Tukang photo keliling ( Garut dan Bandung Selatan adventure series)

History behind the trip

Dengan waktu yang cukup mendadak akhirnya pergi juga, Di perjalanan sebelumnya yang ke Sawarna one day trip tepatnya H +3 setelah lebaran, Cuqe pernah mention untuk ngajakin ke Garut akhir tahun. Well we’ll see, karna yang gue tau calon anaknya Cuqe akan lahir di Bulan Oktober ( duenya ).

Dia bilang teman kantornya juga mau ikut dan kebetulan punya Villa di Garut. Rencana tinggal rencana baby Alyaa born di November dengan sectio. I can see Cuqe happy banget mungkin sama seperti yang gue rasain waktu Cica lahir 5 tahun yang lalu. Akhirnya kita masuk ke step berikutnya dari kehidupan ( halaahhh ape sih Yufffff ). Well it’s truth men once our child birth, your life will be change bukan karna terpaksa ya tapi memang jalannya seperti itu. Dalam kunjungan nengokin baby Alyaa pun tidak ada omongan mengenai Garut atau apapun itu kebetulan Prima berkunjungnya beda waktu jadi tak jumpe kite disitu. Di awal minggu lalu dapat Invitation dari Cuqe kalau ada Aqiqah untuk babynya, confirm ke Prima kalau dia pasti datang, nah gue bentrok ada acara kawinan, Wayang belum jelas karna lagi padat juga acaranya. Akhirnya gue putusin untuk ke acaranya Cuqe dan Prima juga udah ada disitu. Disitu ketemu temen temen smp lucu juga ketemu temen yang jaman dulu sekolah dengkul masih kelihatan. Seperti biasa numpang makan, ngobrol ngobrol dan ada Marulloh Archan yang waktu trip Sawarna complain ga diajak :p setelah lihat photo photonya. Dari sini muncul ide gimana kalau jalan lagi .. Garut garut ditetapin sebagai target. Marulloh sebagai PIC nya dia yang set itinerynya. Jujur dalam hati sih ah pasti ga jadi ga ada persiapan apa apa 3 hari lagi, kalau persiapan sih bisa bisa aja yang berat izinnya. Apalagi Cuqe yakin banget gue berat ninggalin babynya. Udah malam Wayang katanya tetap datang ya udah tungguin deh sementara yang lain udah pada bubar. Akhirnya Wayang dateng ngobrol panjang lebar inget masa SMA dan ngeracunin Prima buat married. Sepertinya hanya dia yang menikmati masa lajangnya :).

Dan ngomongin mudhorat pernikahan hahaha. Dalam perjalanan pulang Intan nanya, kamu emang jadi mau ke Garut ? ah pasti ga jadi lah terlalu mepet gue bilang. Minggu siang tiba tiba ada message Cuqe ke beberapa orang , Garut garut !!! men approval udah 75 % nih. Jadi semaleman sampe pagi ngebujuk Aida dia hahahaha supaya dapat aprroval. Gue sendiri belum berani bilang Intan palingan ga jadi. So di Senin tunggu kabar dari yang lain lainnya, Prima malah confirm ngga ikut karna harus nyetirin nyokapnya ke Jogja. Tinggal 2 hari lagi belum tau jadi apa ngga kalaupun jadi berangkat dimana jam berapa masih ga jelas. Selasanya Prima reconfirm kalau dia ikut karna ga jadi ke Jogja. Nah tinggal PIC kita ini Don Arul A.K.A Marulloh Archan yang akhirnya confirm tidak bisa ikut karna tidak dapat appoval dari ibu negara hahahaha. This what we called Mudhorat pernikahan kidding bro :p.

Lucky me Intan selalu memberi izin untuk hobby gue yang satu ini, walaupun agak sedikit merajuk :p. Karna Garut ini trip yang gue janjiin di akhir taun ini bareng dia. Eh gue malah pergi bukan sama dia. Maaf ya sayang nanti aja ke Batu Karas. Trip ini guys days out dulu ya hehehe. Oh iya Cuqe ga bakalan dapat approval kalau berangkatnya malam, sedangkan gue sama prima prefer malam lebih sepi dan cepat yang rencananya kamis malam. Karna rencananya hari Sabtu sudah sampai Jakarta lagi. Well di hari Kamis siang diputuskan berangkat Jumat Subuh. Dan gue minta untuk jam 03.00 ga ada yang menyanggupi akhirnya di putus kan jam 5 dan titik kumpul di Warung Jambu Bogor. Kenapa harus Garut ? Pertama gue belum pernah ke garut norak ya hehe, dan banyak Gunung disitu harus nya banyak yang dituju. Sehari sebelumnya gue pun coba searching banyak beda pendapat tentang Garut. Ada yang bilang membosankan ada yang banyak bilang bagus, bagus banget. Well at least gue liat dulu baru bisa komen. Dan itinery kita pun lumayan beragam ga disitu situ aja.

Day 1 Rute : Jatiasih dan Pamulang – Bogor – Puncak – Cipanas – Padalarang – Cimahi – Nagrek – Cagak – Garut. Malamnya gue pasang alarm untuk bangun 03.30 pagi, kayanya sih nyala alarm cuma langsung gue taro bawah bantal. Karna tiba tiba gue bangun kaget jam 04.30. Sh*t telat ditungguin kelamaan deh. Intan pun sampai kebangun padahal ga niat bangunin. Liat bbm dari Prima : udeh bangun ? kayanya liat time nya jam 3 deh. Ga jawab langsung mandi siapin semuanya keluarin motor. Sambil intan buatin soup mushroom sama teh manis, ah istriku padahal seharusnya sama kamu pergi nya hehe :p. Jam 5 lewat harusnya udah ngumpul, Jatiasih – Bogor ( jalan raya Bogor ) karna masih pagi lumayan sepi paling yang padat didaerah pasar citeurep. Udara juga lumayan masih sejuk. tadinya sih kenapa ngejar jam 03.00 pagi supaya dapat sunrise di Puncak pass, emang ada sunrisenya? :p. Sampai juga di perempatan Plaza warung jambu. Loh kok belum ada? udah setengah enam kan, apa ditinggal ya? hahaha tega amat kaya tau jalan aja :peace: bro. Tungguin, bbm prima ga dijawab kayanya masih di jalan. Selang 5 menit mereka datang dan ngobrol sebentar sambil sebatang rokok.

Karna pada belum sarapan kita putusikan cari sarapan dijalan yang kita lewati, rencananya sih di puncak pinggir jalan gitu yang enteng enteng aja kaya bubur ayam atau apalah. Tapi ga ada satupun dan kalaupun ada satu terlewat ebgitu saja. Puncak pass lewat akhirnya gue serahin Prima untuk ide dimananya, dia bilang ada di Cipanas ada nasi tim, bubur dan lain lainnya. ya udah oke, lanjut sampai melewati pasar Cipanas dan Istana presiden kok ga ada penampakan mau nepi. Ga jauh dari situ baru deh di pasang signal ke kekanan. Kok hotel sindanglaya ? oh mau muter kali dia kelewatan. Ternyata salah saudara saudara doi parkir ke dalam, nah lo ini pan hotel walaupun bukan hotel sekelas bintang tapi tetap hotel. Disini men? yoi dia bilang, ehm kage saleh ? tanya gue sama Cuqe. Iya di sokin. Ya udah keburu parkir juga. Liat liat menu harganya so so lah, masih standard. Ditawarin buffet, pas dilihat biasa aja. Jadi ya pesen bubur ayam saja plus kopi. Hotelnya tua banget kayanya tapi bersih banget. Iseng nanya rate standard Rp 350 ribu. Cukup mahal untuk hotel sebesar dan seperti itu hehe.

Lumayan habis sarapan cacing cacing di perut bisa bobo tenang dan kita bisa lanjut lagi, Cianjur trus Padalarang dan masuk Cimahi Prima minta isi bensin dulu. Lanjut Soekarno Hatta, bagian panas dari Bandung dan padat. Sampai nagreg cukup padat karna long weekend kali ya. Ga beberapa lama ada pertigaan Cagak, Garut kanan Tasik lurus. Kita ambil kanan dan ada penunjuk jarak Garut kota 15 km hayah deket amat ya. Sampai di tugu selamat datang di Garut. Seperti biasa foto foto tapi kok ga kerasa amat ya :p.

Walaupun jam udah jam 11 sambil ngopi mikirin jumatan dimana. Cuqe suggest mesjid Agung di kotanya. Disini ada sedikit missunderstanding gue pikir Prima masih di belakang taunya udah ngelawatin gue. Tungguin lama banget akhirnya gue putar balik nyari dia ke Tugu tadi ternyata ga ada juga pufff, pasti udah di depan bener aja mereka nunggu di pertigaaan ke arah Cipanas. Ya udah akhirnya kita putus kan dulu ke Cipanas karna banyak penginapan disana. dan Cipanas cuma 3 Km lagi dari pertigaan itu. Sedangkan Garut kota masih 6 Km lagi. Ternyata Cipanas Garut tidak seperti expectasi gue. Gue pikir yang bukit bukit gitu hotel atau wismanya dan jarak antara satu dengan yang lainnnya berjauhan. Ternyata disini cukup rapat dan crowded, kebetulan memang long weekend benar kata suatu blog atau multiply kalau Garut itu isinya kalau liburan orang Bandung dan Jakarta. Jadi kita bisa menemui disini mostly yang parkir untuk mobil plat D atau pun B. Jadi orang Bandung di geser oleh orang Jakarta ke Garut sedangkan Bandung sendiri penuh oleh orang Jakarta. Mau coba check in kok isinya calo semua ya. Trus hotel hotel yang gue searching kok tidak kelihatan. Well akhirnya kita numpang parkir di suatu wisma mungkin ya, yang penting jumatan dulu check in nya ntar aja setelah santai. Selesai Jumatan coba sight seeing di Cipanas. Oh ternyata hotel hotel yang di web bagus itu karna saking crowdednya ga begitu kelihatan. Mereka saling berdekatan kaya Tirta gangga, Sumber Alam, Sabda alam ( hot waterboom ) dan yang menarik sepertinya Dariza cuma cottage gitu. Sempet nanya juga di tempat kita parkir motor harganya ternyata Rp 300 ribu dengan kondisi yah kurang okelah. Kayanya memang cukup mahal disini. Disini sama sekali ga ada foto foto karna gimana ya ga ada menariknya sama sekali mungkin kalau sudah didalam cottage atau hotelnya berbeda. Akhirnya diputuskan untuk cari di Kota Garutnya dengan bantuan temannya Prima. Sekilas masuk kotanya banyak delman, pupnya kuda dimana mana hehe. Akhirnya ketemu juga bengkel temennya Prima, langsung disuguhin teh botol. Dia bilang memang ratenya segitu diarea Cipanas dengan 2 kamar tidur dan dialamnya ada tempat semacam jacuzzi kecil gitu. Kayanya tetap lebih tertarik di kotanya, coba cari ada namanya hotel Alamanda pas masuk kamarnya penuh dan ratenya cukup tinggil start dari Rp 300 ribu. Depannya ada cafenya lately kita tau kalau malam libur ada Djnya. Baru ada dialamanda aja kalau lainnya diskotik dangdut hahaha. Ternyata ada sisa satu kamar kita coba lihat lumayan nice, ada ac dan satelit TV. Pas mau bayar kok di bonnya di tulis Rp 450 ribu, padahal tadi mereka bilang standard dan Rp 300 ribu. Karna merasa tertipu ga jadi deh ( padahal ga masuk budget ). Coba cari cari lagi ternyata di kotanya banyak hotel yang lumayan murah atau wisma gitu tapi sayang penuh. Akhirnya kita di wisma PKPN ntah apa artinya tapi sepertinya sih milik instansi. Rate harganya untuk 1 kamar Rp 100 ribu, 2 kamar Rp 175 ribu dan Rp 200 ribu untuk 3 kamar. Dan memang banyak family disini beserta keluarganya rata rata dari Jakarta dan cukup penuh. Ntah mereka memang cari yang murah atau memang suka disini. Pas banget deh sama kantong kita yang motobackpaker :).

Bayar dan tanda tangan, hujan datang, bawa barang kekamar leyeh leyeh, lumayan berasa capeknya. Ngobrol ngobrol sama temen yang nolongin cari hotel dari GNC ( Garut Ninja Club ) CMIIW. Itinery sore ini adalah kalo ngga ke situ bageundit atau situ cangkuang. Malamnya berendam di Cipanas. Sayangnya cuaca bisa dibilang kurang bersahabat sampai jam 12 malam pun hujan terus. Jadi beneran ga bisa kemana mana, paling cuma makan malam di Pasar Ceplak yang memang kebetulan dekat dengan wisma dan bisa dijaungkau dengan jalan kaki.

Disini banyak pilihan makanan akhirnya kita memilih ayam bakar dengan nasi uduk. Uniknya disini sambelnya sambel kacang. Mungkin masakan sunda seperti itu ya. Setelah beres makan hujan makin besar akhirnya naik becak balik ke wisma. Dan batal berendam air panas sambil lihat gunung Guntur. hari pertama di akhir dengan ngobrol tidak jelas didepan kamar sambil mandangin hujan huhuhu. Ga kuat tidur juga akhirnya. Sambil berdoa semoga besok cuacanya lebih bersahabat Untuk Kota Garut gue ga bisa kasih full komen karna akan subjectif banget, disini gue totally ga bisa kemana mana ga bisa keliling lihat kotanya. Jadi ga bisa komen. Tapi kalau untuk Cipanasnya biasa saja. Kalau dari Jakarta ga usah jauh jauh menurut gue kalau cuma mau berendam air panas bisa datang ke Gunung Pancar Sentul.

Day 2

Garut – Kawah Kamojang – Cikajang – pameuengpeuk – Pantai Santolo – Ranca Buaya – Cidaun – Ciwidey Pasang alarm jam 6, bangun bangun jam 7 intip keluar lumayan ada matahari walaupun sejuk juga dan malamnya cukup dingin Garut. Eh liat dimeja luar ada breakfastnya juga kopi + Nasi putih sama telor dadar. Yah at least masih ada deh dibanding ngga sama sekali. Siap siap pada mandi prepare semuanya dan check out. Target pertama kawah Kamojang, Karna ga ada guide yah akhirnya tanya sana sini hehe, GPS pun tak ada, yang ada cuma Google map yang kadang menyesatkan. Perjalanan ke Kawah Kamojang lumayan sight seeing pemandangannya bagus, Naik terus keatas dan ada pohon cemara di kiri kanannya. Dan kita menemukan satu cafe namanya Alamanda juga pas di bukit dengan pemandangan melihat kota Garut kereenn.

Kawah Kamojang ga begitu jauh lumayanlah. akhirnya masuk di kawasan wisatanya. bayar kalau tidak salah Rp 22 ribu untuk 3 orang dan 3 motor. Jalan kedalamnya graviel dengan batu batu offroad sampai ke parkiran kawahnya. Sebelum ke area utama didepan ada kawah Manuk namanya, cukup mistis kelihatannya. Seperti biasa foto foto deh disini narsisism.

Lanjut ke main destinasinya, tapi kok ga ada kawahnya malah cuma semburan uap panas tinggi gitu dimana mana. Lucu nya disini ada attraction ada satu bapak bapak tua pegang bambu yang cukup panjang trus memainkan semburan kawah itu yang mengeluarkan suara suara bambu yang ditiup. Maksudnya apa yah? ternyata guenya yang telmi hahaha. Ternyata dia membuat atraksi untuk menghibur pengunjung yang datang. Lucu juga hahaha. people dengan caranya yang unik make money :). Even Cuqe pun mencoba seperti sang bapak lakuin yang lately diketahui namanya mang Koko, ibaratnya kalau di Merapi ada mbah Marijan. Nah di kawah Kamojang ada mang Koko hihi.

Ga lama di Kawah Kamojang ini cukup liat liatnya. Kita putuskan berangkat ke Pameungpek. Well start dari Kamojang ini pun the real trip dengan segala track dan kondisinya benar benar menguras tenaga. Turun dari Kamojang tadinya niat mau mampir Kampung Sampireun sekedar ngopi ngopi dan mau lihat lihat tapi kayanya kurang menarik. Lanjut mengingat itinery juga udah mefet. Untuk dari Kamojang ini bisa di bilang searah atau sekalian jadi tidak perlu putar balik lagi untuk ke pemeungpek. Lanjut melewati beberapa kota kecil seperti Cikajang atau Ciranjang. masuk kawasan perbukitan dihantam hujan. Layaknya Cikidang di Pelabuhan ratu cuma tikungan lebih sempit dan jalan lebih kecil kanan kiri jurang beserta pohon teh dan tebing. Karna hujan semakin besar akhirnya pun kita menyerah untuk segelas kopi dan berbatang batang rokok :p.

Hujan cukup lama tak kunjung reda, akhirnya di putuskan untuk lanjut lagi mengingat sudah jauh dari itinery. Well akhirnya sampai juga di pameungpek langsung menuju Pantai Santolo. Tidak seperti yang gue bayangkan juga untuk pantai Santolo ini mungkin expectasi gue terlalu tinggi juga. Dan faktor cuaca yang hujan terus. Jadi sekali lagi ini subjective banget penilainnya. Karna saat itu hujan langit mendung beda mungkin kalau musim panas langit bakalan biru.

Niat mau makan Ikan bakar berhubung ke pantai, masuk satu rumah makan kok pelayanannya lama banget. sampai pesen pun lama banget even minta tissue aja lama banget hahaha. Dimenu ga ada harganya, lebih baik bertanya mulai ditawarin segala macam ikan dengan harga Rp 50 ribu per kilo. Cumi berapa teh? Rp 50 ribu juga. Wew sepertinya everything at 50 ribu, sampe kita mikir jangan jangan cah kangkung atau krupuk pun 50 ribu hahaha. Yah lumayan perut keisi lah.

Oke prepare.. langit mendung tapi ga usah pakai jas ujan deh capek juga, mengarah ke Ranca Buaya mulai nyusurin pantai selatan. Halah ada jembatan bagus kaya iklan iklan RCTI yang sebelumnya pernah gue lihat pulang dari Ujung Genteng daerah pelabuhan ratu. Like I said harusnya beneran sight seeing tapi berhubung hujan jadi subjective deh. Tiba tiba ada pertigaan kea rah kiri Ranca Buaya 25 Km, kanan ntah kemana tapi aspal. Akhirnya kita besok kiri wew offroad. Jalan batuan. Gile ga kebayang kalau beneran 25 km kapan nyampenya baru Ranca Buaya. Ya udah sikat aja deh sempet nanya orang katanya Cuma 5 Km kok kaya gini setelah itu nemu aspal lagi.

Prima bilang bensinnya udah tiris sama sama ngecheck bensin gue masih full isi di Garut, Cuqe confirm masih cukup. Ya udah kalau lanjut prima kosong tinggal pindahin dari tanki kita hehehe. Sambil cari bensin pinggir jalan. Hujan lagi makin lama makin besar, belum pakai jas ujan eh liat bensin pinggir jalan akhirnya ada sekalian aje “dandan”. Lanjut benar benar sight seeing seharus nya saying sekali cuacanya benar benar ga mendukung, gile kalau bulan july sampai November ga kebayang laut dan langit biru yang menghampar. Dan disni banyak banget jembatan panjang yang melwati muara lupa ngitung mungkin sekitar 5.

Kita sama sama ngebayangin kalau jaman dulu ga ada jembatan gimana nyebrangnya ya? :p. Lanjut lagi liat tiang beton info jarak g ile Bandung 209 km lagi Prima langsung desprate hihihi, akhirnya nyerah juga berhenti di daerah Cidaun ada warung cukup besar pesan kopi sama Indomie. Dan laporan kerumah itinery berubah total karna ga mungkin lanjut sampai Jakarta. Sekarang aja masih out of no where dan sampai Bandung pun ga tau jam berapa. Sampai akhirnya harus ngomong sama Aida menerangkan kondisinya hehehe. At least supaya ga kuatir walaupun keadaan sebenarnya sangat menguatirkan ( lebay hahaha ). Oke diputuskan nanti kalau sampai Ciwidey lanjut apa nginep. Jam 7 kita start lagi setelah 30 menit jalan nemunin kalau jembatan ga bisa dilalui karna masih dibangun di buang ke jembatan lama. Ehm tapi kok macet banget pas ditengah stuck gitu maju lagi. Weh ternyata truck kejeblos dijembatan. Sh*t stuck men, jeblos dari jam 3 sore belum kelar juga sampai jam 7. Ada penduduk local yang bantuin lewat pinggirnya aja pak. Mana muat gue bilang dengan perabotan lenong gue kanan kiri hahaha. Tapi ya udah gue coba paling duluan, damn sebelah kiri langsung muara gitu mana arus nya lagi kenceng banget sampe kedengeran keatas. Coba masuk kepalanya spion aja mentok kira dan kanan miring miring, yah nyemplung deh. Akhirnya lewat juga trucknya tapi gue harus lewat samping trus karna kayunya licin dan bergradasi, ya Allah jangan jatuh kebawah dong huhuhhu. Pas sampai disebrang gue buru buru ambil kamera buat foto cuqe dan prima. Cuqe lewat dengan mulusnya, sayangnya prima tidak mulus karna ada tonjolan besi disamping truk persis. Menghindari itu malah miring kearah sungai yang walhasil dilempar kearah truk prak… Ah red miyabi takluk di kolong truk:p. Well at least kita lewat jembatannya men.

Setelah lewat ketemu alfamart disini melihat kerusakan pada red miyabi. Ketemu satu keluarga yang lagi parkir disitu dia nanya dari mana mas? Dari Santolo. Mas kemana kita balik nanya. Ke Pantai Jayanti. Wah sayang ya jembatannya masih ngantri trucknya ntah kapan selesai. Photo Photo Kita bertiga mikir kenapa ga balik lagi mereka keBandung ya daripada nungguin yang ga jelas gitu. Oke deh kita pamitan dan dia bilang yakin mas mau lewat Ciwidey bertigaan malem begini. Sepi loh. Ga papa mas kata kita. Ya udah hati hati ada longsor juga loh. Lanjut tenryata nyasar sepanjang 5 km dan balik lagi sepanjang itu, akhirnya nemu jalan yang masuk kearah Ciwidey, awalnya masih rame sampe sekitar 10 km. After that all mystic began hahaha gaya. Tapi sumpah buat gue melewati track Cidaun – Ciwidey merupakan sesuatu yang belum pernah gue alami penuh dengan mystis ga tau kenapa ngeri aja padahal bertiga. Jalannya yang terlalu sempit cukup 1 mobil dan 1 motor kalo pas pasan. Dan tracknya sendiri yang cukup parah, tikungannya lebih dashyat dari Cikidang. Karna gue paling depan, sempat melihat sesuatu turun disamping tebing habis itu hilang. Ah kaget Cuma bisa merinding dan berpikir ah palingan mata lagi capek. Dan saat itu juga ada tiang listrik yang roboh di tengah jalan untuk motor masih bisa lewat, Cuma mikir ini mobil yang tadi lewat gimana ya?. Pohon udah pasti deh beberapa tumbang. Dan kadang nemuin batuan dan lumpur ditengah jalan. Ada yang menurut kita paling parah tiba tiba ada air terjun di pinggir jalan persis setinggi 25 meter. Oh ya Allah cobaan apalagi ini hehehe. Dan lumpur bekas longsoran. Gue sama Cuqe lewat. Tapi prima ga lewat. Harus dorong motornya. Lagi dorong motor prima tiba tiba Cuqe bilang gilleeeeee Fuy air terjunnya keren banget, wah jujur saat itu gue ga mau jawab Gue Cuma bilang iya Qe sambil nyalain motor jalan lagi. Pengen banget sih fotoin sayangnya ngejar waktu ( alesan padahal ga berani lama lama hahaha ). 3 Jam kita didalam hutan dan akhirnya sampai didaerah yang gue kenal, Mesjid yang dulu ke Ciwidey bareng Haryo. Dan sawah sawah Alhamdulillah udah lepas dari daerah tadi :p. Sepanjang itu juga kita dihantam hujan yang ga berenti berenti. Sampe titik dinginnya gue berhenti didaerah situ patengan, manasin tangan pakai knalpot dan mesin, dan seperti biasa sebatang rokok dulu. Diputus kan menginap di Ciwidey hotel atau villa pasti penuh semua. Coba nanya sama mamang mamang pinggir jalan daerah kawah putih, sabangunan pak, Rp 350 ribu. Muahalll lanjut lagi turun rencana kota Ciwideynya aja, tapi menjelang bawah ada keramaian dan akhirnya dapat juga rumah warga dengan harga Rp 150 ribu dan minta nambah 10 ribu untuk calonya. Ada air panasnya. Not too bad lah.

Beres beres bahas trip 3 jam di dalam hutan gelap hehehe. Dan gue bilang sama anak anak besok pagi mau sight seeing ga kawah putih sama situ patengan? Cue bilang pass, Prima ngga juga. Ya udah tidur deh. Day 3 Pagi gue bangun, udah berapa kali ke Ciwidey tapi belum pernah juga ke kawah putih. Akhirnya gue putusin kawah putih dulu wew ternyata beruntung kalau pagi yang jaga ticketnya belum ada jadi bablas tanpa bayar. Bukan ga mau bayar loh tapi kayanya petugasnya belum bangun :p. Jadi yah lumayan saving duit haha. Buat yang ke situ patengan dan kawah putih recommend jangan lebih dari jam 6 disamping viewnya lagi bagus bagusnya dan belum rame plus gratis.

Setelah puas pengen lanjut ke situ patengannya tapi putusin ajak anak anak dulu deh kali aja mau saying kalau ga kesini. Ya udah balik tempat nginep, sarapan siap siap sekalian naik lagi ke situ patengan. Inget jaman SMA dulu kesini 15 tahun yang lalu foto didermaga, sayangnya dermaganya udah ga ada padahal keren kalau masih ada.

Lumayan lama disni ngopi ngopi habis itu memutuskan cabut pulang. Ah kalau udah jalan pulang males banget. Capek mulai berasa dan ngantuk :p. Jadi kita start jam 12 siang dari situ patengan sampai Jakarta jam 06.00 sore. Ga perlu diceritain ya? Karna ga ada yang menarik juga lewat jonggol.

Advertisements

10 thoughts on “Tukang photo keliling ( Garut dan Bandung Selatan adventure series)

    • Bisa kok minta bonceng sama mas nya aja mba, saya sering sama istri saya berdua adventurean. Ntar saya update trip kemarin dengan istri keTeluk Kiluan

      Like

  1. Mau nanya dong…Rencananya saya nanti mau nginep di bukit alamanda…

    Boleh minta commentnya g’ sekilas, hotelnya bagus atau g’?

    Terima Kasih…

    Like

  2. Mau nanya dong…Rencananya saya nanti mau nginep di bukit alamanda…

    Boleh minta commentnya g’ sekilas, hotelnya bagus atau g’?

    Terima Kasih..

    Like

    • Hotel alamanda atau yg restaurant alamanda yang menuju kawah kamojang? Dua duanya sama sama lumayan kalau yang dibukit itu viewnya bagus dan udara cukup sejuk dan tidak scrowded di Cipanasnya

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s