Backpaker dan Motobackpaker Dadakan ( West and Mid Sumatra trip )

Sebenarnya bisa di bilang trip ini cukup dadakan tanpa planning sama sekali. Berawal dari ada project dari kantor, dan kebetulan Pekanbaru as a pilot. Karna ini pilot project mau ga mau harus turun gunung deh gue, baru nextnya yang lainnya meneruskan.

Pertama kali menjejakkan kaki di Pekanbaru airport langsung terasa panasnya walaupun saat itu terbilang cukup pagi, karna gue take off jam 07.00 dari Cengkareng. Dan juga sempat ketemu teman kantor dulu yang sudah “lulus” duluan dari TNT ( Tommy Fadillah ), di Gate 7. Dia mau ke Lampung ada project juga.  Lanjut menuju kantor TNT, Pekanbaru ini perkembangannya bisa di bilang sangat cepat dibanding daerah daerah lainnya di Sumatra. Inget jaman dulu samabokap nyokap kesini jaman jaman SMP atau SMA, masih sepi banget. Dan bisa dibilang kaya Batam dia sebagai Kota ruko, dimana mana ruko cuma bedanya sama Batam di Pekanbaru penuh oleh penghuninya kalau di Batam kosong :p. Disamping itu bisa di bilang kota minyak juga karna atas bawah minyak, atas kelapa sawit bawah minyak bumi.

Sampe juga di kantor, mulai start siapin semuanya dapat dipastikan hari ini pulang malam, dan selalu di hari pertama. Makan siang yang telat jam 2 diajak  sama Devi makan dirumah makan Melayu. Beda tipis dengan masakan Padang bisa dibilang 11/12 deh, cuma harganya ga kira kira wew. Lanjut balik kantor dan selesai jam 7 an malam.

Beres beres cabut ke hotel ( Jatra ) yang letaknya sebelahan dengan mal Pekanbaru. Oh iya gue penasaran sama mesjid Agung di Pekanbaru, Akhirnya disempatkan Shalat maghrib apa shalat Isya ya lupa hihihi. Keren megah mesjidnya arsitekturnya benar benar keren.

Sampai dihotel lumayan juga hotelnya, Bintang 4 tapi pelayanan bisa dibilang bintang 2. Mungkin karna Pekanbaru ini kota yang bisa di bilang kaya atau penghasil minyak jadi penduduknya sedikit apa yah istilahnya agak belagu lah. Service dan tingkat keramahannya sangat kurang.

Ah ya udah numpang tidur ini hehe. Lanjut masuk kamar. Ah capeknya hari ini but at least project sudah terlihat jelas.Jam 10 an malam kok ada bunyi jedak jeduk sampai kamar terdengar, karna gue juga belum tidur iseng kebawah mau tau ada apa, tanya ke front desk oh itu dari score pak, ada apa sih di dalam? yah kaya lounge gitu katanya. Kalau nginep disini kena cover charge ga? ngga dia bilang. Ah iseng kali aja ada live bandnya. Bener gratis tapi ditanyain nomor kamarnya. Jadi kalau umum  karna hari itu ladies night kena cover charge Rp 35 ribu dapet softdrink. Kebetulan live bandnya belum mulai, coba duduk dibarnya eh ada yang nyamperin ternyata drummer band yang akan perform. Ngobrol ngobrol mereka dari Jakarta juga di kontrak sama semua score yang ada di Indonesia termasuk score yang di Chitos. Coba pesen “teh botol” segelas weleh harganya Rp 65 ribu tau gitu mending gue bayar cover charge dapet softdrink haha tertipu. Lumayan juga band nya setelah 40 menit mereka istirahat diganti dengan full ajeb ajeb. Ga gitu suka gue balik kekamar tidurrr.

Bangun pagi breakfast lanjut kekantor lagi finishing day 2, Alhamdulillah bisa dibilang lancar dan ngga ada mati lampu, ga kebayang kalau ada mati lampu bisa ke delay panjang yang rata rata matinya bisa 3 – 6 jam. Akhirnya semua setup bisa di bilang jam 05.30 selesai di day 2 tinggal training sama finishing aja. Izin sama BMnya gue ngeliat ada 1 kantor menarik untuk di foto yang later gue ketahuin itu adalah kantor Gubernur Riau.

Menuju tempat ini gue naik Trans Metro Pekanbaru sama persis pas didepan kantor ada haltenya. Mirip dengan busway tapi mereka tidak disediakan jalur sendiri, jadi bercampur dengan kendaraan lainnya di jalan raya. Dan memang rutenya hanya jalan Jend Sudirman saja bolak balik, dengan ticket Rp 3000.  Satu yang menurut gue agak mengerikan cara membawanya benar benar ugal ugalan sepertinya mantan supir antar lintas sumatra semua atau memang bikin SIM nya di kelurahan. Oke balik kekantor finishing day 2 ga lama balik ke hotel lagi.

Hari ketiga seperti biasa bangun pagi breakfast sekalian check out langsung ke kantor. Mulai training sana sini dan guidence untuk mini trouble shooting incase ada problem. Setelah siang sudah bisa dibilang selesai semua. Ehm ada waktu dikit nih untuk look around. Karna belum pernah ke Istana Siak sama Jembatan Siak coba tanya sama temen kantor, wah jauh mas bisa seharian bolak balik weleh gagal dong. Kalau kePadang lucu juga kali coba tanya katanya sama aja, tapi at least lebih menarikkan padang kan. Ehm akhirnya coba tanya Garuda bisa re-route ga pulang dari Padang, bisa dan ada cost Rp 250 ribu. kok mahal amat ya itu baru perkiraan call center mereka suggest langsung ke airport aja. Akhirnya diairport cuma kena admin charge Rp 100 ribu, that’s the different between Garuda and others. Baliknya sih ada harga ada rupa haha. Pesan travel minta dijemput dikantor.. Coba searching hotel ketemu hotel orchid dengan range paling murah terletak didekat jam Gadang walaupun ga ada gambaran sama sekali dimana letaknya ah ntar tinggal telpon aja kalau ga ketemu.

Senangnya bisa ke Padang walaupun ga nyampe Padang sebenernya sih cuma sampai Bukittinggi karna target gue juga cuma ke lembah Harau dan look around di kota Bukittingginya dengan waktu yang mepet. Menjelang maghrib akhirnya sampai juga target pertama cari hotel Orchid, nanya nanya katanya di kampung chino :p. Ternyata bener aja cuma 5 menit jalan kaki bisa dibilang ditengah banget dan memang Bukittinggi juga kotanya kecil. Sebelum hotel Orchid ada hotel Kartini kelihatannya menarik juga coba dulu tanya kali aja ada yang murah, ternyata r ange paling bawah Rp 150 ribu, coba lihat kamarnya bersih banget dan dalamnya pun suasananya homie banget. Yang later mereka baru aja dapat penghargaan hotel terbersih. Sayangnya ga masuk budget, ceritanya kan gue mau backpakeran toh tivi juga ga ditonton dan kamar malah dibilang numpang tidur doang. Akhirnya masuk ke orchid dan coba lihat kamar, memang kalah bersih sih dengan Kartini tapi dari bentuk dan besar ruangan sama aja. Ambil yang Rp 100 ribu tanpa air panas tanpa tv. Beres beres langsung mandi karna pengen liat sunset di jam Gadang, emang ada ? hahaha. Gile airnya dingin banget.

Sudah rapi jali layaknya turis pakai celana pendek sama sendal sempat ketemu dulu sama ownernya hotel. Coba tanya rental motor ada ga ya sekitar sini? dasar ga bisa lepas tanpa motor. But jujur I’m so lost without bike. Yah walaupun naik motor juga nyasar juga tapi ga tau yang penting bisa di capai kemana mana. Mereka bilang ga ada,  dan ownernya nawarin mau pakai matic ga? pakai punya saya aja Rp 60  ribu dari pagi sampai sore. ya udah lumayan deh.

Jalan kaki menuju jam Gadang disepanjang pertokoan ada sedikit aneh bapak bapak yang lagi ngopi ngopi sore sore pada melongo ketika ada satu cewe jilbab lewat. Pas dilihat lihat memang cantik, dan asli muka cewe Padang saelahhh.. kaya tau aja muka cewe Padang gimana hihi. Well it’s true men Dandannya modis gitu dan terlihat sangat intelektual  dengan jilbabnya.  Sayangnya gue lupa untuk minta fotoin dia, dia juga sempet ngeliat ke gue sih berapa kali cuma ga tau ngeliat karna gue sampe ngiler ngiler gitu  ato nih orang ngapain sih ngeliatin mulu hihi :p. Pakaiannya sih kaya gini deh yang di foto sempet ambil di pasar atas ada satu toko yang jual didisplaynya. So yang berjilbab pingin tampak modis silahkan ke Bukittinggi :p.. apa coba

Sampai jam Gadang photo photo biasa, seperti biasa banyak yang duduk duduk enjoying sore sore menjelang maghrib di tamannya.

Gue sibuk photo photo Bendi dan lainnya. Jadi inget 6 tahun yang lalu hanimun kesini sama Intan. Ah andai dia sama Cica juga disini saat ini. Wah kalau moto dari atas jam Gadangnya keren juga kali ya. Kok kayanya di kunci dan ga boleh masuk yang later gue ketahuin memang sudah tidak boleh semenjak kejadian gempa beberapa kali melanda Padang. Akhirnya ada yang keluar dari dalam, ngobrol ngobrol dia bilang abang mau naik keatas ? berapa orang ? oh iya selama diPekanbaru dan Bukittinggi nama “dimas” gue menghilang di gantikan “Bang” hehe. Lanjut gue jawab sendiri.. untungnya karna gue bisa roaming juga disini jadi gampang untuk komunikasinya. Gue tanya kena berapa? yah terserah aja katanya. Wah boleh lah, dibawa naik tangga juga diterangkan historynya termasuk 3 perubahan tamannya, Jaman Belanda, Jaman Jepang dan Setelah kemerdekaannya.

Naik keatas lagi tangga nya curam banget jadi ga recommend untuk yang bawa anak kecil, sampai ke mesinnya yang ternyata masih asli dari Belanda dan tidak ada pergantian. Dan sekali seminggu harus diengkol. Even lonceng pun masih asli dari awal yang dibuat di Jerman.

Dari atas jam Gadang ini benar benar Breathtaking viewny, ngelihat kota bukittinggi dari atas dengan di Belakangnya Gunung Singgalang dan depannya Gunung Merapi. Silahkan dilihat sendiri ya

Setelah dirasa cukup turun juga, eh setelah gue  turun banyak jadi yang ikut naik, ada yang ngaku dari BPK pusat lah ada yang darimana. Sehingga susah untuk si Ade menolaknya karna serba salah. Ditolak tapi mereka bisa aja complain kekantor .. kalau dikasih kalau kelihatan orang kantor juga berabe.

Si Ade penunggu jam Gadang

Ah balik ke hotel dulu deh sambil cari makan malam, menjelang hotel ada yang jual sate pas diperempatan

Balik hotel, ngobrol sama yang jaga reception dan sempat deal besok pagi jadi nyewa motor untuk ke Lembah Harau. Dan duduk di restaurant dibawah. Ngobrol ngobrol ternyata disini ada yang beneran kamarnya backpaker seharga Rp 40 ribu cuma bolehnya bule doang. Loh kok aneh orang lokal malah ga boleh … dan kamar mandi diluar.  Cuma dua ruangan yang paling atas. Saat ini masih ke isi satu bule yang udah 2 bulan disini. Dia bilang karna boss ga percaya orang pribumi, karna banyak barang barangnya di atas yang selantai dengan 2 kamar itu. Deg shame ya kasihan banget kita tidak dipercayai oleh bangsanya sendiri walaupun gue tau ownernya ini keturunan chinese. Tapi dia sendiri kan orang Indonesia. Well ga mau berasumsi yang lain lain tapi paling tidak sesuatu yang lucu juga.

Keluar lagi ownernya dan bilang kalau disini ada orang Jepang yang naik motor dari Semarang dan memang sudah sering menginap disini. Gile kuat juga dan itu cuma menginap semalam di Jakarta dan di lubuk linggau. Tanpa box dan ga ribet. Cummaaaaa yang bikin shock adalah ridernya itu berumur 69 tahun alias kelahiran tahun 1941. Darn owner hotelnya ngeliatin KITASnya. haha tujuannnya kalau ga salah Ke Medan dan Aceh pokoknya dia pengen spend masa tuanya travelling di Indonesia. Dengan motor lagi gile. Sayang ga sempat ketemu orang nya jadi motornya aja yang di photo

Setelah lama ngalor ngidul akhirnya ngantuk juga, cabut kekamar karna besok pagi banget mulai jalannya.

Bangun jam 04.30 denger ceramah dari mesjid terdekat, karna cukup keras. Membahas alam yang sedang marah akibat ulah manusia. Lanjut mandi .. agak sedikit menyesal sih ga ngambil yang ada air panasnya. Airnya dingin bets.. yah sudah lah lanjut. Sempet foto dulu sebelum turun kebawah sunrise dari kamar :p

Sampai bawah si Paslah yang jaga semalam sedang beres beres dia nawarrin mau minum yang hangat hangat ga bang, ga usah lah langsung aja kunci motornya. Btw ga punya jacket dan pasti dingin banget. Akhirnya si Paslah nawarin sweater dia yah lumayan lah. Pede jalan 3 km tanpa sweater wew dingin banget. Akhirnya berhenti untuk pake sweater dulu, itu pun tetap dingin mungkin kepagian ya

Lanjut lagi bener bener dingin sweater pun ga mempan, ah lanjut aja deh Perjalanan dari Bukittinggi menuju Harau melewati Payakumbuh dan benar benar full sight seeing sepanjang jalan ini dengan Gunung Merapi dan Gunung Singgalang sebagai background. Kanan kiri sawah dengan udara yang sangat sejuk kabut pun masih full. Sempat berhenti sebentar photo photo.

Lanjut lagi karna takut kesiangan akhirnya memasuki kota Payakumbuh dan jeleknya motor matic harus sering lihatin indicator bensin karna cepet banget turunnya. Akhirnya cacing cacing pun protes karna memang belum diisi. Setelah bundaran dipusat kota Payakumbuh yang mengarah ke Harau ada satu tempat makan kok pagi pagi udah penuh akhirnya belok kesitu. Wah lontong Sayur pesen satu plus Capucinno. Oh man ini lontong sayur yang terenak gue makan ga tau dari apa tapi rasanya bener bener enak. Dan harganya pun ok banget. Lanjut Lembah Harau udah deket..

Enaknya kalau berangkat pagi ke object wisata pasti yang pungutan tiketnya belum ada yang jaga. Bukannnya gue ga mau kontribusi ya  tapi kan emang belum ada yang jaga jadi mau gimana :p

Akhirnya nyampe juga di lembah harau dengan hamparan tebing dan sawah dimana mana. Jalan jalan didalam dan sempat ada beberapa melihat juga air  terjun. Oh iya disini juga ada Lembah Echo yang menurut  rekan dari backpaker kita bisa berteriak dan mendengarkan suara kita. Tapi gue ga berani ntar dikejar kejar orang sekampung lagi :p. Wah masih jam 10 kurang kalau balik lagi bukittinggi sayang juga mungkin masih ada waktu. Gue inget belum pernah ke Istana Pagaruyung kayanya lucu juga kesana. Disinilah gue sukanya motobackpaker dibanding pure backpaker. Karna kalau pure kita naik angkot akan sangat menyita waktunya dan tidak bisa seperti ini yang mendadak. Kalaupun naik angkot tidak bisa sembarangan berhenti, nah kalau naik motor kapanpun kita mau berhenti atau photo photo lebih gampang.

Akhirnya gue putusin lanjut ke Batu Sangkar yang kira kira 1,5 jam kesananya. Jalannya tidak beda pemandangannya sama seperti sebelumnya.

Dan gue sempat berhenti juga nanyain am I still on right path ?. Sekalian teh manis .. Lanjut lagi

Melewati pemandangan yang bener bener bagus akhirnya masuk juga ke Kota Batu Sangkar. Ternyata Istana Pagaruyung masih 9 Km lagi dari kota Batu Sangkar. Lanjut seperti biasa si matic minta minum lagi akhirnya sekalian nanya jalan deh. Lucu juga ya isi bensin yang di pinggir jalan disini bentuknya. Biasanya kan dirigen ataupun botol botol..

Ga lama selang 2 Km nyampe juga, ternyata sudah mulai kelihatan bentuknya. Sempat melihat gerombolan bapak bapak dan ibu ibu tua yang later diketahui dari Malaysia, jadi inget yang waktu dulu hanimun bareng Intan pun kita bertemu gerombolan datuk datuk Malaysia  didesa Pandai Sikek penghasil kain songket yang cukup terkenal. Apakah  karna history kita bisa di bilang sama? atau sebenarnya yang truly asia Indonesia? Atau mereka dalam rangka mau mencoba “mengambil” salah satu budaya kita ? hehe. Well pointnya sih mereka saja yang mengaku asia yang sebenar benarnya liburan atau tertarik dengan Indonesia. Masa kita yang orang Indonesia ga tertarik :p.

Biasa minta tolong fotoin sama salah satu orang yang disitu, yang ternyata salah satu Arsitek yang sedang membangun Istana Pagaruyung pasca kebakaran.

Cukup lama ngobrol sama dia Jojoan namanya, mulai dari histroy Istana Pagaruyung ini dan sampai penyebab kebakarnya. Percaya atau tidak bisa dibilang penyebabnya cukup mistis, Disambar petir ujung tanduk yang sebelah kiri. Dia bercerita kalau manusia sudah tidak menghargai sejarah lagi. Jadi kaya Istana Pagaruyung yang bisa dibilang ada sejarah dan kramat jadi tempat aja mojok, kaya muda mudi ( halah hahaha ) berpegangan tangan walaupun bukan muhrimnya. Well itu yang di ceritain jadi inget khotbah tadi Subuh kurang lebih sama. Alam sudah marah dengan manusia. Dan sehari sebelum kejadian itu cuaca cerah dimana mana, tapi tidak diatas Istana Pagaruyung mendung menyelimuti istana. Dan pada saat yang sama ada pedagang bapak bapak tua yang diusir dari pelataran. Dan dia bergumam biarin aja nanti disambar petir istana baru tau rasa dengan bahasa lokal tentunya. Well bener aja keesokannya benar terjadi. Ya percaya atau tidak itu yang gue denger dari Jojoan.

Selanjutnya dia menerangkan history dan pembuatan ulang Istana ternyata harus ada hitung hitungannya, even ukirannya pun mempunyai makna masing masing, bukan asal dibuat saja. Hebat begitu kayanya konsep arsitektur jaman dulu tanpa auto CAD pula hihi.

Ga kerasa udah jam 11 an harus cepet cepet balik nih, karna harus check out juga dan harus di minangkabau airport at least jam 4. Sedangakan perjalanan Bukittinggi – Airport ditempuh dengan 2 jam. Sebelum sampai di hotel sempetin makan nasi kapau dulu karna emang udah jatah makan siang

Check out dan tanya sama yang jaga hotel beserta ownernya kalau ke airport naik Damrinya dimana, wah dia bilang ngga ada Damri, padahal gue baca dari milist backpaker itu ada Damri dari Bukittinggi langsung ke Bandara. Ternyata dulu,  sekarang cuma ada dari Padang ke Bandara. Coba di pesenin travel penuh semua udah jam 1 padahal. Sempet give up juga. Akhirnya disaranin ke daerah jambu air dikasih tau naik angkot nomor 03 nanti turun disitu banyak travel travel pribadi yang langsung jalan. Bener juga jam 2 udah dapat dan duduk ditravel dengan biaya tambahan karna harus belok ke Bandara. Rute aslinya adalah Bukittinggi – Padang.

Sampe airport check in bentar dan masuk ke gate. Duduk duduk sambil nginget 18 jam yang amazed, full sight seeing walaupun capek tapi bener bener puas. Ntah kapan bisa kesini lagi.

Bye bye

Mengutip kata katanya  mas Bot S. Piliang

” Sumatra Barat itu supermarketnya wisata alam”

Gue bener bener suka kata katanya 🙂

Advertisements

9 thoughts on “Backpaker dan Motobackpaker Dadakan ( West and Mid Sumatra trip )

  1. Nice blog bro…keren, saya aja yang lahir dan besar di padang belum pernah motobackpack di bukittinggi dan sekitarnya. Semoga kembali lagi dan mengabarkan keindahan Sumatera Barat yang ternyata aman-aman saja pasca gempa…

    Like

  2. thanks bro, semoga ada rezeki dan waktu lagi, pengennya sih sama anak kesana nya, btw gue add di link ya blognya, kalau bisa add gue juga ya 😀

    Like

  3. Salam kenal pak, oh jangan2 bapak ya yg posting foto-foto di forum k*sk*s waktu berkunjung ke Pekanbaru?

    Foto-fotonya bagus pak., ohay sedikit menambahkan nih, kalau hotel Grand Jatra itu hotel bintang 5 , di Pekanbaru sedikitnya ada 3 hotel bintang 5 yaitu selain Grand Jatra, ada Grang Labersa & waterpark di jalan parit indah (belakang Bandar Serai) dan hotel Aryaduta di jalan Diponegoro.

    Biasanya memang, kalau turis ke Pekanbaru nginapnya kalau gak di hotel Pangeran di Sudirman ya di hotel Aryaduta, soalnya kalau fasilitas dan pelayanan bagus . Kalau di Grand Jatra lokasi strategis karena di pusat kota dan dekat dengan pusat perbelanjaan. TApi kalau pelayanan , saya rasa bagus juga pak soalnya banyak juga orang2 yang menyelenggarakan acara nikah disana :).

    Satu yang mesti saya tegaskan bahwa Pekanbaru BUKAN kota minyak pak, karena Pekanbaru tidak menghasilkan migas. DI RIau penghasil migas adanya di Minas (Kab. Siak) , Duri (Kab. Bengkalis) dan beberapa daerah di Indragiri dan Kampar. Pekanbaru sendiri berkembang karena lebih kepada sektor perbankan, perdagangan, bisnis, investasi dan properti :). Karena itu kota ini tidak cenderung sebagai daerah wisata melainkan lebih kepada sektor investasi.

    Di Pekanbaru sendiri, ada beberapa objek yang boleh kita lihat, selain kantor Gubernur, ada gedung dinas pemprov menara lancang kuning yg bapak foto itu, ada Perpustakaan Provinsi Riau Soeman Hs yang merupakan perpustakaan sekaligus public space terbaik di Indonesia saat ini, selain Masjid Agung An-Nur, biasanya para fotografer sering mengabadikan citra Pekanbaru “tempoe doloe” disekitaran jalan Senapelan, ada Masjid Raya Nur Alam yg merupakan masjid tertua di Pekanbaru, ada masjid Ar-Rahman, masjid tertua kedua dengan arsitektur yang indah, Balai Adat MElayu Riau, Museum Sang Nila Utama dan Bandar Seni Raja Ali Haji dimana kita bisa melihat Anjung Seni Idrus Tintin (Gedung Kesenian termegah) dan beberapa rumah adat melayu Riau khas dari tiap kota/kabupaten seRIau dan pagelaran kesenian Riau yang digelar setiap malam minggunya

    Kalau untuk wisata alam bisa ditemukan di Danau Lembah Sari (Danau Buatan) disana lingkungannya masih asri.

    Wisata andalan di Riau sendiri juga bisa ditemukan di Siak Sri Indrapura, dibanding Pekanbaru, di kota kecil ini lebih bersih dan rapi, objek yang bisa kita temukan selain kebun sawit yang luas yaitu disini ita bisa melihat Sungai Siak yang sangat luas seperti sungai musi di Palembang, disisinya ada turap/waterfront city yuang dilengkapi dengan kafe terbuka ala hidangan udang galah bakarnya 🙂 ada jembatan Tengku Agung Sulthanah Latifah , Istana Asherayah Al Hasyimiyah, Balai kerapatan, kapal Raja, makam Sultan Syarif Qasim II, Masjid Syahabuddin dan pemandangan danau zamrud yang merupakan suaka margasatwa di Kabupaten Siak. Disana pemandangan untuk fotografi sangat banyak, coba cek di http://www.fotografer.net.

    Untuk kesini bisa cukup 2 jam kalau dari pagi itu juga kalau penyebrangan feri dari Perawang biasanya padat jika dihari libur. Taoi untuk tahun depan gak Insya Allah gak pakai feri penyebrangan, karena jembatan Perawang yang sudah siap.

    Untuk Trans Metro , saya rasa gak seugal-ugalan seperti supir bus itu, supir trans metro ini jg diseleksi dulu. ini dikarenakan karena jalanan di Pekanbaru yang pada saat2 tertentu padat, tapi untuk saat ini sudah diatasi kendala-kendala seperti itu.

    Sebenarnya kalau untuk di Riau, itu objek wisatanya banyak, mulai dari alam (perbukitan,danau, kebun, sungai2, air terjun, pantai2) , sejarah, budaya, dan kuliner, tapi lokasinya jauh-jauh karena wilayah Riau yang sangat luas. Pemandangan alam bisa kita temukan di daerah Kampar, sementara air terjun bisa ditemukan di Rokan Hulu , Kuantan Singingi dan Indragiri Hulu, Pantai-pantai andalan bisa ditemukan di Bengkalis, Rupat dan Pulau Solop.

    Oleh-oleh yang boleh dicoba kalau kuliner seperti bolu kemojo, lempuk durian, kue bangkit dan keripik nanas, kalau untuk benda seperti songket dan batik Riau dan beberapa souvenir yang semuanya bisa dijumpai di pasar wisata pasar bawah Pekanbaru.

    Segitu dulu info dari saya, ditunggu kunjungan kembalinya pak :).

    Like

  4. Wah terima kasih pak sudah berkunjung kesini. Iya saya yg posting dikaskus. Salute reviewnya lengkap sekali mungkin harus dibuat blog sendiri tentang pekanbaru biar saya dan orang yang kurang informasi tentang Pekanbaru bisa tahu akan kemana selama di Riau. Jujur saya sendri blank, bukan berarti saya tidak suka diPekanbaru tapi memang yang saya tahu hanya itu itu saja. Sekali lagi terima kasih atas infonya

    Like

  5. istana Siak, saya betul2 ingin kesana Pak Cik. Berkali-kali singgah ke pekanbaru tak pernah sempat kesana. Katanya pantai di pulau Rupat juga indah. Semoga Pemda Riau bisa menciptakan moda transportasi khusus wisatawan sehingga ga nge’blank’kalau ke plesiran di bumi lancang kuning nan bertuah ini.
    salam

    Like

  6. Pingback: balai

  7. wah baru baca ada istilah -sumbar super marketnya wisata alam-.
    Jadi gak sabar saya pengen pulkam n menetap disalah satu daerah disumbar.berharap dibukittinggi,hehe. .salam knal pak

    Like

  8. wah…salam kenal aja ya pak…ada kebanggaan tersendiri sebagai orang minang yang tinggal dipadang, ternyata ada turis yang senang kesini, semoga lain kali bisa mampir lagi…..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s