Sawarna, hasrat yang terpendam

Sawarna beach hasrat yang terpendam

 

Sesuai judul sebenernya gue udah pengen banget ketempat ini setaun yang lalu bareng temen temen IT di kantor which are Yanis, Giveme Donny and Rigen. Gue udah searching di mbah google cari cari di multiply sama website orang termasuk backpacker, dan dapet lah foto foto yang menurut gue amazing banget terutama dari epiks.multyply.com, makasih kang Epik atas inspirasi dan sebagai orang yang udah exploring Banten sampe keujung ujung. Ok that’s it, I have to go to this place, buka topic lah eh ke Sawarna yuk abis bulan February ? biasa anak anak kalo dipembukaan semangat, rencana punya rencana cuma berakhir di Anyer akhirnya dan kebetulan memang waktu itu factor cuaca mempengaruhi banget. Disetiap weekend gue coba open topic lagi tapi rencana tinggal rencana.. selalu kandas. Well that’s the story behind this.

 

Akhirnya gue rencanain pergi sendiri ke tempat ini,  karna ga ada umpan balik dari anak anak, open topic ke Intan, “Tan Sawarna yuk.. berduaan lagi?” hehe. Base on adventure Dieng – Jogja – Solo kita enjoy banget dan lebih enak berdua. Dan dia jawab Pastinya!!!. Dan dia kebetulan bilang kalau pesantren abis beli computer 20 buah minta tolong di setup LAN sama Internetnya. Well cocok, yang pasti dapet izin dari mertua kebetulan pesantren punya doi, yang pasti Cica bisa di titipin dong hehe. Dan tempat yang paling happy buat Cica maen ya rumah jidahnya, ga perlu sogok apa apa J.

 

Ok kita tetapin berangkat Sabtu 24 January ini berhubung long weekend Jadi minggu sore atau malem udah nyampe Jakarta lagi, Jadi senin masih bias leyeh leyehan. Seperti biasa nawarin lah ke partner adventure yang kemarin ke Jogja. “Gen ikutan ga ke Sawarna ga?” “Another adventure?” awalnya dia bilang ok .. mendekati hari H gue reconfirm lagi dia bilang wah ga bisa Yuf, Nyonya ga mau saelah nyonya hahaha. Well ok, base on pengalaman Jogja kemarin Rigen dan Nyonya ( Ghesot )  lebih mengarah ke destination oriented dan kenyamanan sorry men J.  Kebetulan si Haryo juga mau ikutan, bagi yang belum kenal, gue cukup sering adventure berdua dengan beliau mulai dari Way kambas lampung, Ciwidey, Maribaya yang Cuma tek tok berduan.. Kaya homoan aja hihiahia. Karna kita kurang begitu suka group turing jadi memang kita limit untuk pergi pergi yang track nya lumayan maximum lima motor. Ok dia bilang gue boleh tawarin anak ADV ato yang lainnya ga? Fine gue bilang maximum lima motor sama punya gue. Secara gue harus prepare makanan dan penginepan. Kalau lebih dari itu ga enak sama Om n Tante yang di Pandeglang kerepotan banget. Padahal sih cuek aja . 2 hari sebelum hari H Haryo confirm harus nganterin bokap ke Bandung. Well sesuai perkiraan gue ama Intan emang di suruh berduaan terusssss. J.

 

Ok let’s the story begin..

 

Sabtu bangun pagi harus kebengkel dulu nih prepare motor terus lanjut kekantor stand by, kebetulan emang jatah jaga L. Ke pondok Indah eh masih tutup, lanjut ke Jalan Samanhudi fuih, udah penuh.. antrian ke 10. Ya uwis motor harus di tinggal karna harus ngejar ke kantor. Ya udah tinggal deh pokoknya minta tolong dicheck semua. Ok balik dari kantor ambil motor ke bengkel lanjut pulang kerumah mertua rencana start dari situ. Eh ternyata banyak yang ke tinggalan di rumah jadi mampir dulu deh Jatiasih, wah melipir jauh nih. Ok start dari rumah jam 04.30 sore jadinya. Sebelumnya coba telpon Prima karna dia berhubung rumahnya daerah ciputat, jadi nanya kearah tangerang lewat mana enaknya ya? Apakah serpong atau daan mogot ? tau sendiri daan mogot kaya nyamuk motornya disitu walaupun gue juga pengguna motor. Dia recommend lewat kebayoran lama aja trus lewat ciledug atau cipondoh lebih deket. Ehm fine boleh juga sebagai alternative. Berangkat lah kita.. Baru jalan sebentar gue tanya ke Intan, Tan enakan lewat mana ya menurut kamu? And what did she said ? … Jalan tol ? haha ngedrop langsung ngeliat perjalan masih jauh.

 

Akhirnya putusin lewat Ciledug.., Puihhh what a traffic.. Gue biasa tinggal di Cinere yang macet nya amit amit.. dan sekarang di Bekasi yang menurut gue macet, ga ada apa apa nya sama Ciledug. Kita ketawa ketawa Cuma ngebayangin orang orang bisa ya tinggal dengan kondisi jalan kaya begini, well at the end masalah kebiasaan aja.

 

dsc00005

 

Lanjut wah kayanya bakalan malem sampai pandeglang, perjuangan sampe Tangerang aja berat banget..Ga kuat macetnya berhenti dulu ngelurusin kaki didaerah ntah dimana sebelum Cipondoh. Ok lanjut masuk area Tangerang, Balaraja made a stop at Indomaret biasa nature call sekalian saroca ( satu rokok cabut ).. Untungnya perjalanan sampe Pandeglang sesudah hujan jadi ga perlu dandan  ( pake jas ujan ) dulu kalo kata Rigen sama Ghesy. Oke sampe Pandeglang sesuai perkiraan jam 09.00 berhubung licin dan banyak lobang sepanjang Tangerang – Serang. Sepanjang perjalanan ketemu para bikers yang juga sepertinya mo turing jauh.. beberapa ketemu di lampu merah seperti biasa salam mereka.. mau kemana mas brooooo? .. lalu mereka mengulurkan tangan untuk jabat erat.

 

Ok landing di Pesantren, disambut sama Panini dan Nanini, panggilan anak gue ke om sama tantenya Intan. Berhubung kita ga jadi rombongan mereka ga prepare ikan mas bakar dan nasi  plus sambel leunca yang makannya diatas daun pisang ehmm jadinya dibeliin sate kambing beserta pendukungnya plus cemilan cemilan

 

dsc00010

 

Well ngelurusin kaki, makan, had a little chit chat.. dan gue harus lanjut setup network.. bikin cabling selesai selesai jam 2 pagi. Well besok pagi harus start Sawarna.. bangun pagi cuapek kayanya. Tapi selalu semangat. Pagi alarm ga bunyi padahal masang jam 07.00 kayanya udah ga kedengeran..Bangun bangun jam 08.00 sarapan, prepare seperti biasa chit chat lagi.. Intan pesen sebelum berangkat mau ziarah kuburan papa dulu, Ok berhubung kuburan papa memang ada didalam lingkungan pondok, jadilah kita baca doa dulu buat beliau. Foto sana sini… berangkat deh.

 

dsc00031

 

 

dsc00027

Oh iya lupa berhubung belum pernah ke selatan Banten jadi belum tau rute sama berapa jauh coba liat di GPS. Wow ternyata Sawarna only 30 km from our boarding school. Is it ? gue agak meragukan masa sih? Maximum Cuma sejam dong…

 

dsc00018

 

Ok berangkat, dari Cimanuk mengarah ke Labuan, di Saketi belok kiri, Tanjung Lesung kanan.. Kita ambil arah Malimping.. Ditengah jalan liat Malimping 68 Km lagi, sh*t men ternyata Garmin juga ga bisa di jadiin patokan untuk navigasi. Itu baru nyampe Malimping belum Sawarna nya.. Bener kata orang at least 2 jam an nyampe Sawarna dari pesantren. Dengan track yang cukup hardcore. Karna kayanya masih jauh seperti biasa Indomaret tempat ngelurusin kaki dan saroca !!! kali ini Indomaret Jalupang, 32 km sebelum Malimping hehe. Sekalian mau tanya tanya arah udah ga percaya GPS lagi. Ada dua option lewat Malimping atau Gunung Kencana.. Dan tidak recommend menurut chasier Indomaret lewat Gunung Kencana hutan terus dan masih banyak pembegalan..

 

dsc00046

 

Foto dikit di rute Malimping, dan mendekati Bayah , jalan memecah kembali kanan Muara Binuangeun lurus Bayah raya.. kita ambil lurus Bayah raya.. Mendekati Bayah udara laut udah mulai kerasa.. Well bener aja ga lama Samudra Hindia menghampar luas dengan langit biru diatasnya. Gile ga usah jauh jauh ke Bali atau lombok untuk dapetin pasir putih sama ombak bagus kaya gini.

 

Seperti biasa narsis dikit foto foto sambil menikmati fresh air, karna beda ya di banding semua pantai di pulau jawa Banten selatan ini termasuk masih “perawan” . Udah bersih sampah pun di bibir pantai bisa di bilang jarang. Keren keren !.

 

dsc00055

 

dsc00061

 

dsc00070

 

dsc000621

 

 

 

Sayangnya disini masih minim faslilitas kaya hotel, café dan restaurant, mungkin lebih baik gini dibanding udah rame tercemar…

 

Lanjut Final destination Sawarna, cari cari tanya tanya, ternyata ada jalan khusus masuk Desa Sawarna, akhirnya kita masuk.. Wah kok rame gini ada satu object wisata kita masuk rame banget dan ada pantai dan kios . Inikah ? ehm sepertinya bukan. Lanjut aja pede jalan masuk hutan nyusurin jalannya.. gile pantainya keren banget yaitu pantai Ciantir, ombaknya sendiri dibanding Cimaja jauh lebih tinggi.. dan pasir nya putih euy.

 

Well hampir terlewat untuk masuk ke Tanjung Layar, God bener aja disuguhi sebuah jembatan gantung untuk masuk ke area itu. Belok. Lihat motor motor ojek penduduk setempat lewat dengan gampangnya. Si Intan duluan dia sendiri jalan kaki aja udah goyang jembatannya. Pas di bibir jembatan coba masuk, bisa lewat gay a motor ? ehmm ya udah tanggung, Jatuh jatuh deh mau balik lagi udah kepalang tanggung. Well show must go on ceilehh.. Lewat dikit dikit well bener aja, setiap motor jalan jembatan langsung goyang kaya memantulkan kembali beban yang ada di atas jembatan. Oh God help me.. paling ngga sampai ujung pulang urusan belakangan deh. Paling ngga nyewa orang untuk nuntun motor gue hehehe.

 

dsc00076

 

 

dsc00077

Well Alhamdulillah walaupun kaki pegel bener nahan motor miring kanan miring kiri.. Ah.. nenangin jantung dulu begitu di udah sampai di seberang.

 

Ok Lanjut tanjung layer here we come. Ternyata dari situ pun masih 2 km untuk sampai tanjung layer, lewatin kebun, sawah jalan setapak pakai motor.

dsc00078

 

dsc00081

 Sampai Intan pun untuk beberapa spot harus turun. Oh men really adventure. Sampai lah di Tanjung Layar wow sangat amaze, dongengnya ini Layar nya Malin Kundang waktu dia berlabuh di Banten Selatan. Ehm gede amat ya kalo Iya ? foto foto dan ngobrol sama petani yang baik banget ngasih kelapa muda .. dan beberapa anak petani. So cute, kebetulan ada sisa cemilan kita kasih mereka dengan asiknya makan. Dan cerita cerita dengan si Ibu, kalau mau beli tanah disini di pinggir pantai harga 1 hectar udah mahal, 60 Juta hayo yang mau invest well disini penduduk asli jadi pendatang semua. Karna tanah sudah dibeli oleh orang kaya atau kota menurut mereka…

 

dsc00087

Cukup lama kita duduk disini menikmati, sebelum akhirnya pergi. Sebenernya banyak object disini Cuma jaraknya jauh jauh apalagi yang doyan caving, ada lagoon. Sayang target kita memang Tanjung Layar dan kalau memang mau explore semuanya harus nginep disini atau di homestay deket sini.

 

dsc00094

 

dsc00091

 

dsc00096

 

dsc00101

 

dsc00102

 

Ok target pulang Cica, here we come. Ternyata track Sawarna – Pelabuhan ratu ini bagus banget jalannya naek turun bukit yang viewnya indah banget. It took 2 hours sampe pelabuhan Ratu. Ada satu spot yang keren banget menjelang cisolok kita di bukit yang paling tinggi melihat teluk pelabuhan ratu, Subhannallah, keren !!!. Sayang ga pake SLR jadi ga dapet teluknya..

 

dsc00127

 

Nyampe pelabuhan ngopi dulu sedikit jatuh dipasirnya pas masuk parkiran hehe memalukan.

 

 

Oke udah jam 05.45 harus pulang, lewat mana ya Cikidang atau Sukabumi ? well gue udah lama mendengar nama Cikidang tapi belum pernah lewat. Itu lumayan terkenal di kalangan biker, ntah karna viewnya, tikungannya atau apalah. It’s only my curiosity. Ehm cobain ah kaya apa sih.. Ya udah di putusin lewat situ udah mulai gelap dan sendirian di Jalan. Lumayan ngeri pertama kali masuknya jalanan lumayan curam dan hutan, Setelah lewat oh begini tah, pemandangan sih biasa aja mungkin tracknya aja kali ya bisa miring miring hehehe.

 

dsc00131

 

Ckidang – Sampai bogor di hantam hujan aduh Ciawi macetnya, untung lobang lobang udah ditambel walaupun kena juga. Perut minta di isi lagi wah harus makan di bogor makan yang decent lah.. Inget sama Donny dulu makan di Padjajaran ada kafe kafe tempatnya lumayan cozy disitu, eh memutuskan tetep nasi padang yang lebih ok. Ada nasi padang lampu merah plaza jambu 2 dulu pernah makan disitu mayan enak tapi sedikit pricey.

dsc00134

 Ya udha mampir well lauk sudah mulai banyak yang habis karna sudah jam 09.00 malam. Selesai makan Home sweet home Bogor – Jakarta satu jam hihihi. Lewat cibinong KSU. Kangen Cica. Masuk rumah ciumin Cica, bangun untuk pindah bobo ketempat kita J

 

.

 

Mungkin ini kepanjangan tapi paling ngga buat refrensi yang mau ke Banten selatan atau sedang mencari object pantai selain Anyer atau pangandaran. Dan menurut gue ga kalah lah dengan lombok atau Bali. Mungkin dari sisi fasilitas kalah. Tapi alamnya mantaff.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

8 thoughts on “Sawarna, hasrat yang terpendam

  1. Slm knal bro!!!!!
    Hebat hebat,,, gw jg pnya angan2 tuh buat jelajah pantai banten & sukabumi,tepatnya si pantai ujung genteng. Tp gw msh blm paham bner treknya. So musti nunggu sobat gw yg mau & ikhlas gw ajak susah di jalan & nyasar ngubek2 kampung org. Ha….ha…ha…

    SALUT>…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s