Traveller diatas motor ( Java Adventure, Let’s Get Lost!!! )

Sebenernya trip ini cukup dadakan, maksudnya ga well planned. Karna banyak juga acara keluarga yang berbarengan. Tapi ketika mendengar no one dari departement IT bakalan dateng ke kawinan Giveme, well gue pikir gue harus datang paling tidak perwakilan. Mengingat Giveme sama sekali ga ada acara juga di Jakarta. Ngunduh mantunya sendiri juga di Klaten Solo. Gue pikir pikir kenapa juga ga dilanjutkan ke Bromo, karna dari akhir tahun kemarin kita juga sudah rencana kesini tapi selalu kandas di tengah jalan, mulai dari long weekend maret april sampai puncaknya July. Sempat awalnya ragu untuk naik mobil atau motor , dan mengajak cica juga untuk trip ini kalau menggunakan mobil. Mengingat Cica juga sekolah dan lagi sedikit batuk kita lebih memilih naik motor. Lagian kalau jadi berangkat sama Cica paling cuma sampai Solo aja dan look around di Jogjanya. Dan juga kenapa memilih motor, karna rasanya berbeda seperti Bang Ewan Mcgregor bilang , it’s amazing ketika di atas motor, buat gue feelnya beda. Only the road and the sky as the limit, tapi pinggirnya jurang hihihi lebay banget lo Yuf .Padahal dulu jaman SMA atau kuliah naik motor sebentar aja udah masuk angin hihihi. But seriously jujur memang berbeda ketika diatas motor buat gue, kerasa banget dari suatu perjalanan yang kita buat. Tapi jujur kalau di Jakarta gue sendiri ga enjoy naik motor hehe. Macet dimana mana, tapi yah dengan motor tetap juga lebih cepat :).
Ok lets the journey begin,

Day 1

Kita memutuskan berangkat lewat utara ( Pantura ) dan pulang lewat Jalur Selatan. Secara gue juga belum pernah lewat yang namanya Pantura, dan memang kita cukup mengejar waktu mengingat waktu yang juga tidak banyak. Awalnya rencana berangkat di Kamis Subuh jam 5 pagi, tapi malamnya Cica agak sering batuknya. Kita putus kan untuk membawa Cica ke Dokter sekali lagi dan inhalasi lagi, yang akhirnya itinery nya berubah. Kita berangkat siang dari rumah, ga kebayang Bekasi dan jalur utara padatnya. Benar aja panas banget berangkat jam 12.00 matahari kayanya ada sembilan saat itu hehehe. Tapi tidak sepadat yang kita bayangkan cukup lancar. Cuma panasnya itu wuihhh, setelah satu jaman lebih akhirnya kita putuskan untuk berenti dulu di daerah Kosambi, karna si Intan seperti yang sudah sudah ga kuat sama panas.15 menit cukup untuk rokok 2 batang sambil ngabisin sebotol aqua dingin.

Lanjut lagi, benar seperti kata orang, Pantura sangat tidak menarik dari sisi view, beneran ga ada yang bisa di lihat disini Cuma track lurus, jalan yang cukup lebar walau sedang ada perbaikan disana sini untuk persiapan lebaran. Tapi kalau untuk mengejar waktu, sangat tepat lewat sini. Kita akan berteman dengan truck gandeng, container dan bis. Terutama bis bisnya sih yang cukup berteman, karna paling susah untuk di lewati hehehe. Yah wajarlah jalur ini di penuhi oleh mereka secara jalur ini juga merupakan jalur distribusi. Cukup lama berteman dengan mereka cacing cacing diperut minta dikasih makan enak, ehm well seperti gue bilang tidak ada yang menarik even tempat makannya akhirnya diputuskan makan di Restaurant Padang daerah Indramayu. Bentuknya dari luar menarik kaya sederhana dan cukup besar, tapi pas didalam wew menunya sangat tidak menarik even rasanya pun biasa banget. Restaurant Padang palsu hehehe. Karna saking biasa banget akhirnya gue Cuma makan pakai telor aja.

indramayu

Oke setelah keisi dikit cacing cacing diperut masih agak protes, mungkin ya itu tadi karna tastenya yang ngga banget. Kita lanjut jalan, benar benar tidak menarik. Pantat agak terasa panas setelah dua jam melawan angin pantura dan teman teman yang lain kita putusin istirahat lagi di warung pinggir jalan sekedar secangkir kopi dan sebatang rokok.

Well well semarang masih jauh, satu yang gue peratiin mendingan sign dari petunjuk jalan jangan ada penunjuk jaraknya. Karna itu jujur membuat kita berpikir damn masih jauh amat hihihi. Kaya semarang 300 km, dari tadi kayanya segitu segitu mulu ga berkurang kurang :D. Bukannya ga enjoy dengan perjalanannya tapi memang Pantura sangatlah tidak menarik. Akhirnya kota demi kota kita lewatin, mulai dari Cirebon, Brebes Tegal dan akhirnya Pemalang kampung mbanya kita di rumah. Walaupun tidak masuk kotanya tapi paling tidak oh ini toh kampungnya dia. Seperti biasa berhenti lagi untuk menikmati sebatang rokok, dari tadi sebatang mulu perasaan udah banyak deh..

Update lokasi ke rumah sekalian nanyain kondisi Cica, glad to hear batuknnya membaik Cuma sekali sekali. Lanjut kita melewati pekalongan seperti biasa cewe , Yuf lihat lihat ga hehehe, udah jelas dibilang trip ini ga ada beli beli berhubung bawaan banyak dan pasti ga muat di box. Alesan padahal lagi bokek aja hihihi. Akhirnya lewat juga Pekalongan lanjut sign berikutnya Batang, nah menjelang Batang ini banyak warung pinggir jalan kalau diJakarta kaya pecel lele atau ayam Cuma yang disini Nasi Megono. Ehm apa yah penasaran juga akhirnya kita mampir di alun alunnya kota Batang. Pas didepan warung nasi Megono sekalian memang juga waktunya makan malam. Ternyata Nasi Megono itu nasi yang dibungkus daun pisang yang atas nya ada nangka cacah dan Kelapa. Kaya nasi kucing gitu deh di angkringan tapi ini porsinya full, ngga segede nasi kucing yang mini banget..

Nasi Megono

. Dan jujur dari sisi rasa buat gue enak banget dengan empal, tusuk usus, tusuk telor dan kripik udang. Ah cacing cacing diperutpun terdiam damai saking nikamtnya ditemani dengan jeruk panas. Dan harganya yang murah banget kita berdua Cuma habis 19 ribu untuk seenak dan sekenyang itu. Ga kaya Padang palsu tadi siang hehehe. Setelah cukup leyeh leyehnya, lanjut Semarang dikit lagi nih, sms Bimo ADV semarang, yang memang sudah janjian sekalian update status kita dimana. Oh iya Bimo gue kenal di suatu forum international http://www.advrider.com. Yang juga member dari HTML semarang lately gue taunya juga dari Rigen. Dia offering kita untuk stay overnight dirumahnya. Tawaran yang sangat menarik mengingat di Semarang kita juga Cuma transit. Tapi jujur sepertinya akan sangat merepotkan kita datang sudah cukup malam dan pagi akan pergi lagi. Tapi at least ketemu dulu deh dan kita bisa nanya sama dia dimana hotel yang cukup decent cuma untuk tidur aja. Akhirnya masuk kota semarang dan melewati kantor cabang TNT, ( ga nyangka aja gue disini naik motor gue sendiri biasanya kalau tugas kesini ya kalau ga naik taxi di anterin sama temen kantor ). setelah liat truck gandeng pada nge track di Alas Roban dengan speed 20 km/h. Benar benar menghalangi jalan. Kebetulan kopdarnya HTML semarang juga di dekat Novotel jadi buat Intan yang sudah cukup sering tugas kantor kesini gampang banget ketemunya. Disambut oleh rekan rekan HTML dan sedikit ngobrol tentang jalur yang akan kita lewati besok ke Bromo.

Well sambil meluruskan kaki dan mengobrol Intan bilang nginep situ aja Yuf ( Novotel ), weh sayang banget 500 ribu masuknya udah malam dan Cuma numpang tidur doang, besok pagi langsung cabut. Dasar emang maunya yang murah dan kalau bisa gratisan. Karna dapat confirm dari Bimo ga papa ya sudah kita putuskan untuk pilih yang gratisan hahaha thanks ya men. Menuju rumah Bimo, wah ternyata daerah yang belum pernah gue datangi di Semarang didaerah atas gitu tidak sepanas yang dibawah.. Banyak pohon dan cukup sejuklah untuk ukuran semarang :p. Disambut istrinya, Mba Jenny diberitahu kalau kamarnya yang itu dan juga sudah disiapkan cemilan beserta handuk. Memang sih di Novotel juga ada cemilan di minibarnya, tapi kan itu bayar hehe. Gile servicenya Bimo dan Jeanny luar biasa terutama teh Hijaunya sampai sampai si Intan nyari diJakarta, ini bukan karna elo kerja dihotel juga kan men? Hehe. Setelah beres beres ngobrol sebentar, malam itu topiknya Setan hihiihi. Sebenarnya agak malas gue, karna jujur menurut gue Semarang City of Ghost. Dari beberapa pengalaman pribadi gue di kantor TNT yang di Semarang. Dulu siang siang waktu gue setup network pintu nya tutup buka sendiri. Gue tanya teman yang diSemarang malah bilang kemarin malam sebelum gue tugas kesitu vendor dilihatin sama kakek sama cucunya jalan di ruang tengah kantor. Dan waktu gue di nginep di Novotel pun pintu kamar gue di ketok ketok 3 kali walaupun gue lihat dan buka tidak ada orang. Nah ini mereka menceritakan kalau teman temannya ada yang berisik dateng seorang cewe sampai masuk ke dalam rumah. Even besoknya teman temannya sudah pergi eh tuh cewe dateng lagi pagi pagi. Hiiii mungkin temannya Bimo ganteng banget kali ya hahaha. Well ga bisa tidur deh malam ini hahaha, akhirnya kita putus kan istirahat karna kita besok jalan pagi dan besok Bimo dan Jeanny pun harus ngantor.

Day 2

Bangun sekitar jam 05.30 prepare mandi dan siap siap, Another 8 hours to go to Bromo.. Layaknnya di hotel kita dapat breakfast juga disini hihihi. Setelah check kondisi motor dan loading perlengkapan lagi kita bersiap untuk berangkat lagi. Kebetulan Bimo dan Jeanny juga sudah bersiap untuk berangkat. Bye bye dan once again thanks for your hospitality when we are on Semarang. Mulai masuk jalan menuju Salatiga solo Jojga, cukup sejuk tapi pagi itu cukup padat orang berangkat kekantor dan beraktifitas. Dan SiIntan bilang dijalan ini ada satu Pagoda dulu dia sempat foto foto lumayan bagus. Ya udah sekalian mampir toh searah juga hehe.

pagoda

Lanjut menuju salatiga, oh iya si Haryo pernah bilang kalau kita bisa langsung motong ke Sragen lewat Salatiga tanpa harus melewati Solo. Dan Bimo membenarkan adanya jalur itu. Ya sudah kita coba lewat situ, jalan relative lebih kecil, dan sedikit rusak beberapa area. Biasa alert sudah menyala kembali, pantat mulai panas kembali sekalian belum sempet ngopi mampir dulu di pinggir jalan yang kebetulan viewnya juga cukup bagus.

Setelah dirasa cukup, kita lanjut lagi benar sekitar sejaman lebih akhirnya kita masuk ke kota Sragen, oh iya harus ganti oli.. Sekalian cari bengkel yang sebelahnya makanan deh buat ngemil ngemil.

Sragen

Pagi itu udah panas banget weh liat di google map masih another 300 an km hahaha parah. Ya sudah lanjut.. beberapa lama riding akhirnya kita masuk juga ngawi dan diputus kan lanjut , berhenti kira kira di Nganjuk. Menurut Intan ada Sederhana dari plangnya. Okeh benar aja sebelum masuk Nganjuk ada Sederhana. Es teler atau es campur kayanya enak banget untuk panas seperti itu. Disini bertemu dengan rombongan Harley yang menuju Bali, kalau tidak salah mereka ada even disini. Cukup ramah orang orangnya kali ini kita sempat ngobrol sebelum kita memutuskan jalan lebih dahulu. Mereka pun bawa safety car sendiri beserta mekanik group riding yang lengkap dan nyaman :p

Oh iya kita sudah booking hotel Cemara Indah, Cuma kalau lewat dari jam 4 akan di jual jadi target paling dekat yaitu mencari ATM BCA untuk transfer terlebih dahulu. Ketika kita selesai dan akan jalan, tiba tiba ada suara raungan sirine dan lampu kelap kelip dari kejauhan, oh rupannya rombongan Harley kali ini lebih banyak dari yang kami temui sebelumnya. Mereka hampir memakan semua jalan dengan meminta orang untuk lebih ke pinggir. Tapi dengan speed yang cukup kencang. Kebayang kalau saat itu ada motor yang lebih kecil atau orang menyebrang ke senggol oleh mereka, langsung jadi tahu gejrot kali hehehe. Oh what so arogan, that’s why gue tidak begitu menyukai grup riding or turing. Jadi celaan masyarakat atau pengguna jalan lainnya ( untuk yang arogan ya ). Oke di Mojokerto kita lanjut melalui Mojosari jadi tidak melalui kolam renang Lapindo. Langsung pasuruan. Nah mulai dari sini we get lost !!! hihihihi. Jadi pointnya pintu masuk untuk Bromo ini bisa dari 4 Kabupaten. bisa dari Malang , Lumajang, Pasuruan dan Porbolinggo. Nah karna posisi kita berada di Pandaan seharusnya lebih dekat yang ke arah Malang, Cuma semuanya melewati tosari dimana itu adalah posisi dari Gunung Pananjakan. Sedangkan hotel yang akan kita tuju berada di Cemoro Lawang di seberang Gunung dari Pananjakan. Berarti harus melewati lautan pasir untuk ke Cemoro Lawangnya, dengan kondisi sudah jam 5 sore. Kemungkinan sampai situ malam weh dari denger ceritanya banyak orang get lost di lautan pasir itu apalagi malam dan dengan kabut yang tebal. Akhirnya kita terus mencoba mencari path yang pas melalui wonokitri , tosari dan semua end up di lautan pasir. Akhirnya kita putuskan untuk ke Probolinggo masuk lagi ke Pasuruan dan memasuki batas Kabupaten Probolinggo tidak jauh setelah itu ada belokan Wisata Bromo namanya Tongas. Ehm masih kurang yakin akhirnya kita sekalian istirahat Tanya dengan penduduk setempat.

Akhirnya ditetapkan tetap lewat Tongas ini karna menurut penduduk tadi akan bertemu jalannya di Sukapura dari yang Probolinggo kota. Bener juga jadi kesimpulannya yang mau ke Bromo bawa kendaraan sendiri lebih baik lewat Tongas ini atau Probolinggo kota tidak recommended lewat Nangkojajar atau Tosari unless kalian benar benar tahu rutenya. Dan memang relative lebih ramai banyak penginapan disini baik yang bentuknya seperti hotel, hostel atau rumah penduduk yang dijadikan homestay. Dari Tongas sendiri masih sekitar 50 km lagi dengan jalan yang menanjak terus. Akhirnya udara dingin mulai merasuki dan sumpah dingin banget makin keatas kabutnya juga cukup tebal mana malam, ternyata yang kita ketahui kalau kanan kiri kita lewati adalah jurang. Kok ga sampai sampai motor pun bekerja sangat extra dimana satu tanjakan yang kita salah ambil jalan seharusnya bisa di melalui jalan lain. Motor pun mundur dengan manisnya hihihi, bau kopling dimana mana. Well berhenti ditengah kegelapan sebentar dan dengan terpaksa si Intan harus sedikit berjalan kaki. Banyak penduduk yang lewat menanyakan keadaan kita, mau kemana pak? Mau diantar ? bisa kok naik motor nya memang sedikit curam tanjakan ( padahal bukan curam lagi kira kira 60 “ kali ). Mengingat beban yang kita bawa memang cukup berat. Akhirnya sampai juga di Hotel Cemara, memang cukup dekat dari tanjakan yang curam tadi. Ternyata benar memang hotel cemara ini berada di paling ujung Cemoro Lawang jadi didinding bukitnya kalau turun ya sudah Bromo. Karna malam dan gelap tidak kelihatan viewnya. Kita check in dulu baru memutuskan dinner di hotelnya. Wew pas masuk kamar tidak sesuai yang gue harapkan, ehmm untuk ukuran harga Rp 250 ribu per night kayanya ga sesuai banget. Dan hotel ini beneran penuh banget oleh backpakers 2x mancanegara. Ya sudah lah at least ada air panas dan kamar mandi didalam. Gimana juga bisa mandi dengan air dingin dengan kondisi udara hamper mendekati 5 “. Tapi banyak bule yang ngambil kelas ekonomi Rp 100 ribu per kamar dengan kamar mandi diluar dan tanpa air panas mantafff dinginnya. Oke let’s dinner karna kalap laper makannya cukup banyak disini, habis ga ada pilihan yang lain juga. Bener juga emang dingin banget disini kayanya baru 2 menit tehnya di taro di Meja eh udah dingin aja. Ditawarin oleh pak Hartono yang didepan café untuk kepananjakan sama Bromo besok pagi jam 3 dengan Jeep share seorang 75 ribu. Share dengan yang lainnya. Atau dengan ojek Rp 100 ribu dan ditemani dengan motor gue ehm ya lihat besok deh. At least kita sudah tahu pasarannya. Balik ke kamar tidur supaya besok pagi bangun jam 03.00

Day 3

Alarm pas bunyi jam 3, bangun dan ga mungkin mandi walaupun ada air panas. Akhirnya ke homestaynya pak Hartono yang letaknya dibawah Hotel Cemara. Tapi ga ada kehidupan. Saat itu ragu mau tetap paksain naik motor apa ngga. Karna semua orang bilang kabutnya terlalu tebal dan bisa nyasar di lautan pasirnya lagian juga jam 3 pagi masih gelap Dan dingin banget. Ehmm gue pikir ngapain juga maksain malah ga enjoy jadinya. Akhirnya kita putusin ke Pananjakan naik Jeep. Tapi masalahnya kita Cuma berdua mau share sama siapa. Untungnya ada satu mobil datang mereka juga seperti kebingungan mau kemana. Dan kita tawarin untuk join bareng ke Pananjakan akhirnya mereka setuju. Untuk renthal jeep harus dengan voucher, kalau lewat calo kena dengan harga Rp 350 ribu. Tapi kalau beli di posnya langsung Rp 275 ribu. Itu pun anjuran dari supir supir jeep disitu hehe very kind of you.

Ok ga lama Jeep kita datang, bener aja pas masuk ke lautan pasir, dengan hardtop aja jarak pandang Cuma bisa 2 – 4 meter gimana dengan motor wassalam udah. Kabutnya tebal banget dan mereka sendiri sering slip dan memakai 4wheelnya. Setelah melewati lautan pasir naik terus keatas teruss sampai paling atas. Ternyata semua orang sudah ramai banget disini kaya pasar. Karna belum sarapan kita mampir dulu diwarung warung disitu. Menurut penjaganya sunrise mulai jam 05.15 ya udah nyantai dulu toh masih jam 04.30

, ternyata salah kaprah saudara saudara begitu kita masuk kearea menunggu sunrisenya udah penuh sesak lautan manusia ceileeee. Kalau dibawah kan lautan pasir disini lautan manusia. Dan mayoritas dari pengunjung adalah turis mancanegara sekitar 70 % dari yang ada. Gue inget cerita Intan waktu dia interview salah satu turis diBali kalau dia sampai nabung setahun untuk liburan ke Indonesia. Dimana setahun itu dia Cuma makan noodle setiap hari untuk bisa ke Indonesia. Sayang kata dia Indonesia begitu banyak tempat yang indah dan menarik tapi kurang didukung oleh masyarakat dan pemerintahnya.Coba kalau masyarakat kita lebih memilih pergi ke negri dan daerah orang padahal belum tentu lebih keren dari daerah kita sendiri, yah rumput tetangga pasti kelihatan lebih hijau hehehe. Oke lanjut sepertinya mereka udah ngetem dari jam 12 malam kali berdiri di tiang tiangnya. Akhirnya sang Perkasa muncul juga di ufuk timur. Damn gue ga dapat spot untuk capturenya even sampai rebutan. Akhirnya dengan terpaksa coba ambil dari kaki kaki para bule bule. Dan lucunya mereka Cuma berdiri menikmati Sang Perkasa tampil, bukan taken picture seperti yang gue lakuin. Menikmati kebesaran Illahi.

Setelah puas menikmati dan mengambil berbagai spot akhirnya kita putuskan bangun dari mimpi negri diawan halah lebay hihihihi.

Oke balik ke hotel untuk sarapan. Benar yang kita beli dari Hotel Cemara Indah ini adalah viewnya mantaf. Hotel ini berada dipinggir bukit yang langsung menghadap ke Bromo jadi bener bener mantaf viewnya.

Setelah sarapan kita putuskan untuk kekawah bromo kali ini naik motor karna sudah kelihatan agak terang. Benar saja terjatuh 2x dipasirnya yang meninggalkan kenang kenangan di tulang kering hihihi. Ternyata tidak segampang yang kita pikir melewati pasir ini,

Mengarah Kawah nya Bromo, ah cobain naik kudanya lagian jauh juga ke tangganya.Pertama ditawarin Rp 100 ribu return satu kuda, tapi akhirnya sepakat Rp 110 ribu dua kuda return hehe. Well pemandangannya keren didekat tangga, kaya film film kung-fu, Crouching Tiger Hidden Dragon.

Cuma sayang kudanya kasihan banyak yang kelelahan dan kecapean ga dikasih minum. Ada satu kuda yang ngamuk saat itu yang di kendarai salah satu turis dari luar yang mungkin baru berumur 12 an tahun deh, sampai dia dilempar dari kudanya. Hampir terkena beton yang sebagai pagar, untungnya tidak. Ternyata kata orang setempat disitu sudah biasa. Weleh parah banget. Setelah puas menikmati bromo dan sekitarnya kita putuskan balik ke hotel, karna jam 12 sudah harus check out. Mission one accomplished, tinggal mission two, Kawinannya Giveme. Setelah beres sana beres sini, akhirnya kita start beneran jam 12 an dari Bromo turun menyusuri jalan yang sama waktu kita berangkat yaitu tongas. Ehm sekalian lunch ah kemarin lihat ada Rawon Nguling pas sesudah masuk kabupaten Probolinggo, kayanya juga lumayan rame. Well benar aja dari semua Rawon yang pernah gue coba menurut gue ini paling pas sama lidah gue. Rasanya bener bener pas. Tapi lately kata boss di kantor memang pertama kali Rawon ini adanya di Nguling tapi sekarang paling enak di Malang, wah mana sempat ke Malang :p.

. Nah ini dia yang paling berat mungkin kita juga kurang tidur, rasanya berat banget setelah selesai makan. Mata bener bener berat dan jujur saat itu panas banget cuacanya yang bikin malas jalan hehehe. Ehm akhirnya gue paksain walaupun seharusnya ini ga boleh dilakukan, kalau capek ya istirahat jangan dipaksakan. Tapi aneh setelah lewat dari sejam gue sendiri memang ga ngantuk, kalau capek sih iya kali ya soalnya udah demotivate alias jalan pulang hehehe. Kita balik lagi kejalan semua.. Probolinggo – Pasuruan – Mojosari – Mojokerto – Jombang – Nganjuk. Awalnya gue pengen lewat Madiun – Telaga Sarangan – Tawangmangu – Solo. Tapi sepertinya bakal malam masuk ke Jalur hutan hutan itu. Akhirnya daripada gue ragu gue putusin tetap lewat jalur utama Nganjuk – Ngawi – Sragen – Solo. Sorry Gen ga jadi lewat walaupun Rigen maksa maksa supaya lewat situ melalui bbm. Sepanjang jalan ini kita nemuin karnaval persiapan hari kemerdekaan, seru dibanding di Jakarta sendiri. Orang didaerah lebih kompak dan lebih terasa kekeluargaannya. Mereka memang niat dalam memeriahkan kemerdekaan RI, salah satunya di Caruban

Setelah cukup lama berteman dengan sobatnya Bimo Sumber Kencono akhirnya kita tiba di Ngawi udah cukup malam jam 07.00. Dan kesalahan kita juga tidak booking hotel untuk yang di Solo karna long weekend pasti penuh. Benar saja kita coba Ibis dan Novotel sudah penuh, Quality juga penuh. Akhirnya dapat di Hotel Solo yang dulu namanya Comfort inn. Dan kita backup dengan hotel sekelas melati dengan nama Matahari. Lanjut sampai Sragen dan memutuskan dinner ditempat Intan biasa makan Sragen Lesehan Bandung waktu tugas dari kantor. Ayam kampungnya ok banget beserta sambel dengan nasi panasnya. Pas lagi makan tiba tiba hotel Solo telpon bilang kalau kamarnya sudah full. What the F*ck. Reasonnya ga make sense banget tapi ya what to do Cuma bisa ngomel aja sama receptionnya hihi. Well beneran jadi di Hotel Matahari deh, ya udah sambil nanti disana cari on the spot aja deh. Wah ngegembel di Solo nih hehe bisa di bilang semua hotel penuh. Ga tau yah kalau yang esex esex . Ya udah keburu dongkol, selesain makan Si Intan ke toilet dulu gue keparkiran. Beres beres, lagi enak beres beres tiba tiba ada yang ngomong mas dari Jakarta ya? Dengan logat sragennya hihiihihi. Gue nengok wew cewek nih, langsung berubah ramah *ambil sisir dikantong belakang. Terjadilah obrolan pointnya dia mengucap wah salut deh.. ga lama si Intan nongol.. Begitu juga suaminya dia keluar dari mobil, bule ternyata. Kali ini selera bule ini bagus bukan seperti yang udah udah Sembantu mode on hihihihi. Ternyata mereka mau keBromo juga dan mereka dari Jakarta juga Cuma mampir dulu ke orang tua yang cewe di Sragen. Yah kita Cuma ingetin aja at least booking dulu hotelnya disana mengingat pasti penuh apalagi 17 Agustus ada event. Lanjut kita pisah disini, Sragen – Solo harusnya dekat ah udah dekat nih Cuma ya itu hotel belum dapat juga. Akhirnya kita masuk Solo area, sedikit muter muter di awal, karna patokan kita mau ke Slamet Riyadi, banyak hotel didaerah sini. Tapi begitu ada lampu merah kita lihat ada hotel cukup besar dengan nama Hotel Asia. Ya udah mampir dulu ternyata masih ada kamar kosong Cuma tinggal yang deluxe. Cukup murah untuk standard harganya Rp 165 ribu sayangnya lagi kosong. Padahal juga sudah ada air panas dan lain lainnya. Ya udah deluxe dengan harga yang lumayan jauh dengan standardnya Rp 360 ribu. Paling tidak malam ini istirahat dengan nyaman. Dan kita putuskan untuk tidak jadi ke akad nikahnya Giveme yang pagi, melainkan resepsi yang siangnya aja.

Oh iya sepanjang Nganjuk – Sragen itu di jalan banyak kunang kunang atau apa ya yang nabrakin helm. Apa ini yang dibilang orang Agas Agas ?

Kota Solo dari kamar

Setelah breakfast dan siap siap, jam 12 pas kita check out menuju Karang Anyar dimana Resepsi Giveme diadakan. Dekat memang dari Solo cumaa lokasi Resepsinya sendiri masih 11 Km dari Karang Anyar menuju Tawangmangu. Tepatnya Matesih nama daerahnya. Lewatin sawah dan hijau hijau lumayan dibanding Pantura. Setelah Tanya sana sini dan berdasarkan peta yang dikasih akhirnya sampai juga dirumah mertuanya Giveme :p, udah jadi mertua soale tadi pagi kan udah akad nikah hihihi. Lumayan jadi pusat perhatian, ini orang aneh dari mana mau jualan somay dikawinan orang hehehe. Ganti batik ditempat. Anehnya sang pengantin cowo belum ada ditempat. Yang ada hanya yang cewe. Usut punya usut rombongan pengantin pria nyasar .. Halah ini yang orang jokaw siapa sih hehehe, yang nyasar malah siapa. Akrhinya dating juga beserta upacara upacaranya. Kita lumayan dapat kesempatan foto pertama, dan sudah jam tiga sore waktunya ngejar pulang ke Jakarta. Bersamaan gitu kita pamit ke Giveme dan istri, beserta para orang tua mereka. Gut lak Give ntar malam..:) hihhi

Ke Jakarta aku kan kembali, tapi gara gara si Intan liat sign board Tawangmangu 30 Km, penasaran juga malah menjauh lagi dari Jakarta. Ok Tawangmangu sekalian ngilangin penasaran kaya apa sih, sampe si Rigen maksa maksa kayanya recommended banget Tawangmangu ini. Oke dari sisi jalan memang mulus dan mulai menanjak terus. Udara cukup segar. Kayanya gue tau deh kenapa Rigen maksa maksa suruh kesini. Tikungan tikungannya memang tajam dasar Biker :p. Disatu titik ada tanjakan yang lebih parah dibanding di Bromo, si Haryo nyebut itu tanjakan gila gue setuju deh. Tapi berhubung jalannya mulus bisa nyolong start dari bawah dan kebetulan cukup lurus. Tapi gue lumayan banyak melihat motor motor matic yang akhirnya di bantu gowes kaki oleh empunya ihhihi. Oke sampai di puncaknya yaitu Cemoro Sewu pintu masuk untuk para hikers naik ke Gunung Lawu. Sempat enjoying sebentar disini sayang sudah sore jadi kabut mulai turun menghalangi pemandangan. Ga kerasa perut belum diisi untuk makan siang. Akhirnya gue putusin sate kelinci untuk late lunch gue. Karna taun lalu di Kaliurang Jogja ga jadi …

Setelah agak mulai ngantuk ngantuk akhirnya kita putusin untuk langsung balik keJakarta, Oh God, long way home . Balik lagi ke Solo dan dari Solo langsung ke Jogja. Tapi gue akuin untuk jalur jalur yang gue lewati bisa di bilang jalannya mulus. Solo Jogja juga cukup dekat bisa di tempuh dengan waktu satu jam saja.. Memasuki Jogja udah waktunya makan malam, bingung makan dimana tiba tiba lihat salah satu tempat makan pinggir jalan yang cukup unik yaitu dengan VW Combi sebagai stallnya. Mampir ah, memang Jogja kreatif kreatif mahasiswanya sepertinya sih ownernya mahasiswa. Kita pesan Spaghetti dan Lasagna yang rasanya okelah mungkin ga seenak spaghetti house tapi at least sama spaghetti yang di pizza hut rasanya sama. Tapi harganya Rp 10 ribu dan Rp 5000 untuk Ice chocolatenya mantaff.

Waktu sudah jam 8 malam ehm mulai bingung karna itinery berubah jauh semenjak kita memutuskan ke Tawangmangu, seharusnya sampai Jakarta subuh atau pagi. Dan kita harus melewati daerah yang cukup bahaya yaitu Wangon – Majenang – Banjar digelapnya malam. Ini adalah titik titik rawan untuk jalur selatan disamping jalannya juga jelek. Dan ini pun memang di konfirmasi oleh Haryo dan Rigen. Even setiap di pom bensin atau ketemu orang pun mereka mengatakan hal yang sama. Sempat berpikiran untuk naik lagi ke Jalur utara di Purwokerto tapi malah berputar putar. Akhirnya kita jalan terus Jogja – Wates – Purworejo – Gombong – Banyumas . DiGombong kita cukup lama untuk berenti selama 3 Jam, lumayan ada pijet pak Bagyo yang di bayar dengan seikhlasnya. Sekalian kita ngopi ngopi sambil ngemil ngemil.

Sambil memikirkan gimana supaya lewat Wangon dan Majenang sudah terang. Kalau tancap terus ga mungkin. Akhirnya jam 2 Pagi kita untuk lanjutkan jalan.

At least sampai wangon deh. Katanya kan ada pom bensin jadi bisa berhenti dulu disitu dan pas melalui wangon – Majenang – Banjar sudah terang. Mulai memasuki daerah sepi dan berbukit bukit agak sedikit ragu karna kota Wangon sudah kita lewati, dan pom bensin yang kita tuju belum juga kelihatan. Ehm apa putar balik ya daripada kenapa kenapa. Intan juga mulai ragu dibelakang karna terlalu sepi dan mulai berbukit bukit. Untuk mobil sangat jarang juga disini. Setelah cukup ragu 10 Km kedepan akhirnya kelihatan juga Hotel Pasti Pas !!!!. mantaf langsung belok. Dan ga lama gue coba untuk tidur karna masih jam 03.15 pagi. Kasihan Intan kalau alm papa tau anaknya di ajak nginep di Hotel Pasti Pas pasti sedih. Tapi keren kok, at least nanti some day bisa kita ceritain ke Cica ataupun cucu cucu kita nantinya. Gaya lo Yuf perasaan juga banyak yang tidur di kolong jembatan pada biasa aja deh hiehiehie.

Sekitar jam 05.30 gue terbangun dengan kepala pusing kaya migrain gitu, untungnya pas gue tidur intan udah beli minum plus panadol. Lumayan membantu langsung jalan. Ternyata kota Majenang ga jauh jauh amat. Ga lama memang kita memasuki jalan yang cukup rusak. Heran akhir tahun lalu waktu ke jogja juga jalannya kaya gini. Memang disengaja oleh pihak pihak yang tdak bertanggung jawab.atau tidak ya.

Tidak lama akhirnya kita sampai juga di perbatasan Jateng dan Jabar. Ada satu perbedaan yang cukup unik disini. Aspalnya langsung mulussssssssss begitu masuk Jabar dan Intan teriak happy udah deket rumah padahal masih 300 Km lagi Dan gue juga inget antara perbatasan Jawa Timur dan Jawa Tengah Pas di Jawa Timur mulusss begitu memasuki Jawa Tengah langsung banyak tambalan dimana mana. Ehmm kira kira kesimpulannya apa ya? Wah ga berani lebih jauh silahkan asumsi sendiri :p.

Ga lama jalan mulus itu kita masuk Kota Banjar, belum sarapan, kebetulan di pertigaan yang mengarah ke Pangandaran banyak tukang jajanan. Bener aja Cuma kok aneh ya banyak yang jual kok malah soto Betawie. Apa memang dari Betawie semua? Kalau dari logatnya sih sunda semua hamir semua Soto disini bilangnya Soto Betawie. Ehm bodo amat deh yang penting sarapan dan lumayan lah rasanya.

Oke lanjut rumah udah didepan mata rasanya tapi masih jauh banget Masuk kota Garut dan tasik, Carnaval di mana mana lebih seru dibanding daerah Jawa Tengah kemarin. Macet juga dimana mana orang arus balik liburan dan puncaknya yah di Nagrek. Kebetulan carnavalnya benar benar ramai dan tumpukan kendaraan juga banyak. Jam 12 siang pas baru kita memasuki Kota Bandung. Ah kayanya makan siang bakalan sama dengan tahun lalu yang dari Jogja, AMPERA. Ya sudah memang yang layak di jalan yang kita lalui ya itu.

Jam 1 an selesai makan pikir pikir lewat mana ya, Purwakarta malas panas, Cianjur Puncak wew pasti macet. Akhirnya kita putusin lewat Jonggol walaupun jalannya rusak lebih parah di banding kita tahun lalu lewat sini. Tapi lumayan sebagai alternative. Kalau mulus bandung – Jakarta bisa 2 Jam deh :p. Selain lewat Cipularang ya. Ga banyak yang bisa di ceritain disini lagian udah malas, yang didepan mata Cuma muka Cica sama bantal aja hehe. Alhamdulillah sampai dirumah jam 04.30. Tidak kurang suatu apapun. Cica pun lagi bobo siang.

Terima kasih ya Allah, Engkau telah melindungi kami selama perjalanan dan kamipun menikmati semua ciptaan-Mu.

Advertisements

11 thoughts on “Traveller diatas motor ( Java Adventure, Let’s Get Lost!!! )

  1. salam kenal, perjalanan yang menyenangkan bro…. kebetulan gw jg mau trip tanggal 18 -25 Nov menyusuri seluruh pantai selatan jawa mentok di alas purwo + baluran dan last destination bromo. any recommended place ngga yang pemandangan mantab bro….
    kayanya terinspirasi charlie and ewan nih….

    Like

  2. Salam kenal juga bro, 7 hari kalau semuanya mungkin ga cukup harus buat itinery nya dulu. Tapi kalau pantai selatan kan memang bagus bagus mulai dari ujung genteng sampai ke wonosari itu kuku, krakal, baron dan sundak. Mending ditargeting apa aja dulu baru sambil lewat kalau dapat.

    Bromo ga nyesel deh beneran mantafff. Sebenernya bukan terinspirasi charlie dan ewan. Coba deh liat liat http://www.advrider.com ke riding ride report. Disitu sumber inspirasinya 🙂

    Like

  3. Salam kenal mas,

    Tidak sengaja mampir di blog ini & ternyata saya pernah ketemu anda di cemoro sewu tgl 17 Agustus 2009, waktu itu sama2 lg foto kera yg turun ke jalan cuma bedanya anda pake camera SLR saya pake camera pocket he… he…

    Saluttt…….

    Like

  4. wah salam kenal juga mas, yang diatas cemoro sewu ya? kalau ga salah anda yang ngobrol istri saya ya? hehehe.. Wah kapan ya bisa kesitu lagi.

    Like

  5. Sip…
    Sip…
    Sip…

    Kalian berdua memang berjiwa “PETUALANG SEJATI”…
    KALO’ begitu kita mempunyai kesamaan juga…

    KEEP ON YOUR ADVANTURE MOVING !!!

    ^^v

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s