai jatuh gue lihat blackehed udah di dalam got berlawanan arah keatas kok bisa ya?.. Lucunya anak anak malah bengong ngeliatin gue bukannya nolongin Kamvretttt hahaha. Mungkin mereka masih terkesima dengan jatuhnya gue layaknya moto GP *halah*. Gue masih bengong malah bapak bapak ada dua motor lewat turun ngangkatin motor sama Cuqe. Donny sama Maul masih juga cuma ngeliatin hehe. Akhirnya bisa diangkat dan dipinggirin dan gue masih mikir sh*t kok bisa bisanya yah gue jatuh. Dan setelah 5 menit baru terasa dipundak gue agak perih gue coba buka baju ternyata merah tapi ga robek alhamdulillah jacket gue ada shoulder protectornya jadi ga parah parah amat walaupun perih. Bukannya gue takabur jalur ini sudah gue lewatin untuk kesekian kalinya dan alhamdulillah belum pernah kejadian dulu pun jatuh high speed di Ciwidey itu pun bukan kesalahan gue tapi kok bisa? amit amit *sambil ngetok ngetok meja* jangan sampai jatuh lagi. Untungnya bisa dibilang pelan jatuhnya tuas rem belakang penyok kedalam, side box lecet dan engine guard masuk kedalam. Untungnya ada engine guard dan side box jadi tangki atau kakipun ga papa.

Tapi gue kuatir masih bisa lanjut ga nih motor sempet kepikiran balik aja cuma dalam hati ga enak sama anak anak hihihi. Ya udah coba jalan dulu takutnya segitiga nya kena alhamdulillah segitiga ga papa cuma jalan 15 km lagi menuju Pelabuhan Ratu tanpa rem belakang dengan track yang masih dibilang sama untuk curam nya. Akhirnya sampai pelabuhan ratu disini kita split untuk saving waktu gue nyari bengkel untuk benerin tuas rem, Cuqe nemenin Donny sama Maul untuk isi bensin. Karna disini pom bensin terakhir menuju Sawarna. Akhirnya gue dapet bengkel ternyata ga bisa karna harus di las di panasin baru ditarik trus diarahin ke Terminal Pelabuhan Ratu disitu ada bengkel las. Ketemu besar memang dari pekerja disitu gue tanyain pada cuek aja mau minta tolong. Disangkanya beneran minta tolong tanpa bayar kali ya, Jadi belum ada yang melayanin selama 5 menit. Akhirnya ada yang lalu lalang gue tanya pak bisa bantuin ga lurusin ini dipanasin dulu. Akhirnya dia ambil alat lasnya dari temennya trus dipanasin dan ditarik lurus. Alhamdulillah bisa, sudah selesai ditinggal aja ama dia. Akhirnya gue samperin kasih duit ceban happy banget mukanya langsung berubah *matre*. Dan temen temennya yang tadi ga mau bantuin gue sedikit menyesal dimukanya lagian sih pamrih banget ya pastilah ada bayarannya. Sampai tukang yang gue kasih make sure disiram air supaya dingin dan udah keras. Ah begitulah daerah wisata yang sudah terkenal seperti Pelabuhan Ratu begitu sombongnya dan kurang ramah. Dulu pernah waktu ke Sawarna pertama kali karna belum pernah tau Cikidang dimana, nanya jalan sama anak muda yang lagi duduk duduk jawabnya dengan melengos padahal udah sesopan mungkin nanyanya. Yah itulah cuma masalah culture sama karakter aja kali ya. Dan sorry bukan untuk generalisasi daerah Pelabuhan Ratu mungkin cuma kebetulan aja ketemunya yang seperti itu. Oke ketemu anak anak di Indomaret. Cuaca masih panas membara apalagi di Peltu.. Ga lama karna kita akan berhenti lagi didepan lanjut.. Mulai dari jatuh tadi gue pilih paling belakang, Road Captain gue serahin ke Cuqe karna dia udah hafal juga kesitu. Setengah jam dari Indomaret akhirnya sampai di puncak Cisolok memutuskan untuk berhenti sekalian saroca dan ngopi ngopi.

Wah gara gara jatuh tadi itinerary sedikit mundur tapi ga papa lah. Masih juga gue membahas jatuh gue disini hihiih habis ga percaya. Sayangnya langit mulai flat disitu bisa dibilang cukup mendung jadi kurang bagus deh. Ah karna kita diatas bukit kali ya makanya mendung atau flat. Jadi isinya cuma awan putih aja ga ada biru birunya. Disini kita discuss mau nginep dimana, karna itinnya rencananya sih nginep didepan Karang Taraje jujur di Sawarna banyak yang gue belum pernah kaya pulau manuk, karang Taraje sama goa lalay dan laguna pari. Tapi karna ga mungkin dengan semalam aja jadi kita putuskan Karang Taraje, Pulau Manuk, Pantai Ciantir dan  Karang Layar. Ya udah liat nanti disitu deh kalau oke kita putusin ditempat. Yup Sawarna masih 80 Km lagi kira kira 2 jam lagi deh jalan tetap dengan formasi Cuqe paling depan gue paling belakang. sepanjang jalan mendung malah kadang gerimis sh*t dalam hati ga sesuai banget nih kecewa berat ga enak sama anak anak hehehe. Tapi ya udah dijalan mau gimana.. akhirnya kita berhenti disatu spot bukit yang kalau ngeliat kebawah ngeliat samudra sudah menjelang desa Sawarna. Tapi ya itu langit flat banget awan putih semua plus mendung ga ada bagus bagusnya jadinya sekelilingnya juga gitu ah amsiong banget perjalanan tapi ya sudah lah. Akhirnya cuma foto foto dikit disini.

Jalan sekitar 10 menit akhirnya sampai kita di pintu gerbang desa Sawarna, nah gue bingung Karang Taraje itu dimana, akhirnya kita masuk dulu dan jalan sebentar mau tanya. Nah ini bedanya kalau di Sawarna semua penduduk yang papasan dengan kita selalu memberikan senyum dengan ramahnya. Sampai papasan dengan bisa di bilang anak muda atau Alaynya Sawarna naik motor mereka berhenti untuk menjawab pertanyaan kita kalau Karang Taraje itu dimana dan Pulau Manuk itu dimana. Akhirnya di putuskan keKarang Taraje dulu yang sekitar 2 km dari gerbang desa Sawarna setelah ketemu kok biasa aja yah isinya karang karang doang dan didepannya persis ada villa villa sekitar tiga buah untuk disewakan ah terlalu sepi dan pinggir jalan. Akhirnya diputuskan langsung ke Ciantir atau Sawarna tanpa mampir Pulau Manuk karna. Oke masuk keJembatan gantung ternyata lewat semua dengan mulusnya. Oh iya disini menjelang Jembatan gantung ditarik restribusi Rp 2000 perorang atau per motor. ahhh dulu pertama kali dan kedua kali ke Sawarna belum ada bayar bayaran lewat lewat aja. Tapi ga papa deh untuk kemajuan desa ini juga kalau bener jalurnya. Dan sepertinya semakin terkenal sekarang sudah menjadi object wisata. Begitu memasuki area homestay rame banget banyak bule bule sama backpakeran atau group orang yang disitu.  Sekarang Sawarna ada banyak homestay dulu waktu pertama kali kesitu cuma ada dua yang deket pantai yaitu homestay Widi dan pak Hudaya yang sebelum nyebrang jembatan gantung. Sekarang mulai banyak ada homestay Clara, yang lebih deket pantai atau sawah Niken dan ada satu yang masih di bangun yang denger denger punya orang Australi bagus memang sepertinya akan ada pub atau cafenya dan mungkin akan ada ac. Too bad ayy pemerintah kita atau masyarakat kita kurang jeli menangkap bisnis malah orang luar yang banyak memiliki kekayaan kita. Says pulau yang dekat Sikuai  yang dipadang yang punya orang Italy, Javacove beach yang ada di Batu Karas. Ah sudahlah ga akan ada habisnya kalau membahas ini paling cuma selalu prihatin * gaya lo Yuf * hahaha. Ya udah coba ke Niken karna yang paling deket pantai ternyata sudah di book oleh 12 orang dan ga ada kamar tersisa, dia menawarkan untuk rumah iparnya. Sambil Cuqe sama Donny mencari di Widi dan Clara yang ternyata juga penuh. Tapi ditawarkan dirumah ujung oleh yang punya homestay Widi dia bilang punya iparnya juga. Sementara check dulu sama yang ditawarkan oleh Niken ternyata jauh banget mendekati jembatan gantung. Akhirnya kita putuskan yang ditawarkan homestay Widi yang jauh lebih dekat. Ternyata kita dapat satu rumah dia bilangnya cuma dua kamar tapi bisa dibilang kita terpisah dengan yang lainnya alias ga gabung. Ruang keluarga juga besar malah lebih happy dan lebih private.

Dan yang terpenting harganya juga lebih murah kita dapat Rp 65 ribu per orang dimana yang lain itu antara Rp 75 – 85 ribu perorang. Ya sudah beres beres barang masukin motor ke halaman. Sekalian makan siang yang telat.

oh iya 65 ribu perorang itu sudah dapat makan 3x plus es kelapa muda beneran satu kelapa, kopi dan teh yang unlimited. Kita makan di homestay Widi yang utama karna systemnya prasmanan. Yang pada akhirnya kita mikir ini sih murah banget bisa makannya juga bebas. Apalagi ini sangat menguntungkan orang sepeti Maul yang mempunyai double tanki hahaha piss bro :-). Tapi tetap murah juga buat gue yang walaupun makannya dikit kan bisa nambah bebas. Setelah makan dengan sambel yang bisa dibilang enak banget dibanding bu Bedjo dikantor, duduk duduk di Teras sambil minum es Kelapa  kita kenalan 2 gembel dari Australia yang udah stay dua hari disitu buat surfing. Kenapa gue panggil gembel? ntar aja ya hehe. Ngobrol2x kalau ternyata mereka dari Sydney ke KL trus ke Medan. Dari Medan ke Nias trus brastagi atau mana gitu balik lagi ke Medan baru ke Jakarta trus ke Sawarna. Liburan sebulan buat surfing doang what a life. Mayan lama chit chat akhirnya kita putusin kepantai balik kerumah dulu beres beres. Lanjut kepantai Ciantir tapi ya itu dengan langit putih semua mendung serba flat ya udah enjoy aja. disini kita foto foto bentar yang akhirnya diputusin sewa papan penggilesan buat surfing. Donny sama Cuqe surfing gue sama Maul sibuk cari object sambil nunggu sunset yang tak kunjung tiba. Photo sana sini ketemu banyak rombongan disini mulai dari gothic photografer yang baju sama celananya item semua hahaha ga cewe ga cowo tapi kayanya seagama sama Donny. Mulai dari remaja remaja yang liburan kepantai dari jakarta yang berpakaian minim dan ketemu juga si Pinky yang sebenernya minta di photoin tapi belagak ga mau :p. Bener juga sampai jam 06.30 boro boro sunset matahari aja dari tadi ga nongol nongol blue hour juga ga ada. akhirnya balik dengan perasaaan kecewa yang sangat dalam ahay.
Besok pagi masih ada..

Balik ke rumah mandi badan pada gatel siap siap dinner ketempat tadi rumah utamanya homestay Widi. Again rame banget ada yang udah makan ketemu gembel gembel australi lagi hehe di balkonnya. Kita putusin makan dulu yang menunya lengkap ada ayam ikan. dan yang pasti sambalnya itu luar biasa. Setelah kenyang dan udara cukup panas. Heran dipantai ga ada angin gitu jadi sumuk banget udaranya. kita gabung dengan Gembel gembel sydney itu sambil mesen “dessert” dari warung sebelah. Namanya Paul sama Troy, kenapa kira kira gue panggil gembel? pas Cuqe nanya sama mereka kerjaan mereka apa? si Paul jawab builder dan Troy painter. Pointnya kan kalau disini kan berarti kuli bangunan kan ya? hahaha. Gue langsung ngeledek Pak Donny gimana kuli bangunan aja udah nyampe mana mana ini National Fleet System managernya coca cola baru nyampe Sawarna ama Bangkok palingan. Itu bangkok juga dibiayain kantor alias bisnis trip huahuahuahua piss bro. Yah yg seperti gue bilang negara kita emang udah parah separah parahnya moral sama infrastructure udah nyerah deh pokoknya *pesimis mode on*. Coba kalau kita tanya kuli bangunan disini atau mandornya deh, udah pernah kemana aja? hehe. Lama ngobrol tentang negara negara yang dikunjunginnya dicompare untuk asia. Indonesia paling murah costnya dibanding Malaysia apalagi Singapore. Dan jauh lebih indah. Well well like I said Indonesia aja dulu kelilingin baru merambah ke yang lainnya. Ngobrol ngalor ngidul mulai dari harga mobil, leaving cost, ombak yang bagus dimana sampai mudhorat pernikahan hahaha. The point is kita sama sama getaway dari istri masing masing. Semakin malam semakin ngantuk akhirnya kita pamitan untuk pulang kerumah kita liat juga mereka udah capek dan mereka bilang kalau mau lihat kita surfing besok jam 7 pagi. Lanjut chit chat dikamar sebentar Cuqe tumbang duluan. Akhirnya gue menyusul tiba tiba gue kebangun gara gara ada kelompok paduan suara dari  Cuqe Maul sama Donny ampun deh diBatu Karas juga gitu. Akhirnya gue pindah kekamar sendirian. Dan pasang alarm jam 05.00 janjian ama Maul hunting sunrise walaupun di Sawarna ga ada sunrise.. Tetep aja usaha udah tau mendung.

Day 2.

Alarm bunyi pas jam 05.00 gue bangun menyusul Maul dengan males males. Dia langsung buka lapak dikamar mandi dan cukup lama hehe. Cuqe bangun begitu juga Donny. weh tumben nih Donny bisa bangun pagi. Mereka ikutan juga ke Tanjung Layar. Gue putusin naik motor kesitunya karna jalannya agak jauh habis jatuh kemarin berasa pegel semua badan *alesan padahal males aja*.  Ternyata langit sama aja bener bener flat flat ga ada yang bagus euy kecuali tanjung layarnya itu sendiri. 3 kali gue kesini belum pernah sampai ke Tanjung layarnya paling diseberangnya doang. Kemarin menyebrang dan Cuqe aware kok kaya bentuk perahu ya karangnya Fuy, dengan layarnya itu sebagai layar kapal. Bener juga dipikir pikir kaya perahu besar gitu. Jadi inget cerita bapak bapak petani pertama kali disini katanya sih ini layarnya malin kundang waktu dia keBanten ketinggalan. Well percaya ga percaya yang penting enjoy disini. Dan sebelum kita dateng pun banyak photographer yang udah duluan disini  mereka kayanya beneran jam lima pagi udah disitu nungguin sunrise sama nasibnya kaya kita. Dengan gear yang ngeri ngeri sepertinya lensa gelang merah semua plus body yang minimal 2 digit serinya. Ga kaya kita yang entry level semua hehe. Well kan kita bukan proffesional alias aliran Aspret ( asal jepret ).

Wah air laut udah pasang sepertinya tempat nyebrang kita makin tinggi akhirnya udahan sekalian balik ke widi untuk sarapan.

Wah bang Maul itu anak nya kalau nyebrang laut dituntun ato digendong dong hahaha :p

Sampai di Widi sarapan sudah ada, ngopi dulu ada pisang goreng, telur balado sama nasi kuning plus bihun. Wah mantaff lah menunya jatuh nya sih 65 ribu murah deh dengan paket seperti ini. Disini kita ketemu si Pa”ul ternnyata kesiangan dia buat surfing. Selesai sarapan balik kekamar naro motor lanjut kepantai Ciantir lagi nerusin surfing. Seperti sebelumnya langit bener bener flat. Disini surfing ampe bego hehe.

Mana lembab udaranya plus panas. Jam 9 an kita udahan dan mutusin untuk balik ke Jakarta. Tadinya sambil jalan pulang kita mau kepulau manuk atau Karang Taraje tapi karna cuaca masih flat juga ya udah langsung cabs jalan pulang dengan yang sama rutenya. Berhenti langsung di Indomaret pleabuhan ratu plus makan siang di restoran disebelahnya. Langsung cabut masuk Cikidang Donny sama Maul isi Bensin lagi gue sama Cuqe belum isi isi sampai pulang. Disini terlihat kehandalan motornya yang mana hahaha. DiPelabuhan Ratu cuqe minta gue sebagai road captain again karna capek dia bilang.  See ternyata ga gampang kan hehe dan capek harus control liat spion masih lengkap ga yang dibelakang dan harus lebih focus. Mungkin salah satu faktor gue jatuh juga ga konsen karna kebanyakan lihat belakang. Kalau yang belakang kan enak tinggal lihat depan aja. Dengan alasan trauma gue nolak ke Cuqe hahaha padahal capek Quc. Dengan deal selepas Cikidang gue akan kedepan. Di Cikidang kita tanpa berhenti lanjut terus sampai pada titik dimana gue jatuh ternyata memang curam banget, Tiger Maul ga bisa naek keatas sempet mundur dikit. Lanjut terus sampai raya Sukabumi yang tergolong sepi menurut gue. Untuk ukuran hari minggu harusnya kan arus balik ternyata sepi, tapi gue ga mau gambling setelah pasar apa lupa ada belokan alternatif ke bogor lewat cipaku atau pakuan ya lupa dulu sering lewat sini. Lumayan ancur begitu mendekati bogor jalannya tapi paling tidak ngga macet. ternyata jalannya sudah dibeton jadi bisa dibilang mulus banget sampai batu Tulis. Diperempatan Parung kita berhenti untuk split disini, gue sama Donny lanjut raya Bogor. Maul sama Cuqe lanjut kearah selatan lewat Parung. Oke bentar lagi nyampe rumah jalan raya Bogor relatif padat saat itu tapi masih ok. Akhirnya gue pisah dengan Donny di Kampung Rambutan.

Well sekedar share semoga berguna, ga tau kapan lagi ke Sawarna yang pasti jangan musim peralihan atau hujan karna will be flat banget. Dan masih penasaran sama pulau Manuk dan Karang Taraje.

Note : Senin sore atau malam dapat email dari Donny kalau pulang dari Sawarna malemnya motornya hilang di gondol maling hahaha. Turut Berduka bro. Tapi di bilang berduka ya ga juga untungnya cicilan terakhir masih bulan depan jadi bisa dibilang di cover insurance dan dapet duitnya masih tinggi banget. dibanding di jual juga ga ada yang mau sama Kawasaki mandul begitu hehe piss :p. Lucunya menurut Donny pagi pagi ada yang nganterin box motornya kerumahnya kalau ditemuin diJalan dan sepertinya punya bapak hahaha ada ada aja deh. Conspiracy kali tuh yang ngambil tetangga juga.

Ok Guys, see you on next trip

Advertisements

7 thoughts on “Sawarna in tragedy

  1. Sound Amazing Bro…
    Kayaknya yangs seru perjalanannya ya…
    Pantainya juga kayaknya keren, btw kapan waktu paling pas ke sawarna nya? Soalnya ke panti kalo mendung emang ga ada bagus-bagusnya sih..:)

    Like

    • Perjalanannya memang menarik banget bro, terutama bawa kendaraan sendiri apalagi naik motor kaya gue hehe. Tapi tetep Sawarnanya sendiri keren kok mulai banyak backpaker yang kesini masih penasaran sama pulau manuk ( daerah suaka nya ) sama Karang Taraje. Terutama surfer banyak yang lebih suka di sini dibanding Pelabuhan Ratu atau Cimaja.

      Kayanya yang bagus sih Juni – October semuanya juga gitu bukan Bro ? recommend di bulan bulan tersebut.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s