Melepas dan mencari lelah ke Ujung Genteng ..

Sebenernya apa dan dimana sih Ujung Genteng ? gue cuma sering denger namanya. Quite funny I think, Ujung Genteng, kok ada ya nama daerah seperti itu. Ternyata salah besar gue ga tau apa dan dimana itu Ujung Genteng, istilah Ujung Genteng very popular di kalangan photographer, Backpakers dan Professional Surfer dari luar. Even gue lihat f oto fotonya ada di http://www.wannasurf.com. Fuihh malu banget sebagai anak bangsa ( saelaahhhh ) harga diri gue berasa di cabik cabik ( Gaya lo Yuf ) hehehe.

Dimanakah Ujung Genteng ?

Oke Let’s the Journey begins,

Sebenarnya belum ada niat kesini dalam waktu dekat, tapi berhubung tanggal 21 kemarin adik ipar lamaran di Sukabumi. Seperti biasa gue coba open topic sama partner gue yang setia menemani gue ajrut ajrutan :). Ntan Ujung Genteng yuk sesudah lamaran Sondi ? Jawaban yang selalu gue harapkan ..Boleh.. Yipeeee.

Sebelum berangkat sibuk browsing track yang mana bakal gue lewatin, dan menginap dimana.. Object apa yang akan kita kunjuingi ( ceileeh kaya tamasya aje ). Alhasil booking lah Pondok Hexa untuk dua malam, Harganya paling make sense diantara yang ada, maklum tanggal tua :D.

Oke datanglah hari H nya ( yang mau lamaran siapa juga ) kaya sibuk aja hehe.

Karna gue sendirian naik motor, berhubung Intan naik mobil dengan yang lainnya sampai Sukabumi. Berangkat lah gue lebih dulu sejam dari merekadengan expectasi sampai bersamaan, karna gue ga boleh lewat tol.

Pagi itu gue putusin lewat Jalan Raya Bogor, yang biasanya gue anti banget lewat sini karna angkot dan motor motornya kurang beradab ( emang lo naik apa Yuf ) hehe. Pagi itu relatif sepi lancar sampai dengan mendekati cicurug sukabumi cuma 1,5 jam. Gue message lah si Intan, Udah sampai mana? Sentul meeting point, gubrag.. bakalan lama banget mereka. Ya udah gue putusin sampai duluan deh di Salabintana.

Dijalan gue mikir kemana ya, killing time, oh iya gue penasaran sama kebun teh pondok Halimun. Dulu kalau ga salah ada serial di TV judulnya pondok Halimun atau apa ya ? gue lupa? dimana viewnya bagus banget. Dan kebetulan memang dekat dengan rumah calon adik ipar. It’s just my childhood curiosity hehehe.

Akhirnya setelah tanya sana sini sedikit nyasar, sampai juga di pondok Halimun, seperti biasa foto sana sini hehe.

Ditengah tengah asiknya menikmati udara sejuk dengan rokok, gue lihat HP wew banyak missed call dari Intan, shit mereka ternyata sudah sampai di lokasi semua, gue belum ganti baju mana harus offroad dulu 30 menit baru nyampe lokasi.

Benar seperti dugaan gue begitu sampai, sorakan menyambut dengan manisnya huuuuuuuuuu….. ( dalam hati kan gue udah nyampe duluan tadi hihihi ).

Well ternyata acaranya ga sampai sore, jam 1 an siang sudah selesai. Ga jadi deh nginep diSukabumi ( lagian mau liat apa disini, kecuali kalau masih single bisa kawin kontrak buat semalam aja hahaha ). Semuanya kembali ke Jakarta kecuali kami berdua yang akan menjauh dari Jakarta :p. Jalan dari alun alun Sukabumi jam 2, expectasi sampai jam 5. It’s takes 3 hours ride. Ternyata salah kaprah milih jalan sukabumi langsung Surade. Malah lebih jauh dan berliku liku ga tau udah ngelewatin berapa bukit dan gunung kali ya. Sempet nanya sama penduduk local, maksudnya are we still on the right path. Mereka bilang masihh juaaaaaaaauuuuuuhhhh pak. Set deh sejauh apa yah? masa ampe besok pagi ga sampai sampai. Finally kita masuk kiara dua, lanjut dengan jampang Kulon dan berhenti di Indomaret Surade. fuihh pegel juga nikung nikung. Lanjut lagi Ujung Genteng masih 32 Km ah udah deket.. lumayan sepanjang perjalanan juga disugguhi pemandangan yang bagus bagus. Ketemu juga gerbang welcome to Ujung Genteng wah nyampe nih, dan kita sempat melewati Amanda Ratu Resort, yang katanya kaya tanah lot di Bali tapi versi mini. Untung ga nginep disini udah mahal jauh dari mana mana walaupun dia juga punya pantai sendiri. Oke mana ya pondok Hexa, kok ga kelihatan signnya, akhirnya si Intan lihat pondok hexa kanan, putar balik masuk ke Jalan tanah mengarah pantai. Di bilang disitu 500 m, wew karna sudah hampir maghrib agak gelap dan kok ada kuburan dan bangunan ga keurus ? kita sama sama nengok bener nih? spooky gini ? Dalam hati sial salah mesen hotel gue, ga berani ngomong takut di salahin Intan. Di website website jalannya batu katanya, ga berapa lama ketemu jalan batu, dan nekat belok kanan nyusurin pantai..Ah ketemu juga pondok hexa, setelah mama losmen dan dedi losmen. Alhamdulillah tidak seperti yang kami bayang kan. Bisa di bilang untuk kawasan itu yang paling ramai dan cukup nyaman lah untuk backpakers, bukan pecinta kenyamanan loh :p. Dan mostly diisi oleh keluarga disini. Dan para bikers yang melakukan group turing :p.

Ok, setelah beres beres barang, a little chit chat, cacing cacing di perut minta dikasih makan enak, karna cukup lelah kita putuskan makan di pondok hexa aja. Pernah baca juga dari blog orang katanya not too bad lah untuk ukuran diUjung Genteng rasanya. Mandi dulu ah, setelah itu ke restaurantnya. Wew lumayan banyak orang lagi makan dan nunggu makanannya tiba. Berhubung pantai ya order makanannya seafood, Udang asam manis, cumi goreng tepung dan ga lupa cah kangkung dasar melayu ;p. Sambil menunggu makanan datang, dipikir pikir lihat penyu ga ya malam ini? denger denger cerita effortnya tinggi juga lihat penyu bertelur. Karna kita harus menunggu mereka sampai 2 – 3 jam. Dan tidak boleh ada cahaya, suara sewaktu menunggu. Kalau sampai ada cahaya ada atau suara mereka akan kembali lagi ke laut. Wew ga sebanding banget sama nunggunya yang ditemenin nyamuk dan si”hitam” penunggu pantai pangumbahan.

Setelah menyantap makanan sampai titik sambel yang terakhir, tiba tiba mang Engkus ( Hotel manager, Chef manager, Ojeks koordinator multitasking person )menawarkan untuk lihat penyu malam ini, ehm boleh deh mang cuma saya butuh guide aja soalnya bawa motor sendiri. Dia bilang sayang pak motornya, tracknya parah, becek harus melewati pohon bakau, dan akar akarnya tinggi tinggi. Ah ga papa mang, mau ngetest motor alasan. Padahal mau cutting cost. Ojeknya 40 rb, kalau 2 kan jadi 80 rb hehe. Oke Deal jam 09.00 malem guidenya akan kekamar. Bayar bill harga dan rasanya so so lah 85 rb untuk menu yang tadi.
Oke prepare motor, ga lama munculah Gunawan yang juga salah satu chef di restaurant pondok hexa, ternyata kalau sudah malam jadi side job mereka sebagai guide dan ojek. Sekalian nego minta ke Ombak Tujuh, nyerah dia bilang, it will takes all day to seven waves. Ehmm separah apa sih tracknya, masa sih sampai nyerah gitu ?. ya udah deh tempat lain aja besok. Oke berangkat, keluar pondok hexa jam 09.30 malam. Mulai masuk medan offroad. nyusurin jalan setapak, lewatin 3 sungai kecil ( dalam hati ga salah nih ? mana gelap banget ). Mulai masuk area lumpur berhubung kemarinnya habis hujan. Masuk ke pohon bakau yang setinggi setinggi orang, puff akar akarnya mulai dari awal 5 kali sudah hampir nyium lumpur :-). Benar kata Mang Engkus kasihan motor, ga kebayang gimana ombak tujuh. Ini aja udah bumpy dan mini offroad.

Akhirnya sampai juga setelah 20 menit offroad, banyak ojek ojek dan guide yang parkir, untuk masuk kita di kenakan charge Rp 5000, dan ternyata harus jalan lagi ke pantainya sekitar 0.5 Km, mana ombak pangumbahan cukup seram didengar malam malam . Baru jalan 100 meter, dari jauh keliatan kilatan kilatan dari camera, damn ketinggalan nih, orang orang sudah ramai pada foto foto.

Akhirnya lihat juga yang namanya penyu, biasanya lihat kura kura. Eh tapi di sea world ada ga sih ?. Buat gue ukurannya cukup besar saat itu, tapi menurut Gunawan ada yang 3x dari ukuran yang sekarang ? wow God’s creation, amaze. Lagi enak foto foto tiba tiba ada suara, mama penyunya bawa pulang aja ya ? gubrag…. tuyul darimana nih jam 11 malam masih berkeliaran hehehe. Ternyata ada satu keluarga yang membawa anaknya kurang dari 2 tahun untuk lihat penyu bertelur. Balik ke hotel, karna udah ga kaget lagi medan offroadnya. Lebih gampang untuk jalan pulang. masuk kamar dengan muka happy habis lihat penyu. Sebelum tidur bilang Intan, besok mau ikut ga lihat sunrise sekalian sarapan? dia bilang oke.

Bangun pagi ke siangan udah jam 6 kurang, wah ketinggalan sunset ya udah ga papa sekalian cari sarapan. Di Ujung Genteng ini bisa ada Sunrise dan Sunset ditempat yang sama, dan memang gue akuin ini surganya untuk photographer, berhubung gue bukan profesional photographer, ya asal jeprat jepret aja yang penting happy hehehe.

Banyak nelayan bawa ikan, setelah semalaman kelaut. Ada ikan cucut, tuna dan yang paling banyak dan terkenal disini adalah ikan layur. Wah udah panas balik ke hotel, kebetulan Intan memang mulai ga enak badan.

Sementara Intan istirahat, gue Jalan jalan dipantai depan pondok Hexa, ga enaknya kalau lagi di pantai siang siang puanasss. Ya udah balik lagi, eh ada ibu dengan 2 putri dan 1 putra yang belum 2 tahun nanya ke gue, mas kalau ke Curug Cikaso jauh ga dari sini ? wah ngapain sekarang gue bilang sekalian pulang aja nanti. Karna kalau sekarang bolak balik. Suaminya datang dan lumayan lama ngobrol. Putra nya yang kecil ngomong wah ini dia Tuyul yang mau bawa penyu semalam hahahaha. Hafal gue suaranya, ternyata mereka menurut gue adalah keluarga yang adventure. Suka dengan alam dan keindahan. Sang suami pun juga pecinta photografi, cukup unik gue pun baru sekali dengar. Fotografi lubang jarum, jadi memakai kaleng dan film untuk reflek cahaya dan sebagainya dengan semangat dia menerangkan hal teknisnya. Wow gue baru denger nih maklum bukan professional like I said. Dan satu pelajaran yang gue dapat cukup berharga dari mereka, Mereka sudah mengenalkan alam dan keindahan sejak dini, dibanding gue dan mungkin kebanyakan orang tua di Jakarta. Yang lebih suka membawa anaknya pindah dari satu mall ke mall lain. Gue lihat pun anaknya apa yah istilahnya tahan banting, semalam lihat penyu sampai malam, pagi ini ternyata main dipantai sampai siang. Coba kalau gue ? kuat ga ya Cica di ajak ke Ujung Genteng ? naik mobil 8 – 10 jam gitu ? hehehe. Sang suami pun cerita kalau anaknya yang pertama baru berumur 2 tahun sudah diajak naik ke Gunung Gede. Jadi iri :-).

Setelah panjang lebar akhirnya gue putusin istirahat juga di kamar, sementara mereka mau ke pantai aquarium gile ga ada habisnya…

Menjelang jam 4 sore sang guide datang, orang yang berbeda lagi, it’s ok. Siap siap, berangkat jam 04 pas ternyata kita lewat track semalam yang isinya kubangan, 3 sungai kecil dan beberapa hutan bakau. no wonder semalam hampir mau cium lumpur 5 kali hehe.
Cuma menjelang pantai pangumbahan kita mengambil kiri, dan ternyata sudah ada beberapa motor disana. Motor cuma bisa sampai disini pak kata sang ojek. ah masa sih? ga bisa sampai pantai ? ngga pak, kecuali motornya mau masuk ke muara nya pak? weh ya udah parkir. Ternyata untuk kepantainya harus treeking sekitar 200 meter lewat samping muara dan sedikit tebing. Dan eng ing eng tampak sebuah muara yang berakhir di pantai,

Subhanallah keren, mungkin ini yang terkeren selama ini gue lihat ya? kan gue juga belum liat pipi island, maverick, dan lain lainnya hehe. Menurut gue di banding dreamland Bali lebih keren ini jauh. Pasirnya putih belum kotor, ombaknya saat gue disinipun cukup besar. Lumayan lama main main disini, seperti biasa foto foto and made some stupid picture hehe. lagi enak enak foto dari kejauhan ada satu keluarga dengan 2 putri dan 1putra, sepertinya gue kenal, wew mereka lagi, ternyata mereka semenjak dari ngobrol siang tadi udah susur pantai mulai dari Pantai akuarium, Cibuaya dan end up di Cipanarikan tempat kita nunggu sun set. Two thumbs up deh buat mereka. Setelah ngobrol dan sunset juga udah habis kita balik ke hotel bareng bareng.

Setelah sampai kamar, gue coba intip dompet, weh kok cashnya tinggal segini ? cukup buat bayar hotel dua malam doang plus makan malam doang. Lah guide sama sarapan pagi besok gimana? ya udah putusin untuk ke ATM yang 30 an Km jaraknya satu satunya ATM yaitu di kota kecil Surade. Pikir pikir sekalian makan malam lah bosen makanan laut mulu, mau cari pecel ayam + nasi uduk. Di Surade ini ada 2 ATM satu BRI dan satu lagi Bank Banten yaitu dua dua nya ATM bersama. Mana dijalan sempat dapat hujan dan berharap ATM nya ga ada masalah. Akhirnya sampai di ATM BRI, feeling udah ngga ok, bener aja ATM nya out of order puffff. Ah ada satu lagi moga moga bisa, ATMnya sih bisaaaaaaa…. tapi kok di kunci pintunyaaaaaaaaaa. Desprate alamat ga bisa pulang nih disuruh bersihin satu hotel ama nyuci piring dan jadi tukang ojek nih 2 hari kedepan hehe. Bengong sambil mikir, ah coba indomaret deh setahu gue dia bisa tunai dan debit BCA. Mba Mandiri bisa tunai juga ga ? bisa kok pak baru bisa dari Mandirinya… Alhamdulillah ga jadi deh ngewax bodynya penyu satu Ujung Genteng :-). Makan pecel ayam + nasi uduk pinggir jalan yang servicenya benar benar mantaff cepat, enak, ramah, cukup murah dibanding pondok Hexa..

Besok pagi rencananya pulang, kita berdua udah ga tahan kangen sama si Cicaw. Tapi sambil pulang kita mau mampir Curug luhur Cikaso.. yang letaknya searah jalan pulang antara Surade dan Jampang Kulon. karna road signnya ga gitu jelas, akhirnya kita memutuskan tanya ke penduduk local yang kebetulan rumahnya di pinggir jalan. Bu mau tanya kalau Curug Cikaso dimana ya? wah dimana yah ? ga tau juga ya dengan logat sunda. Ada juga pondok kaso pak… *gubrag… oke terima kasih ya bu, nuhun.. Kita ketawa kecil berdua, orang dari Jakarta atau ntah berantah rebutan mau melihat itu, ini teh si Ibu daerahnya sendiri malah ga tau hehe.
Akhirnya ketemu juga setelah tanya Ojeks, dan masih 5 – 8 Km lagi dari Jalan Utama. akhirnya sampai di parkiran motor langsung di sambut oleh calo perahu. Untuk menuju curug luhur ini paling cepat menggunakan perahu 5 -10 menit, Bisa juga sih trekking, cuma effortnya lebih tinggi aja toh kan keren tuh sensasinya naik perahu… 1 perahu maximum 12 orang dengan harga 60 ribu return. Jadi kita di tungguin disitu nya untuk pulang ketempat awal lagi.

Nah pas diparkiran tadi ada muda mudi ( saelahhh ) yang naik motor bebek dan matic sekitar 8 orang kaget dengan harganya, dan mengajak kita berdua untuk joint dengan mereka yang jatuhnya lebih murah untuk di share. Why not gue pikir seru rame rame. Karna belum sarapan kami sarapan dulu, dan mereka rela nunggu sambil ngobrol.. Ternyata mereka juga dari Jakarta dan sudah dari Ujung genteng juga. Salute for them untung tuh bebek sama matic ga di panggang orang di jalan hehehe. Dan juga harusnya umur umur mereka lagi doyan doyannya kehidupan malam Jakarta at least dari mall ke mall lah, seperti layaknya anak anak Jakarta. Tapi mereka lebih milih explore Ujung Genteng. Kerennnn. Setelah lumayan lama foto sana sini dan nikmati waterfall ( uhuy ).

Saatnya balik ke Jakarta. Kebetulan mau ngejar tahlilan 40 harian nyokapnya Cuqe. Kita start jam 1 dari Cikaso. Melewati beberapa kota kecil Jampang Kulon, Kiara dua, mulai kita masuk perkebunan teh. Sampai di satu bukit menjelang pelabuhan ratu si Intan bilang, Yuf inget iklan RCTI yang ada dangau dipinggir sungai dan bermuara ke laut ? yang keren itu ? he eh gue bilang. Kayanya itu ya yang di bawah sambil nunjuk kehamparan sawah yang ada sungai dan bermuara di laut . Wew keren banget, iya kayanya. Tapi kayanya perlu konfirmasi deh ? kira kira bener ga sih disini ?. Lanjut masuk pelabuhan ratu cukup cepat kita sampai sini hanya 2 Jam dibanding berangkat lewat sukabumi hampir 5 Jam. Makan siang yang telat sebelum daerah Cikidang. Masuk pasar cicurug sebelum Ciawi macet total. Putusin istirahat dulu ehm akhirnya motong deh, kebogornya lewat sipaku, tracknya cukup bagus walaupun terlalu sempit. yang keluar keluar di Jalan Batu tulis bogor. Mulai Cipaku di hantam hujan panas hujan sampai Parung, dan sms Cuqe kayanya ga bisa ikut tahlilan karna waktunya ga dapat. Kenapa diputus kan lewat Parung karna si Intan mau langsung ke house of relax didaerah melawai untuk menservice badan yang sudah rontok semua rasanya. Sekalian totok wajah katanya hehe. Tawaran yang ga bisa ditolak, Kenapa harus di house of relax ? harganya cukup murah full body massage Rp 45 ribu, totok wajah Rp 35 rb dengan suasana yang cozy banget ruangannya dengan aroma teraphy yang benar benar membuat relax dengan design interior yang oke lah. Setelah full body massage selama 1,5 jam cacing cacing udah mulai protes lagi nih , diputuskan makan sate Barito hemm jadi inget jaman pacaran 9 tahun yang lalu hampir setiap hari absent disini :-p. Lagi prepare motor eh ketemu ownernya house of relax dengan ramahnya menyapa sudahan mas? iya gue bilang. Dia nanya baru pertama ? ngga udah ke dua kali.. gimana service kita ? Service yang mana nih hihihihi.. Kenalan ternyata namanya Ani, nama boleh Ani brur, penampilan metropolitan. Ngobrol ngobrol ternyata awalnya karna dia tuh suka banget reflexy dan biasanya sama kaya kita di ITC Kuningan atau Ambassador. Dia bilang kenapa ga buka yang kaya gitu cuma lebih nyaman? aduh hebadnya anak anak sekarang pintar sekali membaca peluang bisnis, ga kaya kita berdua yang tetap jadi pekerja :p. Gue tebak paling kelahiran tahun 85, so young so rich :-p.
setelah menikmati sate akhirnya pulang, Cicaw here we are…….

Mohon maaf kepanjangan untuk sharenya, semoga berguna untuk yang ingin ke Ujung Genteng, very recommended place, family, honeymoon, acara kantor atau sekedar melepas penat dan lelah di Jakarta. Dan yang pasti surganya untuk fotografi walaupun sedikit wild dan asli alamnya dan effort kesana cukup berat.. Tapi terbayarkan begitu sampai disana.

Advertisements

23 thoughts on “Melepas dan mencari lelah ke Ujung Genteng ..

  1. Weeeee…..Kereeeeeeen abiz brooo…! giling….kalo baca loe punya catetan pengen banget gw langsung kesana. gw hanya bisa bilang : GILING KEREN ABIZ COY….!

    Like

  2. sukabumi selatan penuh dengan pantai-pantai yang menenangkan…sempat ke pangumbahan dan pantai2 lainnya? setahun lalu terakhir saya ke sana. dan selalu ada keinginan untuk menjernihkan pikiran di sana lagi…nice post!

    Like

  3. @kenyokania: ya pantai yg lainnya sempat cuma ga lama, target sih ombak tujuh cuma ga ada yang mau jadi guide. Next time kalau kesitu ombak tujuh is a must. Dalam waktu dekat sih mau ke green canyon sama batu karas. Moga moga jadi

    Like

  4. kerrrennn….. rencana mau ksana 18 dec.nanti…. ma temen” ber20 puluh…
    ada recomended ga mendingan kmana? atau tempat apa yg enak dkunjungin rame”? tapi kita naik kendaraan umum……… btw ost nya brapa buat makan sehari? hehehe maklum mahasiswa….

    Like

  5. @Resty : wah kalau rame rame mungkin lebih seru susur pantainya. Recommend kemananya di Ujung Genteng? banyak yang bisa di kunjungin tapi ya itu it’s all about beach. Kalau naik umum ke Ujung Genteng ga tau deh naik apa, rata rata pada nyewa elf. Kalau makan ya relatif ada juga yang murah kok cuma gue waktu itu sama istri yah paling tidak sedikit decent deh.

    Like

  6. bang resty,,, salute cuma bdua doank dengan soulmate ke ujung genteng,,, gokil tuh view laottt,,,,jd pengen touring ……
    kami rencana mo keujung genteng bang resty,, bersama teman2 anak2 tambun…. pas idul adha.. back to my question…. kira2 berapa liter bensin y klo mw keujung genteng hanya dari trek ciawi-keujung genteng yg bang resty lewati???

    coz kami berangkat ngembel tp bw tenda dan bw makanan sendiri dari rumah,,,

    minta sarannya bang…..

    wasalamualikum keep RAWKZ BANG RESTY.

    thanks

    Like

  7. @GNR : berangkatnya dari Ciawi atau dari Tambun nih? sebenernya Ujung genteng dari jakarta kurang lebih 200 an km sekali jalan bisa lebih bisa kurang.

    Rute aku kemarin karna mampir Sukabumi.

    Jadi recommend kalau dari Jakarta mau dekat :

    Jakarta – bogor – Ciawi – Cikidang – Pelabuhan Ratu – Kiara dua – Surade – Ujung Genteng. Begitu juga pulangnya.

    Sebenarnya ga jauh jauh amat, cuma macetnya itu mulai dari tajur sampe Ciawi sampai Cikidang. Sampai Cikidang lancar.

    Kalau mau lebih adventure sekalian motong jalan lewat Cipaku bogor jadi melewati daerah macet Ciawi.

    Konsumsi bensin yah tergantung motor sama cara bawanya. Hitung aja secara km dan memang tracknya berbukit bukit dan gunung yang pasti lebih boros untuk konsumsi bensin.

    Wah enak tuh Nenda cuma yah lagi ujan ujan gitu apes juga kali ya.

    Like

  8. bulai mei sekarang rencana saya mau ke ujung genteng….saya minta tolong donkk rincian harga kesana……………saya sangat tertarik kesana….thanks ya……

    Like

    • Ujung Genteng memang mantafff, masih banyak kekayaan Indonesia yang lainnya. Insya Allah kalau ada rejeki sama waktu mau explorer semuanya

      Like

    • Silahkan untuk ditampilkan tapi jangan lupa mencantumkan sumbernya, bisa dimasukan alamat blog saya sebagai sumbernya

      Like

    • Bisa kok kalau sampai pangumbahan doang, cuma sayang mobil juga sih air asin. Dan naik ojek kan lebih enak berasa adventurenya 🙂

      Like

  9. wah kemarin 10-11 juli dengan yamaha Nouvo Z kami tak sempat ke lokasi air terjun ini ….wah ajiib bener ternyata ya …. wah kapan waktu kudu kesini nih …. seger banget liat foto nya aja …apalagi di lokasi ni ya !

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s